sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Tolak gencatan senjata, Israel ngotot habisi Hamas tak peduli nasib sandera

Diketahui, Hamas mengajukan tawaran balasan terhadap proposal gencatan senjata pada hari Selasa (6/2).

Arpan Rachman
Arpan Rachman Kamis, 08 Feb 2024 14:32 WIB
Tolak gencatan senjata, Israel ngotot habisi Hamas tak peduli nasib sandera

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu menolak usulan persyaratan gencatan senjata Hamas dan mengatakan “kemenangan total” di Gaza mungkin terjadi dalam beberapa bulan. Netanyahu pun disebut sudah tak peduli dengan nasib warga Israel yang disandera.

Dia berbicara setelah Hamas mengajukan serangkaian tuntutan sebagai tanggapan terhadap proposal gencatan senjata yang didukung Israel.

Netanyahu mengatakan negosiasi dengan kelompok tersebut “tidak akan berhasil”. Ia menganggap aneh persyaratan yang diajukan. “Tidak ada solusi lain selain kemenangan penuh dan final,” kata Netanyahu dalam konferensi pers pada hari Rabu (7/2). “Jika Hamas bisa bertahan di Gaza, itu hanya masalah waktu sampai terjadinya pembantaian berikutnya.”

Israel diperkirakan mempermasalahkan tawaran balasan Hamas, namun tanggapan ini merupakan sebuah teguran keras, dan para pejabat Israel jelas melihat upaya Hamas untuk mengakhiri perang sesuai dengan ketentuan mereka sebagai hal yang sangat tidak dapat diterima.

Pejabat senior Hamas Sami Abu Zuhri mengatakan kepada kantor berita Reuters bahwa pernyataan Netanyahu "adalah bentuk keberanian politik", dan menunjukkan bahwa ia berniat melanjutkan konflik di wilayah tersebut.

Sumber resmi Mesir mengatakan kepada BBC bahwa putaran baru perundingan, yang dimediasi oleh Mesir dan Qatar, diperkirakan masih dilanjutkan pada hari Kamis (8/2) di Kairo.

Mesir telah meminta semua pihak untuk menunjukkan fleksibilitas yang diperlukan untuk mencapai kesepakatan yang tenang, kata sumber itu.

Diketahui, Hamas mengajukan tawaran balasan terhadap proposal gencatan senjata pada hari Selasa (6/2). Ini merupakan tanggapan terhadap proposal sebelumnya yang dibuat oleh kepala mata-mata AS dan Israel dan disampaikan ke Hamas pekan lalu oleh mediator Qatar dan Mesir. 

Sponsored

Draf dokumen Hamas yang dilihat oleh kantor berita Reuters berisi: Fase pertama, jeda pertempuran selama 45 hari, di mana semua sandera perempuan Israel, laki-laki di bawah 19 tahun, orang lanjut usia dan orang sakit akan ditukar dengan perempuan dan anak-anak Palestina yang ditahan di penjara-penjara Israel. Pasukan Israel akan mundur dari wilayah berpenduduk Gaza, dan rekonstruksi rumah sakit serta kamp pengungsi akan dimulai.

Fase kedua: Sisa sandera laki-laki Israel akan ditukar dengan tahanan Palestina dan pasukan Israel meninggalkan Gaza sepenuhnya.

Fase ketiga: Kedua belah pihak akan bertukar mayat dan korban.

Kesepakatan yang diusulkan juga akan meningkatkan pengiriman makanan dan bantuan lainnya ke Gaza. Pada akhir jeda pertempuran selama 135 hari, Hamas mengatakan negosiasi untuk mengakhiri perang akan selesai.

Pasukan Israel akan dikerahkan ke Rafah

Di tengah perkembangan itu, Netanyahu juga mengkonfirmasi pada hari Rabu bahwa pasukan Israel telah diperintahkan untuk bersiap beroperasi di kota Rafah di Gaza selatan – tempat puluhan ribu warga Palestina melarikan diri untuk menghindari pertempuran.

“Kami takut akan invasi Rafah,” kata seorang pengungsi di Penyeberangan Rafah, dekat perbatasan dengan Mesir, kepada BBC Arab. “Kami tidur dalam ketakutan dan duduk dalam ketakutan. Tidak ada makanan, dan cuaca dingin.”

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres memperingatkan jika Israel memperluas konflik hingga ke Rafah akan “secara eksponensial meningkatkan apa yang sudah menjadi mimpi buruk kemanusiaan” di kota tersebut.

Komentar pemimpin Israel tersebut merupakan pukulan terhadap upaya berkelanjutan AS untuk mencapai kesepakatan yang digambarkan oleh diplomat utamanya, Antony Blinken, sebagai “jalan terbaik ke depan” – meskipun ia memperingatkan bahwa “masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan.”

Selama konferensi pers pada hari Rabu, Blinken berkata ada "beberapa hal yang jelas-jelas tidak dapat dimulai" dalam usulan balasan Hamas. "Kami pikir hal ini akan menciptakan ruang bagi tercapainya kesepakatan, dan kami akan berupaya mencapainya tanpa henti sampai kami mencapainya," kata dia.

Sharone Lifshitz, yang orang tuanya termasuk di antara mereka yang diculik di Israel selatan pada tanggal 7 Oktober dan dibawa ke Gaza, mengatakan kepada program Newshour BBC bahwa penolakan Netanyahu terhadap persyaratan gencatan senjata Hamas "hampir pasti merupakan hukuman mati bagi lebih banyak sandera".

Ibu Lifshitz yang berusia 85 tahun, Yocheved, kemudian dibebaskan tetapi ayahnya, Oded, masih ditahan.

“Ayah saya sendiri berusia 83 tahun, dia lemah, dia tidak bisa bertahan lebih lama lagi,” ujarnya.

"Saya tidak tahu apakah perdana menteri memikirkan dia, atau apakah dia sudah menganggapnya sebagai seseorang yang akan kembali dalam peti mati."

Sikap Netanyahu juga menyoroti ketidaksesuaian mendasar yang terus berlanjut antara rencana AS dan Israel untuk masa depan Gaza.

Dia bersikeras pada sebuah entitas di mana Israel mempertahankan kontrol keamanan secara keseluruhan, dan Gaza dijalankan oleh badan-badan lokal yang tidak memiliki hubungan dengan Hamas atau kelompok lain.

Pejabat Hamas, Osama Hamdan, mengatakan delegasi Hamas yang dipimpin oleh pejabat senior Hamas Khalil Al-Hayya akan melakukan perjalanan pada hari Kamis ke Kairo untuk melakukan pembicaraan gencatan senjata dengan mediator Mesir dan Qatar. Hamdan mendesak faksi-faksi bersenjata Palestina untuk terus berperang.(reuters,bbc)

Caleg Pilihan
Berita Lainnya
×
tekid