sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Gagal bangkit, pertumbuhan ekonomi Indonesia 2020 minus 2,07%

Konstraksi perekonomian tahun kemarin merupakan yang pertama kali sejak krisis 1998.

Nanda Aria Putra
Nanda Aria Putra Jumat, 05 Feb 2021 10:15 WIB
Gagal bangkit, pertumbuhan ekonomi Indonesia 2020 minus 2,07%
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini
Terinfeksi 1.322.866
Dirawat 158.408
Meninggal 35.786
Sembuh 1.128.672

Badan Pusat Statistik (BPS) kembali mengumumkan angka pertumbuhan ekonomi Indonesia sepanjang 2020 masih terseok-seok dan mengalami kontraksi sebesar 2,07% akibat pandemi Covid-19.

"Laju perekonomian Indonesia sepanjang 2020 mengalami kontraksi 2,07%, ini sebagai dampak pandemi Covid-19 yang melanda seluruh dunia, termasuk Indonesia dan kita juga melihat buruknya dampak Covid-19 ke seluruh perekonomian," kata Kepala BPS, Kecuk Suhariyanto, Jumat (5/2).

Kontraksi perekonomian pada 2020 ini merupakan yang pertama kali sejak krisis 1998, di mana saat itu pertumbuhan ekonomi Indonesia mengalami kontraksi 13,16%.

"Dengan demikian, sejak 1998, untuk pertama kalinya pertumbuhan ekonomi Indonesia mengalami kontraksi. Pada saat itu akibat krisis moneter, sekarang akibat pandemi Covid-19," ujarnya.

Kecuk menjelaskan, rendahnya pertumbuhan ekonomi Indonesia sepanjang 2020 tidak terlepas dari rendahnya pertumbuhan ekonomi tiap kuartalnya. 

Padahal pada kuartal IV-2020 pemerintah berharap laju perekonomian tumbuh positif untuk menggeret peningkatan pertumbuhan ekonomi sepanjang tahun.

Namun, laju perekonomian kuartal IV-2020 mengalami kontraksi 2,19%, hanya sedikit membaik dari kuartal II dan III yang masing-masing terkontraksi 5,32% dan 3,49%.

"Ke depan, perlu dievaluasi lagi agar pemulihan ekonomi Indonesia bisa berjalan sesuai harapan," ucapnya.

Sponsored
Berita Lainnya