sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Pengusaha bioskop wacanakan kenaikan harga tiket

GPBSI memutuskan kembali beroperasi pada 29 Juli.

Ardiansyah Fadli
Ardiansyah Fadli Jumat, 10 Jul 2020 14:38 WIB
Pengusaha bioskop wacanakan kenaikan harga tiket
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini
Terinfeksi 127083
Dirawat 39082
Meninggal 5765
Sembuh 82236

Pengusaha bioskop mewacanakan kenaikan harga tiket lantaran jumlah penonton yang diperkenankan setiap sesi tayang film maksimal 50% dari kapasitas kursi. Ini upaya menekan kerugian di tengah pandemi coronavirus baru (Covid-19).

"Nanti kita evaluasi, apakah nanti tiketnya kita naikkan atau gimana. Setelah sebulan (dilaksanakan), kita lihat (hasilnya)," kata Ketua Gabungan Pengelola Bioskop Seluruh Indonesia (GPBSI), Djonny Syafruddin, saat dihubungi di Jakarta, Jumat (10/7).

Soal kerugian imbas berhenti beroperasi saat pandemi, dia mengklaim belum menghitungnya. Yang pasti, mudarat juga menimpa rumah produksi karena menerapkan pembagian keuntungan.

"Yang rugi, kan, bukan arti kita tanggung sendiri. Pemilik film dan bioskop, kan, 50-60. pemilik film, kan, berpikir juga, 'Apa saya sekarang rilis ini apa nunggu lagi nanti?' Itu hak mereka," tuturnya.

Sponsored

Djonny menambahkan, GPBSI hingga kini masih membahas penerapan protokol kesehatan di bioskop saat beroperasi kembali. Itu menjadi salah satu prasyarat yang ditetapkan pemerintah.

Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta melarang sejumlah tempat hiburan, salah satunya bioskop, sejak 23 Maret 2020 imbas pandemi. Sebesar 60% dari total bioskop di Indonesia berada di Ibu Kota.

Mereka diperkenankan beroperasi kembali per 6 Juli, saat pembatasan sosial berskala besar (PSBB) transisi, dengan beberapa ketentuan. Namun, GPBSI sepakat kembali berbisnis pada 29 Juli.

Berita Lainnya