sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Ma'ruf Amin ingin UMKM melantai di bursa

Wakil Presiden RI Ma'ruf Amin mengatakan dunia usaha saat ini masih didominasi oleh UMKM yang mencapai 59 juta pelaku.

Annisa Saumi
Annisa Saumi Selasa, 17 Des 2019 13:30 WIB
Ma'ruf Amin ingin UMKM melantai di bursa
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini
Terinfeksi 118753
Dirawat 37530
Meninggal 5521
Sembuh 75645

Wakil Presiden Ma'ruf Amin meminta Asosiasi Emiten Indonesia (AEI) untuk bermitra dengan pelaku Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) sehingga juga dapat semakin berkembang di pasar modal tanah air.

Menurut Ma'ruf Amin, dunia usaha saat ini masih didominasi oleh UMKM yang mencapai 59 juta pelaku UMKM dan diperkirakan masih akan terus bertambah.

Sementara, mayoritas UMKM belum tersentuh oleh pasar modal atau tercatat di Bursa Efek Indonesia. 

"UMKM yang mampu menawarkan saham ke publik akan memperoleh keuntungan yang dapat menjadi tambahan modal. AEI diharapkan dapat bekerja sama atau menjalin partnership dengan UMKM," ujar Ma'ruf Amin dalam acara Dirgahayu AEI ke-31 di BEI, Jakarta, Selasa (17/12).

Di masa mendatang, Ma'ruf berharap akan semakin banyak UMKM naik kelas dan mampu berkancah di pasar modal atau go public.

Dalam kesempatan yang sama, Ketua Umum AEI Franciscus Welirang mengatakan, asosiasi berkomitmen untuk menjalin kerjasama dengan para pengusaha UMKM agar semakin berkembang.

"AEI sebagai wadah dari perusahaan tercatat akan mendorong kemitraan anggota kami dengan pengusaha kecil sehingga membantu pemerataan dan mendorong ekonomi Indonesia ke arah lebih baik," ujar Franky, panggilan akrabnya.

Dengan semakin berkembangnya UMKM, potensi tenaga kerja yang terserap memang diharapkan akan lebih banyak dan turut berpengaruh pada daya beli masyarakat serta konsumsi rumah tangga yang akan menopang pertumbuhan ekonomi.

Sponsored

Seperti diketahui, Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat perekonomian Indonesia pada triwulan III-2019 tumbuh 5,02% (year on year).

Dari sisi pengeluaran, pertumbuhan tersebut didukung konsumsi rumah tangga yang tumbuh 5,01%, konsumsi Lembaga Non Profit Rumah Tangga (LNPRT) 7,44% dan Pembentukan Modal Tetap Bruto (PMTB) 4,21%.

Berdasarkan struktur PDB, konsumsi rumah tangga menyumbang kontribusi tertinggi kepada perekonomian nasional yaitu sebesar 56,52% diikuti PMTB 32,32%. (Ant)

Berita Lainnya