sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Detik-detik tentara Israel menyerang Rumah Sakit Indonesia di Gaza

Namun, pengaruh Jakarta mungkin terbatas. Indonesia tidak memiliki hubungan diplomatik dengan Israel dan rumah sakit tersebut.

Arpan Rachman
Arpan Rachman Senin, 27 Nov 2023 17:08 WIB
Detik-detik  tentara Israel menyerang Rumah Sakit Indonesia di Gaza

Ketika tank dan pasukan Israel mengepung Rumah Sakit Indonesia di Gaza utara pekan lalu, pekerja medis sukarelawan Fikri Rofiul Haq dihadapkan pada pilihan untuk mengungsi ke tempat yang aman atau tinggal bersama pasiennya.

Haq dan rekan-rekannya dari Indonesia, Reza Aldilla Kurniawan dan Farid Zazabil Al Ayubi, relawan Komite Penyelamatan Darurat Medis (MER-C) yang berbasis di Jakarta, memilih untuk tetap tinggal sampai militer Israel memaksa mereka pergi, katanya.

“Kami dievakuasi melalui jalur yang digunakan Palang Merah Internasional dengan izin tentara Israel. Ada tiga kali evakuasi pada hari Senin, Selasa, dan Rabu, dan kami dievakuasi terakhir karena kami memprioritaskan korban luka yang berada di RS Indonesia,” kata Haq kepada Al Jazeera.

Haq mengatakan bahwa pasukan Israel dengan sengaja menghancurkan satu-satunya generator yang berfungsi di rumah sakit yang didanai Indonesia dengan membakarnya dan menewaskan 12 orang dengan penembakan brutal di lantai pertama, kedua, dan ketiga gedung tersebut.

“Sebelum kami dievakuasi, serangan semakin gencar, jam demi jam,” kata Haq, yang tidak dapat berkomunikasi selama beberapa pekan hingga dievakuasi ke Khan Younis.

“Saya melihatnya dengan mata kepala sendiri. Ada tiga tank besar sekitar 50 meter dari gedung Rumah Sakit Indonesia dan mereka menembaki rumah sakit secara berkala, yang menimbulkan kerusakan besar. Sekarang RS Indonesia sudah dikuasai tentara Israel,” ujarnya.

Pasukan Israel, yang awalnya memberi staf medis dan pasien hanya beberapa jam untuk meninggalkan rumah sakit, telah dituduh menghancurkan salah satu fasilitas medis terbesar di Gaza pada hari-hari menjelang gencatan senjata empat hari dengan Hamas, yang dimulai pada hari Jumat (24/11).

Kementerian Kesehatan di Gaza mengatakan pada hari Jumat bahwa tembakan Israel pada jam-jam terakhir sebelum jeda menewaskan seorang wanita dan melukai sedikitnya tiga orang lainnya.

Sponsored

Osama Bin Javaid dari Al Jazeera, yang memperoleh akses ke fasilitas tersebut, melaporkan bahwa ada “bau kematian” di luar rumah sakit “seperti mayat-mayat yang hangus dan membusuk, termasuk anak-anak, menumpuk di berbagai sudut”.

Sarbini Abdul Murad, kepala MER-C di Jakarta, mengatakan serangan terhadap rumah sakit tersebut merupakan pelanggaran hukum internasional dan Indonesia harus berbuat lebih banyak untuk meminta pertanggungjawaban Israel mengingat hubungan negara tersebut dengan rumah sakit tersebut, yang diresmikan pada tahun 2016 oleh Wakil Presiden Indonesia saat itu Jusuf Kalla. Rumah sakit ini berdiri dengan sumbangan dari warga negara Indonesia dan organisasi kemanusiaan.

Namun, pengaruh Jakarta mungkin terbatas. Indonesia tidak memiliki hubungan diplomatik dengan Israel dan rumah sakit tersebut bukan milik Indonesia atau orang Indonesia sejak disumbangkan kepada masyarakat Gaza.

“Rumah Sakit Indonesia dibangun atas sumbangan warga negara Indonesia dan mengibarkan bendera Indonesia sebagai simbol persahabatan kita,” kata Sarbini kepada Al Jazeera.

“Hal maksimal yang bisa kami lakukan di MER-C adalah mewakili rakyat Indonesia dan mendorong pemerintah Indonesia dan Kementerian Luar Negeri untuk membawa kasus ini ke Pengadilan Kriminal Internasional (ICC).”

“Setiap orang perlu melobi ICC, khususnya lima besar [the five permanent member of the UN Security Council: China, Prancis, Rusia, Inggris, and Amerika Serikat], dan menyerukan gencatan senjata permanen,” tambahnya.

