close icon
Scroll ke atas untuk melanjutkan
Komisaris Utama Pertamina Basuki Tjhaja  Purnama. Foto tangkapan layar Youtube.
icon caption
Komisaris Utama Pertamina Basuki Tjhaja  Purnama. Foto tangkapan layar Youtube.
Bisnis
Kamis, 10 Februari 2022 21:02

Transisi ke energi bersih, Ahok sebut Pertamina NRE bakal jadi masa depan Indonesia

Transformasi ke energi bersih telah menjadi komitmen Pertamina.
swipe

Dunia, termasuk Indonesia saat ini ramai-ramai melakukan transisi, dari energi fosil ke energi bersih. PT Pertamina (Persero), sebagai tonggak energi Tanah Air pun demikian.

Bahkan, menurut Komisaris Utama Pertamina Basuki Tjhaja  Purnama transformasi ke energi bersih telah menjadi komitmen tersendiri bagi perusahaan pelat merah tersebut. Dengan komitmen itu, dia memperkirakan Subholding Power & New Renewable Energy (NRE) akan menjadi masa depan Pertamina.

"Komitmen Pertamina untuk mendukung penggunaan energi ramah lingkungan mencakup pendirian Subholding Power & New Renewable Energy (NRE) yang menjadi masa depan Pertamina," ujarnya, dalam acara DBSI Spring Festival, yang dihelat DBS Indonesia secara virtual, Kamis (10/2).

Mengutip laman resmi Pertamina, Subholding Power & NRE sendiri merupakan subholding Pertamina di bawah PT Pertamina Power Indonesia. Subholding ini bertanggung jawab pada pelaksanaan sejumlah kegiatan, yang terdiri dari eksplorasi dan produksi sumber energi baru dan terbarukan (EBT) secara terintegrasi dengan cakupan usahanya meliputi eksplorasi dan operasi wilayah kerja geothermal, pembangkit listrik panas bumi, pembangkit listrik tenaga gas dan pengembangan energi baru dan terbarukan. 

Dengan tugas itu dan potensi energi bersih yang dimiliki Indonesia, seperti energi surya (matahari), hidro (air), panas bumi (geothermal), angin, ombak, dan masih banyak lagi, laki-laki yang karib disapa Ahok itu optimistis, Indonesia melalui Subholding Power & NRE dapat mencapai target pengurangan 29% emisi karbon pada tahun 2030.

Selain dengan mendirikan Subholding Power & NRE, Pertamina juga menjajal berbagai langkah lain untuk menurunkan emisi, seperti menjadikan gas sebagai bahan bakar, mengembangkan bisnis petrokimia, hingga memaksimalkan potensi energi geothermal yang ada.

"Sebab, bagaimanapun Pertamina juga memiliki tugas penting untuk mengoptimasi devisa," imbuhnya.

Meski begitu, mantan Gubernur DKI Jakarta itu mengaku, untuk mengembagkan energi baru dan terbarukan alias EBT bukan lah suatu hal yang mudah. Untuk mengubah pasokan bahan bakar dari bahan bakar minyak (BBM) ke gas misalnya, yang sampai saat ini selalu didambakan Ahok.

"Kami ingin sekali seluruh PLTU (Pembangkit Listrik Tenaga Uap) yang ada hubungannya dengan PLN (Perusahaan Listrik Negara), diganti supply oleh gas, sebelum kita masuk ke geothermal, solar, hydrogen, biomassa atau biogas. Dan kenyataannya Pertamina enggak punya pengalaman, untuk masuk ke sini,” keluhnya.

Oleh karena itu, langkah satu-satunya yang saat ini bisa dilakukan Pertamina adalah dengan mencari partner atau dengan mengakuisisi perusahaan energi lain untuk melaksanakan rencana ini.

Sementara itu, program konversi ke bahan bakar gas (BBG) sebenarnya bukan lah rencana baru. Hal ini bahkan sudah direncanakan sejak pemerintahan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono. 

img
Qonita Azzahra
Reporter
img
Satriani Ari Wulan
Editor

Untuk informasi menarik lainnya,
follow akun media sosial Alinea.id

Bagikan :
×
cari
bagikan