sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Sisa dua bulan, realisasi anggaran PEN di daerah masih rendah

Realisasi belanja pemerintah daerah terkait pemulihan ekonomi yang serapannya masih rendah adalah bidang kesehatan.

Nanda Aria Putra
Nanda Aria Putra Kamis, 22 Okt 2020 16:49 WIB
Sisa dua bulan, realisasi anggaran PEN di daerah masih rendah
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini
Terinfeksi 534.266
Dirawat 66.752
Meninggal 16.825
Sembuh 445.793

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menyatakan penyerapan anggaran program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) di daerah masih sangat rendah. Menurutnya, realisasi perlu digenjot agar membawa dampak positif dalam mendorong pertumbuhan perekonomian.

“Saya ingin menggarisbawahi pada saat pemerintah pusat melihat alokasi maupun distribusi serta penyerapan dari program-program PEN di tingkat daerah masih perlu untuk ditingkatkan,” katanya dalam Rakornas Pengendalian Inflasi 2020 secara daring, Kamis (22/10).

Dia memaparkan, realisasi belanja pemerintah daerah terkait pemulihan ekonomi yang serapannya masih rendah adalah bidang kesehatan dengan anggaran Rp30,4 triliun, namun hingga September baru terealisasi Rp13,3 triliun.

Kemudian, untuk dana jaring pengaman sosial di daerah baru terealisasi Rp11,7 triliun atau sekitar 51% dari anggaran sebesar Rp22,8 triliun. Adapun, untuk dukungan ekonomi masyarakat yang berasal dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) yaitu sebesar Rp19,24 triliun baru dibelanjakan sebesar Rp2,6 triliun atau 13,7% pada September 2020.

Sponsored

Sri Mulyani menyampaikan, rendahnya realisasi anggaran program PEN di daerah menandakan bahwa banyaknya kendala di sisi non-anggaran yang perlu diatasi agar dunia usaha dan masyarakat segera mendapatkan manfaat dari desain Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) dan APBD yang telah disusun.

"Kami berharap bahwa APBN (dan APBD) dalam waktu yang hanya sekarang tinggal dua setengah bulan bisa betul-betul dimaksimalkan untuk bisa meningkatkan pemulihan ekonomi terutama dari sisi demand," ucapnya.

Berita Lainnya