sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Erick Thohir: Seluruh perusahaan siap terapkan new normal

Sejumlah perusahaan telah menyetorkan skenario penerapan new normal pada 27 Mei lalu.

Nanda Aria Putra
Nanda Aria Putra Jumat, 29 Mei 2020 16:34 WIB
Erick Thohir: Seluruh perusahaan siap terapkan new normal
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini
Terinfeksi 80094
Dirawat 37247
Meninggal 3797
Sembuh 39050

Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir memastikan semua perusahaan pelat merah siap menerapkan skema new normal dalam menjalankan bisnisnya. 

Erick menyebut, sejumlah perusahaan telah menyetorkan skenario penerapan new normal di masing-masing perusahaan pada 27 Mei lalu. Ketentuan tersebut tercantum di dalam surat edaran S-336/MBU/05/2020 tentang Antisipasi The New Normal BUMN per tanggal 15 Mei 2020. 

"Kami targetkan untuk protokol Covid-19 di BUMN tanggal 25 Mei, ternyata baru komplet 100% pada Rabu (27/5). Bayangkan kalau Pak Presiden sudah bilang ayo, tapi kami enggak siap. Ini akan menjadi masalah. Inilah mengapa kementerian sangat keras," katanya dalam diskusi online, Jumat  (29/5).

Oleh karenanya itu, surat edaran dari Kementerian BUMN untuk mendorong skenario new normal di lingkungan perusahaan milik negara tersebut dikeluarkan sebelum pembatasan sosial berskala besar (PSBB) berakhir. Sebab, lanjutnya, jika PSBB berakhir dan skenario new normal di masing-masing sektor belum dikonsep dengan baik, maka akan menimbulkan ketidaksinkronan di internal perusahaan dengan kebijakan pemerintah.

Sponsored

"Di sinilah masuk yang namanya akselerasi teknologi, di mana data analytics e-office sudah mulai harus dilakukan di seluruh BUMN. Semua BUMN harus punya dashboard yang langsung ada di aplikasi BUMN," ucapnya.

Lebih lagi, BUMN memiliki banyak sektor yang tidak dapat diterapkan skenario new normal secara ajek untuk semua sektor secara sama.

"Ini yang kami pastikan pengawasan terhadap implementasi ini terjadi. Bukan hanya teoritis. Karena itu, kemarin anggota DPR dan Satgas Covid-19 kami sambut dengan baik supaya masyarakat dan wakil rakyat bisa mengawasi implementasi yang diadakan pada masing-masing perusahaan," tuturnya.

Berita Lainnya