sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

India belum menyetujui ide AS untuk membatasi harga minyak Rusia

Pejabat itu mengklaim bahwa India, pada saat yang sama, tidak “menyatakan permusuhan terhadap gagasan ini.”

Hermansah
Hermansah Senin, 18 Jul 2022 21:34 WIB
India belum menyetujui ide AS untuk membatasi harga minyak Rusia

Menteri Keuangan AS Janet Yellen menggambarkan pembicaraannya dengan mitranya dari India untuk membatasi harga minyak mentah Rusia menghasilkan sesuatu yang menggembirakan. Hal itu sesuai wawancara yang diberikan kepada Reuters setelah kesimpulan dari Pertemuan Menteri Keuangan dan Gubernur Bank Sentral G20 di Bali, beberapa hari lalu.

“Percakapan yang saya lakukan secara umum sangat menggembirakan," kata Yellen kepada Reuters saat dalam perjalanan ke Seoul dari Bali pada Senin (18/7).

Namun begitu, seorang pejabat Departemen Keuangan AS mengaku bahwa New Delhi belum menyetujui gagasan pembatasan harga minyak Rusia. Pejabat itu mengklaim bahwa India, pada saat yang sama, tidak “menyatakan permusuhan terhadap gagasan ini.”

Pejabat Amerika itu menambahkan bahwa tidak ada pertemuan yang terjadi antara Yellen dan mitranya dari India pada pertemuan G20.

Berdasarkan keterangan resmi, New Delhi diwakili oleh Menteri Keuangan Nirmala Sitharaman dan Gubernur Reserve Bank of India (RBI) Shaktikanta Das pada pertemuan G20.

Pernyataan resmi Departemen Keuangan AS mengatakan bahwa Yellen mengadakan pertemuan dengan rekan-rekannya dari Australia, Singapura, Arab Saudi, Afrika Selatan dan Turki di sela-sela pertemuan G20.

Selama pertemuannya, Yellen mencari “kerja sama” dari pemerintah lain dalam dorongan yang dipimpin AS untuk membatasi harga minyak mentah Rusia untuk “membatasi” pendapatan energi Moskow.

Rencana untuk membatasi harga minyak mentah Rusia di pasar global pertama kali dibahas secara resmi bulan lalu di KTT G7 di Jerman, di mana Perdana Menteri India Narendra Modi juga diundang untuk berpartisipasi.

Sponsored

Menurut beberapa laporan, AS, Uni Eropa (UE) dan sekutu Barat lainnya berusaha membatasi harga minyak mentah Rusia menjadi antara US$40 dan US$60 per barel dengan melarang asuransi dan layanan transportasi untuk mengirimkan minyak mentah Rusia kecuali jika dibeli dengan harga yang dibatasi.

Dorongan yang dipimpin Barat untuk membatasi harga minyak Rusia datang karena pendapatan energi Rusia hampir tidak terpengaruh meskipun enam putaran sanksi terkoordinasi terhadap Moskow oleh sekutu Barat atas operasi militer khusus di Ukraina.

New Delhi secara konsisten membeli volume minyak mentah Rusia yang ditingkatkan untuk kepentingan "keamanan energi" negara tersebut.

Upaya Barat untuk menghapus minyak Rusia dari pasar energi internasional telah berkontribusi pada harga minyak yang mencapai level tertinggi sejak Krisis Keuangan Global (GFC) pada 2008.

Data dari Kementerian Perdagangan India bulan ini telah menunjukkan bahwa impor minyak mentah Rusia New Delhi telah melonjak sebesar 620% pada kuartal April-Mei dibandingkan dengan periode Januari-Maret, menjadi jumlah impor tertinggi sepanjang masa.

Impor batu bara India dari Moskow juga melonjak 266% pada periode April-Mei dibandingkan tiga bulan sebelumnya. Selain itu, Rusia menggantikan Arab Saudi sebagai pemasok minyak mentah utama Beijing bulan lalu.

Ekspor energi Rusia belum termasuk dalam sanksi Barat, sebagian besar karena ketergantungan Uni Eropa pada mereka.
Jepang dan UE, keduanya importir utama minyak, batu bara, dan gas alam Rusia, telah sepakat untuk menghentikan impor energi dari Moskow dari bauran energi mereka pada akhir tahun ini.

 

Sumber: sputniknews.com/

Sengkarut zonasi di atas tanah LSD

Sengkarut zonasi di atas tanah LSD

Sabtu, 06 Agst 2022 17:13 WIB
Berita Lainnya
×
tekid