sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

PBB desak Israel dan Palestina untuk hentikan kekerasan di Tepi Barat

Pernyataan itu didukung oleh Amerika Serikat dan Rusia, yang mencerminkan keprihatinan internasional atas kekerasan yang meningkat.

Hermansah
Hermansah Rabu, 28 Jun 2023 20:48 WIB
PBB desak Israel dan Palestina untuk hentikan kekerasan di Tepi Barat

Dewan Keamanan PBB pada Selasa (27/8) waktu setempat, mendesak Israel dan Palestina untuk menghindari tindakan yang dapat semakin mengobarkan ketegangan di Tepi Barat yang bergejolak.

Pernyataan itu didukung oleh Amerika Serikat dan Rusia, yang mencerminkan keprihatinan internasional yang meluas atas kekerasan yang meningkat terutama oleh pasukan dan pemukim Israel.

Pernyataan itu mengikuti apa yang disebut utusan Timur Tengah PBB Tor Wennesland sebagai "lonjakan kekerasan yang mengkhawatirkan" di Tepi Barat yang menyebabkan banyak korban Palestina dan Israel. Dia memperingatkan dewan bahwa "jika langkah tegas tak diambil sekarang untuk mengendalikan kekerasan, ada risiko signifikan bahwa kejadian dapat memburuk lebih lanjut."

Wennesland sangat khawatir dengan "tingkat ekstrem kekerasan pemukim, termasuk sejumlah besar pemukim, banyak yang bersenjata, menyerang desa-desa Palestina secara sistematis, meneror masyarakat," yang kadang-kadang dengan dukungan dari pasukan Israel.

Anggota dewan menyerukan pengekangan dan "mendorong langkah-langkah tambahan untuk memulihkan ketenangan yang tahan lama dan mengurangi ketegangan."

Tahun ini telah menjadi salah satu yang paling mematikan bagi warga Palestina di Tepi Barat selama bertahun-tahun, dan pekan lalu terjadi peningkatan besar dalam kekerasan pemukim. Sedikitnya 137 warga Palestina telah tewas oleh tembakan Israel di Tepi Barat pada 2023. Hingga Sabtu, 24 orang di pihak Israel telah tewas dalam serangan Palestina.

Amerika Serikat, sekutu terdekat Israel, mendukung pernyataan dewan dan Wakil Duta Besar AS Robert Wood mengatakan kepada dewan bahwa pemerintahan Biden khawatir dengan peringatan Wennesland.

Dia mengatakan Amerika Serikat “ngeri dengan serangan teror brutal terhadap Israel” di dekat kota Eli di Tepi Barat pada 21 Juni yang menewaskan empat orang dan melukai beberapa lainnya dan mengutuknya “dalam istilah yang paling kuat.” Dia juga mengutuk “serangan pemukim ekstremis baru-baru ini terhadap warga sipil Palestina, yang telah mengakibatkan kematian, cedera, dan kerusakan signifikan pada properti mereka.”

Sponsored

Pada saat kekerasan meningkat, ada kritik dewan luas terhadap rencana pemerintah sayap kanan Israel untuk membangun lebih dari 5.000 rumah baru di pemukiman Yahudi di Tepi Barat, dan mempercepat persetujuan pemukiman.

Di bawah hukum internasional, semua permukiman Israel di wilayah pendudukan adalah ilegal.

Wennesland memperingatkan bahwa "ekspansi tanpa henti" permukiman Israel memicu kekerasan "dan menghalangi akses warga Palestina ke tanah dan sumber daya mereka, membentuk kembali geografi Tepi Barat yang diduduki dan mengancam kelangsungan hidup negara Palestina di masa depan."

Wood meminta Israel untuk menahan diri dari membangun pemukiman, mengusir warga Palestina, dan menghancurkan rumah mereka. Dan pada kedua belah pihak untuk menahan diri dari terorisme dan hasutan untuk melakukan kekerasan, “yang semuanya hanya akan memperburuk situasi.”

Duta Besar Rusia untuk PBB Vassily Nebenzia juga menyatakan keprihatinan serius atas kekerasan yang meningkat. Hal itu merujuk pada serangan Israel pada 19 Juni di Kamp Pengungsi Jenin yang menewaskan tujuh warga Palestina, bentrokan antara pemukim Israel dan warga Palestina, dan mengintensifkan aktivitas Israel untuk memperluas dan melegalkan permukiman.

Nebenzia memperingatkan bahwa situasi akan tetap "meledak" sampai negosiasi dilanjutkan pada solusi dua negara yang membuat Israel dan Palestina hidup berdampingan dalam damai. Dan dia mengulangi seruan Rusia untuk mengadakan pertemuan dengan Liga Arab dan negara-negara tetangga untuk memberikan dorongan pada pembicaraan yang telah lama terhenti.

Riyad Mansour, duta besar Palestina untuk PBB, menuduh pemerintah Israel “membuat negara untuk para pemukim menggantikan negara Palestina.” Dia mengatakan para pemukim tahu tindakan mereka dikutuk di seluruh dunia tetapi mereka memiliki dukungan militer, keuangan dan politik dari pemerintah Israel, sementara Palestina tidak memiliki dukungan nyata untuk mengendalikan mereka meskipun memiliki "alasan moral yang tinggi" dan hukum internasional di pihak mereka.

Orang-orang Palestina semakin yakin setiap hari bahwa “tidak ada bantuan yang akan datang,” kata Mansour. Dia juga mendesak dewan, agar “menunjukkan kepada mereka bahwa bantuan sedang dalam perjalanan.”

Di sisi lain, Duta Besar Israel untuk PBB Gilad Erdan menuduh dewan tidak melaporkan 3.500 serangan yang menurutnya telah dilakukan Palestina terhadap Israel sejak awal tahun.

Dia mengutuk kekerasan terhadap warga sipil Palestina dan mengatakan Israel "bekerja tanpa lelah" untuk menemukan dan meminta pertanggungjawaban mereka yang bertanggung jawab. Dia dengan tegas mencatat bahwa orang-orang Palestina tidak mengutuk pembunuhan orang-orang Israel yang tidak bersalah.

Erdan menuduh Palestina mencari "penghancuran gagasan negara Yahudi." Dia mengatakan jika Israel mundur dari Tepi Barat, kelompok militan Hamas akan mengambil kendali seperti yang terjadi di Gaza

Sumber : Associated Press

Caleg Pilihan
Berita Lainnya
×
tekid