sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Peti mati berisi sisa-sisa manusia zaman perunggu ditemukan tidak sengaja

Peti mati itu ditemukan secara kebetulan di sebuah kolam di Tetney Golf Club.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Sabtu, 11 Sep 2021 15:55 WIB
Peti mati berisi sisa-sisa manusia zaman perunggu ditemukan tidak sengaja

Sebuah peti mati kayu berusia 4.000 tahun yang berisi sisa-sisa seorang pria yang dikubur dengan kapak telah ditemukan secara tidak sengaja di lapangan golf dekat Grimsby, Inggris.

Peti mati itu ditemukan secara kebetulan di sebuah kolam di Tetney Golf Club. Penemuan ini langsung direspons dengan misi penyelamatan dari Departemen Arkeologi Universitas Sheffield.

Hibah £70 ribu dari Historic England membantu mendukung penyelamatan peti mati, yang secara khusus dilindungi untuk memastikan struktur halus tidak hancur setelah terkena sinar matahari dan udara.

Menurut para arkeolog, kapak tampaknya lebih merupakan simbol otoritas daripada alat praktis, sementara peti mati memberikan wawasan tentang bagaimana hierarki sosial ditandai pada awal Zaman Perunggu.

Sejauh ini, daun yew atau juniper telah ditemukan di dalam peti mati dan pekerjaan lebih lanjut direncanakan untuk menemukan lebih banyak tentang bagaimana tanaman digunakan dalam praktik penguburan ini, dan waktu penguburan berlangsung.

Kapak itu sangat langka, dan diperkirakan hanya ada 12 yang diketahui dari Inggris, terutama karena batang kayunya masih bertahan serta kepala batunya.

Peti mati itu sendiri dibuat dengan mengukir satu pohon ek yang tumbuh cepat.

Dr Hugh Willmot dari University of Sheffield mengatakan: “Untungnya ketika ditemukan, saya dan tim staf dan mahasiswa dari Departemen Arkeologi di University of Sheffield sedang mengerjakan penelitian dan pelatihan penggalian terdekat.

Sponsored

“Ini adalah pengalaman belajar yang brilian bagi siswa kami untuk melihat apa yang dapat dicapai dalam waktu singkat dan saya sangat senang kami dapat membantu.”

Mark Casswell, pemilik Klub Golf Tetney, mengatakan, "Keluarga saya bertani di sini selama bertahun-tahun sebelum kami membuka Lapangan Golf dan saya tidak pernah membayangkan bahwa ada dunia lain yang terkubur di bawah ladang."(yorkshirepost)

Berita Lainnya