sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Garuda Indonesia akhiri kontrak kerja pilot lebih awal

Garuda Indonesia tetap memenuhi kewajibannya atas hak-hak penerbang sesuai masa kontrak yang berlaku.

Annisa Saumi
Annisa Saumi Selasa, 02 Jun 2020 09:50 WIB
Garuda Indonesia akhiri kontrak kerja pilot lebih awal
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini
Terinfeksi 64958
Dirawat 31798
Meninggal 3241
Sembuh 29919

Maskapai penerbangan pelat merah PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk. (GIAA), memutuskan untuk menyelesaikan lebih awal kontrak kerja pegawai, dengan profesi penerbang atau pilot dalam status hubungan kerja waktu tertentu. Penjelasan ini meluruskan kabar yang beredar sebelumnya, jika Garuda Indonesia melakukan PHK terhadap pilot mereka.

Direktur Utama Garuda Indonesia Irfan Setiaputra dalam keterangan resminya, Senin (1/6) mengatakan, melalui penyelesaian kontrak tersebut, Garuda Indonesia tetap memenuhi kewajibannya atas hak-hak penerbang sesuai masa kontrak yang berlaku.

"Kebijakan tersebut dilakukan sebagai langkah berkelanjutan yang perlu ditempuh, dalam upaya menyelaraskan supply dan demand operasional penerbangan yang saat ini terdampak signifikan imbas pandemi Covid-19," kata Irfan.

Garuda Indonesia yakin dapat terus bertahan dan kondisi operasional perusahaan akan terus membaik dan kembali kondusif. Sehingga, perusahaan mampu melewati masa yang sangat menantang bagi industri penerbangan saat ini.

Sponsored

Selain mengakhiri kontrak kerja pilot lebih awal, pada 17 Mei Garuda Indonesia juga merumahkan sementara waktu sekitar 800 karyawan dengan status tenaga kerja kontrak atau Perjanjian Kerja Waktu Tertentu (PKWT) selama tiga bulan sejak 14 Mei.

Irfan mengatakan kebijakan tersebut dilakukan dengan pertimbangan yang matang dengan memerhatikan kepentingan karyawan maupun perusahaan. Dilakukan untuk menghindari Pemutusan Hubungan Kerja (PHK). Di samping itu, implementasi kebijakan ini juga telah melalui kesepakatan dan diskusi dua arah antara karyawan dan perusahaan.
 

Berita Lainnya