sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Kecemasan dan harapan ibu Palestina yang anaknya akan dibebaskan Israel

Putranya, Ubai, mungkin akan pulang, dan dia ingin bersiap-siap, membutuhkan sedikit harapan dan optimisme.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Kamis, 23 Nov 2023 07:59 WIB
Kecemasan dan harapan ibu Palestina yang anaknya akan dibebaskan Israel

Fidaa Abu Maria sibuk di sekitar rumahnya yang sederhana di Beit Ummar di utara Hebron. Suasana hatinya senantiasa berubah-ubah. Khawatir, kemudian berharap, lalu takut.

Setelah dia membereskan tempat tidur putranya, dia melipat pakaian putranya yang baru dicuci, seolah-olah membisikkan doa pada dirinya sendiri di setiap lipatannya.

Putranya, Ubai, mungkin akan pulang, dan dia ingin bersiap-siap, membutuhkan sedikit harapan dan optimisme.

Nama Ubai ada dalam daftar 300 orang Israel yang mungkin akan dibebaskan dalam pertukaran mendatang antara Hamas dan Israel. Lima puluh tawanan yang dibawa oleh Hamas ke Gaza akan dibebaskan, untuk ditukar dengan 150 tahanan wanita dan anak-anak Palestina di penjara-penjara Israel – itu berarti ada kemungkinan 50/50 bahwa Fidaa akan segera menemui Ubai.

Dia terus-menerus mengkhawatirkannya karena ketika Ubai ditangkap oleh pasukan Israel pada tanggal 8 Agustus, empat bulan setelah ulang tahunnya yang ke-18, dia hanya dapat menggunakan salah satu tangannya sebesar 30 persen.

Dia tertembak di bagian siku pada November lalu dan telah menjalani berbagai terapi agar tangannya bisa kembali berfungsi. Namun pengobatannya berhenti begitu dia berada di sistem penjara Israel.

Seperti kebanyakan anak muda Palestina, sayangnya ini bukan pertama kalinya Ubai ditangkap, ia telah ditangkap sebanyak empat kali sebelumnya.

Pada awal penahanannya, Ubai diserang oleh sipir penjara hingga mengakibatkan luka di bagian kepala, dan diisolasi selama 14 hari.

Sponsored

“Penahanannya banyak sekali pemukulan dan penyerangan. Saya sangat mengkhawatirkan kesehatannya karena cedera di tangannya dan karena dia tidak sempat menjalani operasi yang dijadwalkan. Mereka seharusnya mengganti sendi pergelangan tangannya, tapi itu tidak pernah terjadi.

“Sejak 7 Oktober, kami telah mendengar bahwa keadaan menjadi lebih buruk bagi para tahanan di penjara-penjara pendudukan, bahwa mereka semua diserang dan dirampas hak-hak paling dasar seperti makanan, pakaian, dan hal-hal seperti itu.”

Ayah Ubai, Youssef, hampir tidak bisa menahan kegembiraan dan kekhawatirannya. “Kami sudah lama berharap, dan pagi ini, seorang teman menelepon saya. Dia mengikuti media Ibrani, dan dia membangunkan saya pagi-pagi sekali untuk memberi tahu saya bahwa nama Ubai ada dalam daftar.

“Saya pernah ditangkap sebelumnya, dan mengingat 30 kali saya ditangkap, saya melihat pembebasan putra saya seolah-olah dia akan dilahirkan kembali. Tahanan sering diserang di penjara-penjara pendudukan."

“Kami sangat berterima kasih kepada masyarakat Gaza, terutama para syuhada dan korban luka. Semua ini pertama-tama berkat Tuhan dan berkat perlawanan gagah berani yang membawa putra-putra kami keluar dari kegelapan menuju terang.”

Makanan favorit dan linen segar
Rumah Abu Maria yang sederhana juga dipenuhi dengan kegelisahan anggota keluarga. Fidaa berpindah dari satu pekerjaan ke pekerjaan rumah lainnya dan duduk di salah satu tempat tidur di ruang keluarga untuk mendengarkan berita.

"Saya senang. Perasaan saya sama seperti yang dirasakan ibu-ibu Palestina ketika mendengar putranya akan dibebaskan: penuh kegembiraan, namun terasa pahit karena kegembiraan kecil kami harus mengorbankan darah orang-orang di Gaza. Saya bersyukur, sangat bersyukur."

“Saya sedang memasak. Saya membuatkan makanan favoritnya, mengisi zucchini dengan saus yoghurt dan makanan penutup yang dia sukai, kue coklat buatan sendiri. Dia lebih suka kue saya daripada kue lainnya karena saya adalah koki pastry rumahan."

“Saya terus mengatakan bahwa saya akan dengan senang hati membuatkan dia makanan penutup untuk sarapan setiap hari, sebanyak yang dia mau. Saya sudah menyiapkan kamarnya dan mencuci pakaian barunya. Semua orang menelepon saya, keluarga dan teman. Semua orang bersemangat dan ingin ikut berbagi kegembiraan dan menyambutnya.”

Youssef membantu sebanyak yang dia bisa, kemudian memulai proyeknya sendiri, mendekorasi rumah luar dan dalam untuk mengekspresikan harapan dan kegembiraan keluarga yang hampir tak tertahankan.

Yang tersisa hanyalah saat-saat tersulit untuk menunggu kabar perilisannya.

Sumber : Al Jazeera

Caleg Pilihan
Berita Lainnya
×
tekid