logo alinea.id logo alinea.id

Strategi BEI capai target IPO 75 emiten 2019

Bursa Efek Indonesia (BEI) menyiapkan strategi khusus untuk mencapai target 75 perusahaan go public atau IPO pada tahun ini.

Eka Setiyaningsih
Eka Setiyaningsih Sabtu, 30 Mar 2019 01:14 WIB
Strategi BEI capai target IPO 75 emiten 2019

Bursa Efek Indonesia (BEI) menyiapkan strategi khusus untuk mencapai target 75 perusahaan go public pada tahun ini. Salah satunya dengan cara menjemput bola para calon emiten yang akan melakukan penawaran umum perdana saham (initial public offering/IPO) .

Direktur Penilaian Perusahaan BEI I Gede Nyoman Yetna mengatakan, program door to door atau datang langsung kepada calon emiten dinilai cara efektif yang terus dilakukan oleh bursa.

Menurutnya, program jemput bola ini hanya dilakukan di bursa efek yang ada di Indonesia. Bahkan, sudah ada tujuh workshop go public yang dilakukan BEI di enam kota. Adapun terdapat 380 perusahaan yang hadir dalam sosialisasi dan edukasi terkait pasar modal.

Sebagai informasi, pada kuartal pertama tahun ini, BEI baru mengantongi tujuh emiten baru, masih sangat jauh dari target tersebut. Oleh karena itu, BEI giat menggencarkan beberapa program untuk mencapai 75 perusahaan.

Pada kuartal pertama tahun ini, BEI sudah melakukan workshop go public di enam kota, yakni Singkawang, Pontianak, Medan, Surabaya, Semarang dan Manado. BEI bekerja sama dengan beberapa asosiasi, termasuk Apindo.

“Kita memilih kota yang didatangi tentu setelah kita melakukan mapping di mana posisi calon perusahaan tercatat yang mudah-mudahan memenuhi syarat untuk menjadi seed atau tunas-tunas yang akan tumbuh di ekosistem pasar modal kita,” kata Nyoman di Gedung BEI, Jumat (29/3).

Nyoman mengatakan antusiasime pengusaha lokal atas kegiatan ini cukup tinggi. Di Singkawang, ada 79 orang partisipan dari 45 perusahaan. Lalu di Pontianak ada 116 partisipan dari 94 perusahaan, sedangkan di Medan ada 178 partisipan dari 119 perusahaan.

Selanjutnya, di Surabaya ada 113 partisipan dari 90 perusahaan, sedangkan di Semarang ada 65 partisipan dari 41 perusahaan. Dari Manado, ada 30 partisipan dari 13 perusahaan.

Sponsored

Sementara itu, dari kegiatan IPO master class di Jakarta, ada 30 partisipan dari 14 perusahaan. Master class merupakan kelas khusus bagi perusahaan-perusahaan yang sudah sangat siap untuk menyampaikan dokumen ke regulator untuk menjadi perusahaan tercatat.

BEI memang membatasi jumlah peserta IPO master class lebih terbatas agar lebih intensif. BEI turut menghadirkan para profesi penunjang serta underwriter untuk melakukan tindak lanjut kepada para peserta.

Selain itu, bursa juga melakukan upaya jemput bola dengan langsung melakukan one on one meeting dengan para korporasi peserta workshop tersebut.

Nyoman mengatakan, dari kegiatan workshop ini BEI menilai bahwa banyak pengusaha daerah yang tidak mengenal sumber pendanaan lain selain dari keluarga, kerabat, dan bank. Literasi tentang pasar modal masih belum merata. Oleh karena itu, workshop ini membuka wawasan mereka.

Setelah workshop, BEI melakukan survei untuk mengetahui perusahaan mana saja yang siap untuk ditindaklanjuti menuju IPO. Perusahaan yang bersedia langsung didatangi oleh tim BEI dalam kurun waktu dua pekan setelah workshop. Diharapkan, beberapa di antaranya dapat terjaring untuk IPO tahun ini.

Setelah enam kota tersebut, selanjutnya BEI akan kembali melakukan workshop ini ke empat kota lainnya, yakni Jakarta, Surabaya, Denpasar dan Banjarmasin.

BEI juga akan melakukan kerja sama dengan beberapa pihak strategis lainnya. Pada 8 April 2019 BEI akan bekerja sama dengan Jakarta Mining Club untuk memperkenalkan pasar modal pada para anggotanya.

Lalu pada 10 April BEI akan bekerja sama dengan Bank BRI untuk menjaring para debitur Bank BRI yang potensial untuk dapat diajak IPO.  Pada 16 April 2019, BEI akan bekerja sama dengan Asosiasi Bank Pembangunan Daerah atau Asbanda untuk menarik minat anggota Asbanda.

Selanjutnya, pada 25 April, BEI akan bekerja sama dengan Pefindo. Kerja sama dengan Pefindo cukup strategis sebab Pefindo memiliki data korporasi yang pernah menerbitkan surat utang tetapi belum melepas sahamnya ke publik. Perusahaan-perusahaan ini relatif lebih mudah untuk diajak naik kelas menjajaki potensi IPO saham.

Pada 26 April 2019 BEI akan bekerja sama dengan Bank Mandiri, khususnya cabang Jawa Timur, untuk menjaring debiturnya di Jawa Timur. Lalu, pada 27 Juni 2019 giliran Bank CIMB Niaga yang akan digandeng BEI untuk menjaring debiturnya menjadi perusahaan terbuka.

"Bank bukan saingan, pasar modal dan bank jadi pilihan untuk membantu perluasan perusahaan. Kami bekerja sama dengan Asbanda, Pefindo untuk mencari calon perusahaan yang merupakan anggota atau nasabah mereka untuk dapat melantai di pasar modal," ujar Nyoman.

 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

Pembukaan perdagangan saham pada pagi hari ini, Rabu (2/1) ditandai dengan dibunyikannya lonceng oleh Menteri Koordinator bidang perekonomian, Darmin Nasution. Didampingi oleh Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati, Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Wimboh Santoso, dan Direktur Utama Bursa Efek Indonesia (BEI) Inarno Djajadi. Menurut Inarno, tahun 2018 adalah tahun penuh tantangan dan tidak mudah. Namun 2018 juga penuh karya dan prestasi yang membanggakan dan mencatat sejarah baru. Memfasilitasi 57 perusahaan untuk go public di 2018 tertinggi sejak privatisasi 1992 BEI. • • Baca artikel selengkapnya di alinea.id/bisnis (Foto: ANTARA foto)

A post shared by Alinea (@alineadotid) on