sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

BI injeksi likuiditas ke perbankan Rp694,87 triliun sepanjang 2020

BI telah menciptakan kelonggaran likuiditas dan mendorong suku bunga kredit perbankan terus menurun.

Nanda Aria Putra
Nanda Aria Putra Kamis, 17 Des 2020 15:56 WIB
BI injeksi likuiditas ke perbankan Rp694,87 triliun sepanjang 2020
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini
Terinfeksi 1.341.314
Dirawat 153.074
Meninggal 36.325
Sembuh 1.151.915

Hingga 15 Desember 2020, BI telah menambah likuiditas atau quantitative easing di perbankan hingga Rp694,87 triliun.

"BI telah menambah likuiditas di perbankan sekitar Rp694,87 triliun. Bersumber dari penurunan Giro Wajib Minimum (GWM) sekitar Rp155 triliun dan ekspansi moneter sekitar Rp524,07 triliun," kata Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo, dalam video conference, Kamis (17/12).

Dengan langkah akomodatif yang diambil tersebut, BI telah menciptakan kelonggaran likuiditas dan mendorong suku bunga kredit perbankan terus menurun, sehingga dapat mendukung pembiayaan perekonomian.

Selain itu, longgarnya kondisi likuiditas mendorong tingginya rasio Alat Likuid terhadap Dana Pihak Ketiga (AL/DPK) yakni 31,52% pada November 2020 dan rendahnya rata-rata suku bunga pasar uang antar bank (PUAB) overnight, sekitar 3,20% pada November 2020. 

Longgarnya likuiditas serta penurunan BI7DRR menjadi 3,75% turut berkontribusi menurunkan suku bunga deposito dan kredit modal kerja dari 4,93% dan 9,38% pada Oktober 2020 menjadi 4,74% dan 9,32% pada November 2020. 

"Penurunan suku bunga kredit diperkirakan akan berlanjut dengan longgarnya likuiditas dan rendahnya suku bunga kebijakan BI," ujarnya.

Tak hanya itu, imbal hasil SBN 10 tahun juga turun dari 6,16% pada akhir November 2020 menjadi 6,07% pada 16 Desember 2020. 

"Ke depan, ekspansi moneter Bank Indonesia dan percepatan realisasi anggaran serta program restrukturisasi kredit perbankan diharapkan dapat mendorong penyaluran kredit dan pembiayaan bagi pemulihan ekonomi nasional," tuturnya.

Sponsored
Berita Lainnya