sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Lima upaya Jabar geliatkan UMKM saat Covid-19

Sekitar 37.000-an UMKM di Jabar terdampak pandemi.

Fatah Hidayat Sidiq
Fatah Hidayat Sidiq Kamis, 02 Jul 2020 10:44 WIB
Lima upaya Jabar geliatkan UMKM saat Covid-19
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini
Terinfeksi 132816
Dirawat 39290
Meninggal 5968
Sembuh 87558

Pemerintah Provinsi Jawa Barat (Pemprov Jabar) akan melakukan lima langkah untuk menggeliatkan usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM). Pangkalnya, perekonomian anjlok saat pandemi coronavirus baru (Covid-19).

"Jawa Barat mencoba agar tidak turun minus di bawah nol. Kami berjuang agar ekonomi kita bisa tumbuh di atas nol walaupun turun dari angka 5% pada tahun lalu," ujar Gubernur Jabar, Ridwan Kamil.

Kelima langkah itu, adalah memudahkan bahan baku, permodalan, melancarkan produksi dan distribusi, menstimulasi meningkatkan daya beli, serta membantu menaikkan omzet penjualan. Berdasarkan data Pemprov Jabar, ada 37.000-an pelaku UMKM terdampak Covid-19.

Pemprov Jabar, sambungnya, tengah menyiapkan pembentukan badan layanan umum daerah (BLUD) sebagai fasilitas pembiayaan pemasaran. "(Ini) untuk memulihkan ekonomi koperasi dan UMKM," ucap Emil, sapaannya.

Di sisi lain, bekas Wali Kota Bandung itu berharap, pelaku UMKM bisa menyesuaikan diri di era disrupsi. Menerapkan teknologi digital dalam berusaha, khususnya.

"Ekosistem digital penting untuk memperkuat pemasaran UMKM. Kita boleh kaget dengan disrupsi. Tapi siap tidak siap, interupsi itu akan hadir, apakah oleh interupsi kesehatan, teknologi, atau sosial politik," tuturnya, melansir situs web Pemprov Jabar.

Dia sesumbar, pelaku UMKM yang mampu memanfaatkan teknologi dalam berusaha bakal bertahan pascapandemi. Sebaliknya, usaha akan sukar eksis jika tidak memberdayakan teknologi.

"(Ada) pergeseran perilaku konsumen yang muncul akibat keterbatasan pergerakkan atau mobilitas (saat pandemi) karena kekhawatiran terhadap ancaman kesehatan, tentunya menjadi peluang usaha bagi para pelaku UMKM," tutup Emil.

Sponsored
Berita Lainnya