sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Exit polls, partai oposisi sayap kiri Norwegia menang pemilu

Hasil awal menunjukkan akhir pemerintahan delapan tahun pemerintah kanan tengah di bawah Perdana Menteri Erna Solberg.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Selasa, 14 Sep 2021 06:17 WIB
Exit polls,  partai oposisi sayap kiri Norwegia menang  pemilu

Oposisi sayap kiri di Norwegia telah memenangkan pemilihan umum negara itu, menurut proyeksi yang dirilis saat jajak pendapat ditutup pada Senin (13/9).

Hasil awal menunjukkan akhir pemerintahan delapan tahun pemerintah kanan tengah di bawah Perdana Menteri Erna Solberg, menyusul kampanye yang didominasi oleh masa depan industri minyak.

Jika hasilnya akurat, dia tampaknya akan digulingkan oleh koalisi sayap kiri yang dipimpin oleh Jonas Gahr Støre, sekutu jutawan mantan perdana menteri dan sekarang sekretaris jenderal NATO Jens Stoltenberg.

Proyeksi menunjukkan bahwa lima partai oposisi harus mengambil 104 dari 169 kursi di Storting, parlemen Norwegia, cukup untuk menggulingkan koalisi konservatif Solberg.

Dengan 88 kursi saat ini, Partai Buruh Støre bahkan dapat memenangkan mayoritas mutlak dengan sekutu-sekutunya dari Partai Kiri dan Tengah Sosialis, tanpa memerlukan bantuan Komunis dan Partai Hijau.

Jajak pendapat menjelang pemungutan suara memperkirakan pemilihan akan menjadi kemunduran bagi pemerintah Konservatif yang sedang berkuasa.

Ketika warga Norwegia memberikan suara mereka di seluruh negeri, kekhawatiran tentang perubahan iklim menempatkan masa depan industri minyak dan gas di puncak agenda kampanye.

Konservatif Solberg dan oposisi Partai Buruh sama-sama menganjurkan langkah bertahap menjauh dari bahan bakar fosil yang terus menopang perekonomian.

Sponsored

Partai-partai yang lebih besar jarang memerintah sendirian di Norwegia; pemain yang lebih kecil biasanya diperlukan untuk membangun koalisi mayoritas, dan mereka dapat memiliki pengaruh yang sangat besar dalam agenda pemerintah.

Beberapa, seperti Partai Hijau, menuntut pemutusan yang lebih radikal dengan industri dominan dan aliran pendapatan negara itu.

Støre - seorang jutawan berusia 61 tahun yang berkampanye melawan ketidaksetaraan sosial - telah menolak ini, dan mayoritas parlemen akan memperkuat pendiriannya.

Meski begitu, negosiasi untuk membentuk pemerintahan koalisi kemungkinan akan berlangsung lama dan rumit.(euronews)

Berita Lainnya