sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Dari sandera Hamas, 17 warga Thailand pulang ke Thailand

“Saya merindukan keluarga saya, saya mengkhawatirkan mereka. Saya tidak yakin apakah saya bisa bertahan,” ungkapnya.

Arpan Rachman
Arpan Rachman Jumat, 01 Des 2023 13:58 WIB
Dari sandera Hamas, 17 warga Thailand pulang ke Thailand

Tujuh belas warga negara Thailand yang disandera Hamas di Gaza telah tiba kembali di Bangkok. Kelompok tersebut termasuk di antara 23 sandera asal Thailand yang telah dibebaskan sejauh ini.

Tiga kata dalam bahasa Inggris memberi sinyal pertama kepada pekerja migran asal Thailand, Khomkrit Chombua, dalam 50 hari bahwa para penculiknya di Gaza akan segera melepaskannya: “You go Thailand.”

Khomkrit termasuk di antara 17 tawanan asal Thailand yang tiba di Bangkok pada hari Kamis (30/11), dalam keadaan lelah dan tampak kurus namun tampak bersemangat.

Para sandera yang kembali dikerumuni di bandara oleh kerabat mereka yang menangis dan merasa lega karena orang yang mereka cintai, yang telah meninggalkan rumah untuk mencari uang bagi keluarga mereka, telah kembali hidup setelah terjebak dalam perang di negeri asing.

Khomkrit Chombua, 28, seorang pria pemalu yang tidak banyak bicara dari provinsi Surin dekat perbatasan Kamboja, dipeluk oleh tiga sepupunya setelah dia tiba di Bandara Suvarnabhumi dengan mengenakan kaus bergambar bendera Thailand dan Israel.

“Saya merasa sangat bahagia,” katanya kepada Al Jazeera, mengenang saat para penculiknya memberi tahu bahwa dia akan dibebaskan.

“Saya merindukan keluarga saya, saya mengkhawatirkan mereka. Saya tidak yakin apakah saya bisa bertahan,” ungkapnya.

Seperti tawanan lainnya yang dibebaskan, Khomkrit berterima kasih kepada semua orang yang terlibat dalam penyelamatannya namun menolak berbicara tentang kondisi penahanannya.

Thailand termasuk negara yang paling terkena dampak perang antara Israel dan Hamas. Setidaknya 39 warga Thailand tewas dalam serangan Hamas pada 7 Oktober terhadap Israel, semua pekerja migran miskin pedesaan yang bekerja di pertanian Israel dekat Gaza, dan 32 lainnya ditawan.

Sembilan warga negara Thailand masih ditahan di Jalur Gaza, menurut Kementerian Luar Negeri Thailand, yang berjanji akan melakukan segala upaya untuk mendapatkan mereka kembali. Enam tawanan lainnya yang dibebaskan berada di Israel menunggu untuk kembali ke rumah.

“Misi kami untuk menyelamatkan pekerja kami di Thailand… belum selesai,” kata Menteri Luar Negeri Parnpree Bahiddha-Nukara di Bandara Suvarnabhumi, menjelaskan emosinya saat melihat warga negaranya dibebaskan setelah berminggu-minggu melakukan diplomasi yang melelahkan.

“Untuk sembilan warga Thailand yang masih ditahan, kami akan melakukan yang terbaik dan mengupayakan segala cara untuk membawa mereka pulang.”

Khomkrit telah bekerja di Israel selama lebih dari empat tahun ketika dia diculik, kurang dari satu tahun dari jangka waktu maksimum pekerja migran Thailand diperbolehkan bekerja di Israel tanpa memperbarui visa mereka.

Seperti sebagian besar dari sekitar 30.000 warga Thailand yang bekerja di Israel, dia bekerja di bidang pertanian, memanfaatkan keterampilan dan pengalaman kerja luar ruangan yang dipelajari di wilayah keranjang beras di Isan, tempat provinsi asalnya, Surin.

Berdasarkan perjanjian perburuhan yang sudah tidak berlaku lagi yang ditandatangani antara Israel dan Thailand pada tahun 2011, pekerja migran Thailand dijamin mendapatkan upah minimum sebesar 5.300 shekel per bulan ($2.000), beberapa kali lebih banyak daripada yang diharapkan sebagian besar pekerja di kampung halaman dengan menanam padi, karet atau gula.

Perjanjian tersebut juga menyerukan peningkatan pengawasan terhadap proses perekrutan, sementara para pejabat Israel mengatakan hal itu akan mengurangi hingga 80 persen biaya perantara sebesar $10.000 yang dibayarkan oleh pekerja Thailand.

Bagi banyak warga Thailand, yang rata-rata upah hariannya sekitar 300 baht (sekitar $10), bekerja di Israel dipandang sebagai jalan pintas untuk memiliki rumah atau membeli tanah untuk keluarga mereka.

Meski masa tinggalnya dipersingkat, Khomkrit mengaku masih bersyukur bisa bekerja di luar negeri dan membangun rumah bagi keluarganya.

“Saya adalah sopir pengiriman di Tesco Lotus di Bangkok sebelum saya pergi ke Israel. Saya hidup pas-pasan, tabungan satu dekade masih belum cukup untuk melakukan hal itu,” katanya tentang cita-citanya untuk membeli rumah.

Bagi sebagian besar generasi muda di komunitas pertanian seperti di Khomkrit, pindah ke kota atau bekerja di luar negeri terasa seperti satu-satunya pilihan, meskipun itu berarti menerima risiko terhadap keselamatan mereka.

“Ini selalu tentang uang, kan?” Sepupu Khomkrit, Piyanus Phujuttu, 27, mengatakan kepada Al Jazeera.

“Di Thailand, dengan upah minimum yang rendah, Anda tidak dapat mencapai apa pun selain memasukkan makanan ke dalam mulut Anda.”

Di tengah kegembiraan yang terjadi pada hari Kamis, kenyataan hidup masyarakat termiskin di Thailand tidak jauh dari pandangan.

Menunggu suaminya Wichian Temthong memasuki area kedatangan di Bandara Suvarnabhumi, Malai Is-sara mengatakan dia disandera tak lama setelah mulai bekerja.

“Dia pergi ke sana untuk mewujudkan mimpinya: membangun rumah bagi orang tuanya, membiayai sekolah dua anak laki-laki kami,” katanya kepada Al Jazeera.

“Saya masih berpikir dia akan kembali mengejar mimpinya,” pungkasnya.(dw,aljazeera)

Caleg Pilihan
Berita Lainnya
×
tekid