sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Bom jejak kebengisan Amerika di Vietnam dimanfaatkan penduduk desa

MAG memperkirakan masih perlu membersihkan sekitar 1.600 kilometer persegi lahan di Laos dari bom yang pernah dijatuhkan AS.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Rabu, 04 Mei 2022 16:49 WIB
Bom jejak kebengisan  Amerika di Vietnam dimanfaatkan penduduk desa

Puluhan tahun setelah Perang Vietnam berakhir, ada sekitar 80 juta bom yang belum meledak tersisa di Laos. Terlepas dari bahaya yang ditimbulkannya, beberapa penduduk desa menggunakan bom untuk berbagai fungsi menopang kehidupan sehari-hari mereka.

Laos adalah negara per kapita yang paling banyak dibom dalam sejarah. Pesawat-pesawat tempur AS menjatuhkan lebih dari 270 juta bom di Laos selama Perang Vietnam, menurut National Regulation Authority (NRA), badan pengatur untuk pekerjaan ranjau di Laos.

"Rata-rata, itu sama dengan misi pengeboman setiap delapan menit, 24 jam sehari, selama sembilan tahun," Sarah Goring, manajer hibah dan informasi publik di Mines Advisory Group (MAG), mengatakan kepada Insider.

MAG adalah organisasi nirlaba yang membersihkan persenjataan yang tidak meledak (UXO) dari tanah yang terkena dampak.

Misi pengeboman AS saat perang Vietnam tersebut merupakan bagian dari upaya Angkatan Darat AS untuk menghancurkan jalur suplai musuh di sepanjang jalur Ho Chi Minh.

Jika pilot pesawat tempur tidak dapat menyelesaikan misi aslinya karena cuaca buruk, mereka juga menggunakan Laos sebagai tempat pembuangan untuk membongkar bom sebelum kembali ke pangkalan.

Hingga 30% dari bom ini gagal meledak saat terjadi benturan, dan mereka tetap menjadi ancaman mematikan bagi komunitas lokal. Sejak 1964, lebih dari 50.000 orang telah terbunuh atau terluka oleh UXO di Laos, menurut data dari NRA.

Di banyak desa, bom ini dan peninggalan masa perang lainnya telah menjadi pokok pemandangan dan kehidupan sehari-hari. Penduduk desa telah berhasil menggunakan kembali bom-bom jejak kebengisan AS di perang Vietnam itu menjadi berbagai fungsi tergantung ukurannya. Selongsong bom yang lebih kecil, terkadang berfungsi ganda sebagai tempat tanaman.

Sponsored

Penduduk desa juga menggunakan bom yang tidak meledak sebagai besi tua.

"Idenya adalah menjualnya untuk besi tua karena harga besi tua itu tinggi," kata Goring tentang penduduk desa yang mengambil bagian dalam perdagangan besi tua. "Dan lagi, jika Anda tidak punya penghasilan, orang mengambil risiko."

Ketika harga besi tua turun secara signifikan pada tahun 2008, MAG melihat penurunan besar-besaran dalam kecelakaan, tambahnya.

Di Ban Napia, sebuah desa di provinsi Xiengkhouang, Laos, beberapa penduduk desa menjual peralatan makan yang terbuat dari logam dari bom yang tidak meledak.

"UXO hanyalah sumber daya lain. Mereka ada di mana-mana, jadi kami memutuskan untuk memanfaatkan apa yang kami miliki," La lok, pembuat sendok dari desa Ban Napia, mengatakan kepada The Guardian.

Munisi tandan – submunisi kecil yang terbungkus dalam cangkang yang lebih besar – adalah jenis bom yang paling umum digunakan di Laos, kata Goring kepada Insider. Mereka dirancang untuk meledak saat terjadi benturan, tetapi tidak semuanya berhasil.

Selain kegagalan mekanis dan manusia, cuaca berperan dalam mencegah beberapa bom meledak. Selama musim hujan ketika tanah basah, beberapa bom mungkin gagal meledak karena pendaratan yang lebih lunak.

Sebagian dari bahaya berasal dari fakta bahwa tidak ada cara bagi penduduk desa untuk mengetahui apakah sebuah bom masih aktif, kata Goring.

MAG memiliki hotline darurat yang dapat dihubungi oleh penduduk desa, tetapi banyak orang yang terbiasa membersihkan bom sendiri.

"Kami tidak akan pernah mendorongnya, tapi saya bisa mengerti," kata Goring. "Apa yang kamu lakukan? Kamu menemukannya di tengah sawahmu yang mungkin akan kamu tabur tahun depan karena kamu lupa persis di mana itu. Jadi dari sudut pandang mereka, lebih aman untuk memindahkannya ke tempat yang tidak mereka tanami."

Mereka yang tidak mati karena ledakan sering menderita luka serius.

"Saya bertemu seorang wanita beberapa tahun yang lalu. Dia mengalami kecelakaan saat menjual barang bekas kepada seorang pedagang. Dia mencoba membuka bom itu, tetapi bom itu meledak dan dia kehilangan kakinya, dan putranya kehilangan penglihatannya," kata Goring.

"Pada tahun 2021, ada 35 kecelakaan terkait bom di seluruh Laos yang melibatkan 66 orang - 19 orang tewas dan 47 orang terluka," tambahnya, mengutip data kecelakaan.

"Sejak pekerjaan pembersihan dimulai pada awal 1990-an, lebih dari 1,7 juta bom telah dihancurkan oleh MAG dan organisasi lain di Laos melalui pekerjaan pekerjaan ranjau," kata Goring.

MAG menghancurkan sebagian besar bom di tempat mereka berada, daripada memindahkannya ke tempat lain. Sebelum pembersihan, tim melakukan survei ke area tersebut untuk menemukan bom sebanyak mungkin. Mereka mengevakuasi orang dan hewan dari lingkungan sekitar sebelum melanjutkan pemindahan.

MAG memperkirakan masih perlu membersihkan sekitar 1.600 kilometer persegi lahan di Laos.

UXO terus membatasi industri pariwisata Laos, yang berpotensi menjadi pendorong kuat bagi pertumbuhan ekonomi di negara tersebut. Meskipun masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan, penduduk desa berharap untuk masa depan yang lebih baik.

"Itu sangat sulit setelah perang dan kami harus menggunakan sumber daya apa pun yang kami bisa, bahkan bom, tapi mungkin itu mulai berubah. Mungkin anak-anak saya akan menjadi generasi terakhir yang harus bekerja dengan bom," Seeonchan, seorang pembuat sendok dari Ban Napia, kepada The Guardian. (Insider)

Berita Lainnya