close icon
Scroll ke atas untuk melanjutkan
Foto ilustrasi wig. Wig dan bulu mata palsu Korea Utara menyelinap ke pasar Barat.
icon caption
Foto ilustrasi wig. Wig dan bulu mata palsu Korea Utara menyelinap ke pasar Barat.
Bisnis
Jumat, 21 Juni 2024 10:59

Saat wig dan bulu mata palsu Korea Utara menyelinap di pasar Barat

Kedua negara bersikeras perdagangan mereka legal dan setiap dugaan bahwa hal itu melanggar sanksi PBB adalah sepenuhnya tidak berdasar.
swipe

Masyarakat Barat kemungkinan besar tidak sudi untuk membeli barang-barang buatan Korea Utara, atas nama demokrasi atau kebebasan. Tetapi, bisa jadi secara tidak sadar yang melekat di kepala mereka justru produk dari Negeri Kim Jong Un itu.

Meskipun mereka "hampir pasti tidak mengetahuinya", pemilik "wig baru dan bulu mata palsu yang mengilap bisa jadi berutang pada pekerja paksa Korea Utara".

Dengan membeli produk-produk ini, kata The Guardian, pelanggan di negara-negara Barat juga bisa secara tidak sengaja membantu Pyongyang “menghindari dampak sanksi”.

Menghindari sanksi

Menurut data bea cukai Tiongkok, ekspor tahun lalu dari Korea Utara ke Tiongkok mencakup 1.680 ton bulu mata palsu, janggut, dan wig senilai sekitar US$167 juta.

Hasil tangkapan ini, yang menurut The Guardian berjumlah sekitar "135 bus tingkat", merupakan 60% dari ekspor Korea Utara ke Tiongkok, ketika perdagangan bangkit kembali setelah lockdown akibat pandemi Covid-19.

Setelah berbicara dengan 20 orang, Reuters mengungkap pengaturan yang menguntungkan di mana perusahaan-perusahaan yang berbasis di Tiongkok mengimpor produk setengah jadi dari Korea Utara, yang kemudian diselesaikan dan dikemas seperti produk Tiongkok, sebelum diekspor ke pasar termasuk Barat, Jepang, dan Korea Selatan.

Pembeli di London dan Seoul yang “membaca hiasan rambut dan perlengkapan lainnya” akan menemukan label yang memberi tahu mereka bahwa barang tersebut dibuat di Tiongkok, bukan Korea Utara, kata The Guardian.

Label “buatan Tiongkok” tersebut memberi rezim Kim Jong Un di Pyongyang cara untuk “menghindari sanksi internasional”, kata Reuters, dan memberikan “sumber penting mata uang asing”.

Kamp kerja paksa

Sejak tahun 2006, Dewan Keamanan PBB telah “berusaha untuk menghentikan” program senjata nuklir Kim melalui beberapa resolusi sanksi yang membatasi kemampuan Korea Utara untuk memperdagangkan produk-produk seperti batu bara, tekstil, dan minyak.

Sanksi tersebut seharusnya diterapkan oleh negara-negara anggota PBB, namun tidak ada larangan langsung terhadap produk rambut. Jadi memperdagangkan bulu mata palsu dari Korea Utara tidak serta merta melanggar hukum internasional, kata tiga pakar.

Namun ketika berbicara kepada VOA, Troy Stangarone, direktur senior Institut Ekonomi Korea, mengatakan bahwa “usaha apa pun” yang dilakukan perusahaan-perusahaan Tiongkok untuk “secara langsung atau tidak langsung” mengekspor barang-barang tersebut ke Amerika Serikat merupakan “pelanggaran sanksi AS”. Meski demikian, tambahnya, masih ada kemungkinan besar barang-barang tersebut bisa sampai ke AS.

Dari sudut pandang Beijing, mengimpor bahan bulu mata dari Korea Utara masuk akal karena negara tersebut memiliki “biaya tenaga kerja yang rendah dan bulu mata berkualitas tinggi”, kata New York Post. Pekerja Korea Utara dapat dibayar sepersepuluh dari apa yang diterima pekerja di Tiongkok untuk layanan yang sama dan produk mereka dinilai tinggi di sektor ini.

Profesor Mimura Mitsuhiro, dari Universitas Prefektur Niigata mengatakan kepada The Straits Times bahwa Korea Utara berada dalam "depresi ekonomi yang sangat buruk", sehingga sangat membutuhkan mata uang asing untuk membeli minyak dan bahan pokok guna menghidupi rakyatnya.

Namun meskipun penjualannya menghasilkan jumlah yang signifikan, Departemen Luar Negeri AS memperkirakan Korea Utara menyita hingga 90% pendapatan luar negeri yang dihasilkan oleh warganya.

Jadi “kita harus berasumsi” bahwa “jutaan dolar” yang diperoleh Korea Utara melalui perdagangan ini digunakan untuk rezim Kim Jong Un”, kata pengacara sanksi yang berbasis di Seoul, Shin Tong-chan, kepada Reuters.

Menurut sebuah makalah yang diterbitkan oleh lembaga pemikir yang didanai oleh pemerintah Korea Selatan, terdapat departemen pembuat wig dan bulu mata palsu di kamp pemasyarakatan, di mana "kebanyakan tahanan perempuan melakukan tugas tersebut tanpa menerima upah apa pun", kata The Straits Times.

Kedua negara bersikeras bahwa perdagangan mereka legal dan setiap dugaan bahwa hal itu melanggar sanksi PBB adalah “sepenuhnya tidak berdasar”. Juru bicara Kementerian Luar Negeri Tiongkok mengatakan Beijing dan Pyongyang “adalah tetangga yang bersahabat” dan bahwa “kerja sama normal” antara kedua negara yang “sah dan patuh” tidak boleh “dibesar-besarkan”.

img
Fitra Iskandar
Reporter
img
Fitra Iskandar
Editor

Untuk informasi menarik lainnya,
follow akun media sosial Alinea.id

Bagikan :
×
cari
bagikan