logo alinea.id logo alinea.id

Korea Selatan turuti tuntutan Trump untuk bayar lebih pasukan AS

AS memiliki sekitar 280.500 pasukan di Korea Selatan. Kehadiran mereka telah berlangsung sejak Perang Korea 1950-1953.

Khairisa Ferida
Khairisa Ferida Senin, 11 Feb 2019 09:36 WIB
Korea Selatan turuti tuntutan Trump untuk bayar lebih pasukan AS

Para pejabat terkait pada Minggu (10/2) menandatangani perjanjian jangka pendek untuk meningkatkan sumbangan Korea Selatan dalam rangka memelihara keberadaan pasukan Amerika Serikat di Semenanjung Korea.

Perjanjian dicapai setelah kesepakatan sebelumnya anjlok di tengah tuntutan Presiden AS Donald Trump agar Korsel membayar lebih. Perjanjian baru tersebut masih harus mendapatkan persetujuan dari parlemen Korea Selatan.

Jika disetujui, Korsel akan meningkatkan jumlah sumbangannya menjadi 1,03 triliun won dari 960 miliar won pada 2018.

Tidak seperti kesepakatan-kesepakatan sebelumnya, yang berlaku untuk lima tahun, perjanjian kali ini dijadwalkan berakhir dalam waktu satu tahun. Keadaan itu kemungkinan akan mendorong kedua pihak untuk kembali ke meja perundingan dalam beberapa bulan.

"Prosesnya panjang, tapi akhirnya ini proses yang sangat sukses," kata Menteri Luar Negeri Korea Selatan Kang Kyung-wha.

Kang Kyung-wha menyadari ada kritik yang terus bergulir di dalam negeri menyangkut perjanjian baru itu dan bahwa kesepakatan harus mendapatkan persetujuan dari parlemen. Dia mengatakan tanggapan yang ada "sejauh ini positif".

Penasihat senior Kementerian Luar Negeri Urusan Perundingan dan Perjanjian Keamanan, Timothy Betts, melakukan pertemuan dengan Kang Kyung-wha sebelum perjanjian ditandatangi.

Betts mengatakan bahwa dana tersebut merupakan sumbangan kecil namun penting dari Korea Selatan dalam mendukung persekutuan.

Sponsored

"Pemerintah Amerika Serikat menyadari bahwa Korea Selatan melakukan banyak hal bagi persekutuan kita serta bagi perdamaian dan stabilitas di kawasan ini," katanya.

Sekitar 280.500 pasukan AS ditempatkan di Korsel, tempat AS memelihara keberadaan militernya sejak Perang Korea 1950-1953.

Persekutuan mereka sebelumnya bergelut untuk mencapai terobosan dalam 10 putaran perundingan sejak Maret sementara Donald Trump terus-terusan mendesak agar Korea Selatan menambah sumbangannya dalam jumlah besar.

Dalam pidato 'State of the Union'-nya di Kongres pada Selasa pekan lalu, Trump menuturkan bahwa dia akan melakukan pertemuan dengan pemimpin Korea Utara Kim Jong-un pada 27-28 Februari di Vietnam setelah keduanya bertemu di Singapura pada Juni tahun lalu.

Setelah pertemuan pada Juni itu, Trump mengumumkan penghentian latihan perang bersama dengan Korea Selatan dengan alasan mahal dan AS menanggung sebagian besar biayanya. (Ant)