Sarbini mengatakan, belum ada rencana untuk mengevakuasi ketiga relawan Indonesia tersebut secara permanen dari Gaza karena masih ada pekerjaan penting yang harus mereka lakukan dalam hal memberikan bantuan kemanusiaan kepada korban luka dan pengungsi di Khan Younis.

Untuk saat ini, Haq dan rekan-rekannya sedang mempertimbangkan situasi mereka sambil mencari cara terbaik untuk membantu masyarakat Gaza.

Dia mengatakan mereka mendapat makanan yang cukup setelah bertahan selama berhari-hari dengan berkurangnya jatah makanan dan air di Rumah Sakit Indonesia yang terkepung.

“Alhamdulillah, kami punya cukup makanan di sini sekarang dan ada orang yang menjual perbekalan di sekitar Rumah Sakit Eropa di Khan Younis,” kata Haq.

“Kami makan kentang goreng, terong goreng, dan paprika goreng. Kadang-kadang kami bisa mendapatkan nasi dengan sedikit daging, dan kadang-kadang kami makan makanan lokal seperti roti dan hummus.”

Ledakan di RS Al-Ahli

Di tempat terpisah, ledakan di rumah sakit Al-Ahli memicu kemarahan di seluruh dunia Arab. Palestina menyalahkan serangan udara Israel, sementara Israel mengatakan serangan itu disebabkan luncuran roket Palestina yang salah sasaran.

Kementerian Kesehatan di Gaza mengatakan 471 orang tewas. Israel membantah angka ini. Sebuah laporan intelijen AS yang tidak dirahasiakan memperkirakan jumlah korban tewas "di kisaran 100 hingga 300".

“Ledakan yang menewaskan dan melukai banyak warga sipil di Rumah Sakit Arab Al-Ahli di Gaza pada 17 Oktober 2023, tampaknya disebabkan oleh amunisi berpeluncur roket, seperti yang biasa digunakan oleh kelompok bersenjata Palestina,” kata LSM Human Rights Watch (HRW).

Dikatakan bahwa temuan penyelidikan HRW terhadap ledakan tersebut didasarkan pada tinjauan foto dan video, citra satelit, dan wawancara dengan para saksi dan ahli.

Ledakan di rumah sakit Al-Ahli adalah salah satu insiden paling kontroversial dalam perang yang ditandai dengan tuduhan disinformasi dan kejahatan perang dari kedua belah pihak.

Pejabat senior Hamas Basem Naim mengatakan kepada Reuters bahwa semua indikasi menunjukkan tanggung jawab Israel, dan menambahkan bahwa laporan HRW bias terhadap Israel dan tidak bisa “dipastikan”.

“HRW belum memberikan bukti apa pun untuk mendukung temuan mereka atau kesaksian saksi mata atau pendapat mengenai ekspor militer independen,” katanya, seraya menambahkan bahwa Hamas menerima pertanyaan dari HRW dua pekan lalu namun memintanya untuk menunda laporannya hingga perang selesai.

HRW mengatakan laporan mengenai 471 orang tewas dan 342 orang terluka "menunjukkan rasio korban tewas dan cedera yang luar biasa tinggi" dan tampaknya "di luar proporsi" dengan kerusakan yang terlihat di lokasi kejadian.

“Pihak berwenang di Gaza dan Israel harus merilis bukti sisa amunisi dan informasi lain yang mereka miliki mengenai ledakan rumah sakit Al-Ahli untuk memungkinkan penyelidikan penuh,” kata direktur krisis dan konflik HRW, Ida Sawyer.

Rumah sakit menjadi sasaran pemboman dalam konflik Israel-Hamas dan semua rumah sakit yang berada di bagian utara wilayah kantong tersebut tidak berfungsi secara normal, meskipun rumah sakit tersebut terus menampung beberapa pasien yang tidak dapat melarikan diri serta orang-orang yang terpaksa mengungsi dari rumah mereka.

Palestina menuduh Israel selain menyerang sekolah, juga menyasar rumah sakit. Tuduhan ini tampak rasional karena Israel menyerang ke Rumah Sakit Indonesia di Gaza utara, pekan lalu. Laporan LSM HRW bahwa kelompok bersenjata Palestina menyerang Rumah Sakit Arab Al-Ahli di Gaza pada 17 Oktober 2023 cukup meragukan. Apakah Israel yang memesan laporan HRW?(aljazeera, reuters)​

Caleg Pilihan
Berita Lainnya
×
tekid