sun
moon
logo alinea.id logo alinea.id

AAUI catat premi asuransi umum naik 20,9% di kuartal III-2019

Pertumbuhan premi terbesar didorong lini bisnis asuransi kredit mencapai 104%.

Laila Ramdhini
Laila Ramdhini Senin, 18 Nov 2019 16:11 WIB
AAUI catat premi asuransi umum naik 20,9% di kuartal III-2019

Asosiasi Asuransi Umum Indonesia (AAUI) mencatat jumlah premi pada triwulan III-2019 mencapai Rp57,9 triliun atau tumbuh 20,9% dibandingkan periode sama 2018 meski pertumbuhan ekonomi Indonesia melambat jadi 5,02%.

Direktur Eksekutif AAUI Dody S Dalimunthe menjelaskan pertumbuhan premi terbesar didorong lini bisnis asuransi kredit mencapai 104% dari Rp4,6 triliun pada triwulan III-2018 menjadi Rp9,4 triliun pada triwulan III-2019.

"Jadi biar pun pertumbuhan ekonomi melambat, karena sudah mulai banyak (perusahaan) yang menggarap itu (asuransi kredit) otomatis premi juga naik," kata Dody di Jakarta, Senin (18/11).

AAUI mencatat saat ini ada sekitar 10 perusahaan asuransi yang menggarap segmentasi bisnis asuransi kredit dari 83 perusahaan asuransi dan reasuransi di bawah asosiasi.

Menurut dia, selain karena banyak perusahaan mulai membidik asuransi kredit, penyaluran kredit dari lembaga jasa keuangan yang meningkat juga berkontribusi meningkatnya realisasi premi.

Dody, mengutip data survei Bank Indonesia, menyebutkan jumlah penyaluran kredit meningkat delapan persen sebesar Rp5.548 triliun per September 2019. Ada pun penyaluran kredit itu untuk segmentasi korporasi mencapai Rp2.783 triliun atau naik 8,1 persen, kredit modal kerja sebesar Rp2.552 triliun atau naik 6,1 persen.

Kemudian, kredit konsumsi meningkat 6,9% terdiri dari kredit pemilikan rumah (KPR) sebesar Rp499,3 triliun atau naik 10,8% dan kredit kendaraan bermotor naik satu persen dan kredit investasi sebesar Rp1.415 triliun atau naik 13%.

Dody menuturkan jumlah premi yang meningkat diikuti juga dengan jumlah klaim asuransi umum yang melonjak hingga triwulan III-2019 yang mencapai Rp25,8 triliun atau naik 28,8% dibandingkan periode sama pada 2018.

Sponsored

Dari segi nominal dan persentase, klaim terbesar justru salah satunya dari lini usaha kredit sebesar Rp5,4 triliun atau naik 95% dari Rp2,7 triliun.

Mencermati jumlah klaim yang tinggi itu, Ia mendorong perusahaan asuransi untuk selalu melakukan penilaian yang cermat kepada calon debitur.

"Cuma yang perlu diperhatikan adalah jangan sampai meninggalkan penilaian risiko karena data menunjukkan pertumbuhan asuransi kredit, tapi tumbuh juga klaimnya jadi ini juga tidak efisien," katanya. (Ant)

Berita Lainnya