sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Polisi Inggris gerah hadapi pendemo pro-Palestina

Demonstrasi pro-Palestina dan pro-Israel telah meletus dalam beberapa bulan sejak militan Hamas memicu perang di Gaza.

Arpan Rachman
Arpan Rachman Senin, 15 Jan 2024 13:40 WIB
Polisi Inggris gerah hadapi pendemo pro-Palestina

Demonstrasi di London pada hari Sabtu (13/1) untuk mendukung gencatan senjata di Gaza diwarnai gejolak. Seorang pembicara pro-Palestina berseru: “Normalkan pembantaian!” Seruan itu rupanya membuat gerah polisi setempat, lalu menyelidiki masalah tersebut.

Pendukung pro-Palestina melakukan unjuk rasa melalui pusat kota London sebagai bagian dari hari aksi global menentang aksi militer Israel terhadap Hamas di Gaza.

Video yang beredar di media sosial menunjukkan salah satu pembicara, aktivis Palestina Mohammed el-Kurd, berbicara kepada massa yang berkumpul di Lapangan Parlemen.

“Saya menantang Anda untuk menatap mata seorang anak Gaza dan mengatakan kepadanya bahwa Anda telah berusaha sebaik mungkin,” katanya kepada massa. "Hari kemenangan kita akan datang. Tapi kita tidak boleh berpuas diri. Hari kita akan tiba. Namun kita harus menjadikan pembantaian sebagai sebuah status quo.”

El-Kurd kemudian menanggapi reaksi balik atas pernyataannya mengenai normalisasi pembantaian di X, dengan menulis bahwa dia “tidak pernah mengatakan hal itu.”

“Saya dengan jelas mengatakan bahwa kita tidak boleh berpuas diri, kita tidak boleh menganggap pembantaian sebagai sesuatu yang normal,” tulisnya. “Dengan sengaja memutarbalikkan kata-kata saya merupakan indikasi hipokrit Anda sendiri. Saya boleh salah bicara. Panggillah polisi!”

Polisi London mengeluarkan pernyataan pada X yang mengatakan bahwa pihak berwenang mengetahui video dan pernyataan tersebut.

“Petugas mengetahui pernyataan tersebut, komentar seputar pernyataan tersebut, dan pernyataan selanjutnya yang dikeluarkan oleh pembicara,” kata Polisi Metropolitan. “Mereka sedang menilai masalah ini dan sebagai bagian dari penilaian tersebut, mereka akan berusaha untuk berbicara dengan individu yang bersangkutan.”

Sponsored

Meskipun mengklaim bahwa ia salah bicara dalam satu contoh, video yang diposting online menunjukkan pidato el-Kurd juga secara langsung menyerukan agar Zionisme dimusnahkan dari dunia.

“Zionisme adalah apartheid, genosida, pembunuhan, ideologi rasis yang berakar pada ekspansi pemukim dan dominasi rasial, dan kita harus membasminya dari dunia,” kata el-Kurd disitir NY Post.

Ia melanjutkan: “Kita harus melakukan de-Zionisasi karena Zionisme adalah aliran sesat, Zionisme tidak dapat dipertahankan.”

Demonstrasi pro-Palestina dan pro-Israel telah meletus dalam beberapa bulan sejak militan Hamas memicu perang di Gaza.

Hamas melancarkan serangan mematikan pada 7 Oktober, menewaskan sekitar 1.200 orang di Israel, sebagian besar warga sipil.

Sekitar 250 orang lainnya disandera, dan meskipun beberapa telah dibebaskan atau dipastikan tewas, lebih dari setengahnya diyakini masih disandera di Gaza.

Dalam 100 hari sejak Israel menanggapi serangan Hamas, Kementerian Kesehatan Gaza yang dikelola Hamas mengatakan lebih dari 23.000 warga Palestina di Gaza telah terbunuh.

Sementara unjuk rasa pro-Israel dijadwalkan berlangsung di Trafalgar Square di London pada hari Minggu.

Terpisah, hari protes sedunia menarik ribuan orang ke Washington D.C. dan kota-kota Amerika lain dalam unjuk rasa pro-Palestina. Ribuan demonstran berkumpul di seberang Gedung Putih pada Sabtu untuk menyerukan diakhirinya aksi militer Israel di Gaza.

Disitat PBS, massa di ibu kota AS mengusung poster yang mempertanyakan kelayakan Presiden Joe Biden sebagai calon presiden karena dukungannya yang kuat terhadap Israel dalam perang hampir 100 hari melawan Hamas. Beberapa poster bertuliskan: “Tidak ada suara untuk Genosida Joe,” “Biden berlumuran darah”, dan “Biarkan Gaza hidup.”

Para pedagang juga menjual bendera Afrika Selatan ketika para pengunjuk rasa meneriakkan slogan-slogan yang mendukung negara tersebut, yang melancarkan tuduhan genosida terhadap Israel mendorong Mahkamah Internasional di Den Haag, Belanda, untuk menangani kasus ini.(nypost,pbs)

Caleg Pilihan
Berita Lainnya
×
tekid