sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Konsolidasi Pasar Tani jaga ketahanan pangan saat pandemi

Jalur distribusi pangan dan aktivitas jual-beli menurun saat pagebluk.

Fatah Hidayat Sidiq
Fatah Hidayat Sidiq Sabtu, 22 Agst 2020 08:11 WIB
Konsolidasi Pasar Tani jaga ketahanan pangan saat pandemi
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini
Terinfeksi 404.048
Dirawat 60.569
Meninggal 13.701
Sembuh 329.778

Direktorat Jenderal (Ditjen) Hortikultura Kementerian Pertanian (Kementan) mengonsolidasikan Pasar Tani se-Indonesia sebagai jaring pengaman sosial (social safety net). Pangkalnya, jalur distribusi pangan dan aktivitas jual-beli menurun saat pandemi coronavirus baru (Covid-19).

"Fasilitas yang kami berikan berupa bantuan sarana pemasaran, seperti tenda mobil beserta perlengkapannya. Selain itu, dilengkapi alat pengeras suara, sarana pengemasan, dan lain-lain," ujar Direktur Pengolahan dan Pemasaran Ditjen Hortikultura, Bambang Sugiharto, dalam keterangan tertulis, Jumat (21/8)

Kebijakan tersebut dilakukan lantaran Pasar Tani merupakan wadah pemasaran produk pertanian yang lebih ringkas dan telah eksis di 33 provinsi, mengingat hasil bumi dari petani langsung didistribusikan kepada konsumen. Sehingga, komoditas yang dipasarkan lebih segar dan berkualitas. Harganya pun terjangkau.

Selain memfasilitasi bantuan sarana pemasaran, Kementan juga mengalokasikan dana pembelian produk hotikultura bagi petani terdampak Covid-19, baik langsung maupun tidak langsung, karena produknya perlu dibantu penyerapannya.

"Produk yang dibeli dari petani dialokasikan ke-50 kabupaten/kota melalui event Pasar Tani berupa donasi produk untuk masyarakat. Pelaksanaan distribusinya secara serentak ke masyarakat dilakukan dengan tetap mengutamakan social distancing, wajib menggunakan masker, dan hand sanitizer selama pelaksanaan distribusi," urainya.

Dicontohkannya dengan kegiatan Pasar Tani Mall to Mall saat pagebluk. Acara pertama di Trans Studo Mall Cibubur, 6-16 Agustus. Kemudian, di Grand Galaxy Mall Bekasi, 17-28 Agustus.

"Alhamdulillah, pada pelaksanaan di Cibubur, omzet yang diperoleh berkisar Rp300 juta. Memang ini angka di bawah rata-rata pemasukan di waktu normal yang umumya di atas Rp1 miliar untuk satu kali event," ungkap Ketua Pasar Tani, Wiharti.

"Perlu dimaklumi karena pengunjung mal masih terbatas dan kami juga membatasi produk display. Meskipun demikian, kami menilainya sebagai angka yang bagus di masa pandemi," tutupnya.

Sponsored
Berita Lainnya