sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

AS: China mencapai titik terendah dengan citra yang direkayasa

Juru bicara urusan luar negeri Prancis mengatakan, gambar tweet Zhao Lijian itu sangat mengejutkan.

Cindy Victoria Dhirmanto
Cindy Victoria Dhirmanto Rabu, 02 Des 2020 21:48 WIB
AS: China mencapai titik terendah dengan citra yang direkayasa
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini
Terinfeksi 882.418
Dirawat 138.238
Meninggal 25.484
Sembuh 718.696

Amerika Serikat (AS) menyebut China menggunakan gambar tentara Australia yang dimanipulasi secara digital merupakan "baru titik terendah", menimbang perselisihan antara Canberra dan Beijing atas tweet tersebut.   

China telah menolak seruan Perdana Menteri Australia, Scott Morrison, untuk meminta maaf setelah juru bicara kementerian luar negrinya, Zhao Lijian memposting gambar seorang tentara Australia yang memegang pisau berlumuran darah di tenggorokan seorang anak Afghanistan pada hari Senin (30/11).

Kedutaan China mengatakan, kemarahan dan raungan dari politisi dan media Australia atas gambar itu adalah reaksi yang berlebihan. Namun negara lain, termasuk Amerika Serikat, Selandia Baru, Prancis, dan pulau Taiwan, telah menyatakan keprihatinannya atas penggunaan gambar yang dimanipulasi oleh Kementerian Luar Negeri (Kemnlu) China di akun Twitter resmi.

"Serangan terbaru PKT di Australia adalah contoh lain dari penggunaan disinformasi dan diplomasi koersif yang tidak terkendali. Kemunafikannya jelas bagi semua orang," ungkap Departemen Luar Negeri AS, Rabu (2/12), yang mengacu pada Partai Komunis China.

Wakil juru bicara Departemen Luar Negeri, Cale Brown mengatakan, gambar palsu tentara itu adalah "hal baru, bahkan untuk Partai Komunis China".

"Saat PKC menyebarkan disinformasi, ia menutupi pelanggaran HAM yang menghebohkan, termasuk penahanan lebih dari satu juta Muslim di Xinjiang," tulis Brown dalam tweet.

Juru bicara urusan luar negeri Prancis mengatakan, pada hari Selasa bahwa gambar tweet itu "sangat mengejutkan" dan komentar Zhao "menghina semua negara yang angkatan bersenjatanya saat ini terlibat di Afghanistan".

Kedutaan besar China di Paris membalas pada hari Rabu(2/12), dengan mengatakan Prancis telah memihak "penjahat perang". Selain itu, Kedutaan China mengatakan, di situs webnya gambar tentara yang di-tweet oleh Zhao adalah karikatur oleh seorang pelukis, dan dirinya juga menambahkan bahwa Prancis sebelumnya dengan keras membela hak atas karikatur.

Sponsored

Morrison menggunakan platform media sosial China, WeChat, untuk mengkritik "citra palsu". Dalam pesan WeChat pada Selasa malam, Morrison membela penanganan Australia atas penyelidikan kejahatan perang atas tindakan pasukan khusus di Afghanistan, dan mengatakan Australia akan menangani "masalah pelik" secara transparan. 

Australia juga mengatakan, bahwa 19 tentara akan dirujuk untuk tuntutan pidana potensial atas pembunuhan tahanan dan warga sipil Afghanistan yang tidak bersenjata. WeChat memiliki 690.000 pengguna harian aktif di Australia, dan sebanyak 57.000 pengguna telah membaca pesan Morrison pada Rabu (2/12). 

Tweet Zhao, yang disematkan di bagian atas akun Twitter-nya, telah "disukai" oleh 55.000 pengikut, setelah Twitter menandainya sebagai konten sensitif tetapi menolak permintaan pemerintah Australia untuk menghapus gambar tersebut.

Twitter diblokir di China, tetapi telah digunakan oleh diplomat China yang telah mengadopsi taktik agresif "diplomasi Serigala" tahun ini.

China pada hari Jumat memberlakukan tarif dumping hingga 200% untuk impor anggur Australia, yang secara efektif menutup pasar ekspor terbesar untuk industri anggur Australia, di tengah perselisihan diplomatik yang memburuk yang telah melihat pembalasan perdagangan serius yang diberlakukan oleh China. 

Sekelompok anggota parlemen dari 19 negara yang telah melobi tindakan China di Hong Kong dan Xinjiang berkampanye di media sosial agar publik meminum anggur Australia. Kementerian luar negeri Taiwan mengatakan di Twitter akan menyajikan anggur Australia. (Reuters)

Berita Lainnya