logo alinea.id logo alinea.id

Merdi Sihombing boyong Eco Fashion Week Indonesia 2019 ke Belgia

Beberapa karya penenun yang ditampilkan adalah yang berasal dari daerah Dairi, Sumatera Utara. Berawal dari inisiatif Kemendes PDTT

Tri Kurniawan
Tri Kurniawan Jumat, 04 Okt 2019 08:27 WIB
Merdi Sihombing boyong Eco Fashion Week Indonesia 2019 ke Belgia

Bertempat di Antoon Van Dijk Brasserie, Stadsfeestzzal, Merdi Sihombing untuk pertama kalinya menggelar Eco Fashion Week Indonesia 2019 di Belgia. Dalam gelaran ini, Merdi Sihombing yang juga adalah Eco Fashion dan Ethical Fashion Designer, menggelar berbagai desain terbarunya dengan materi kain tenun yang dihasilkan para penenun dari berbagai pelosok Indonesia.

Eco Fashion Week Indonesia sebelumnya sudah pernah digelar di Gedung Stovia, Jakarta menjelang penghujung 2018 silam. Gebrakan baru ini menurut Merdi Sihombing dilakukannya setelah mendapatkan support dan dorongan dari berbagai kalangan, selepas mengikuti gelaran Eco Fashion di Perth.

Dalam perjalanan kariernya kemudian, Merdi yang kerap diundang ke beberapa negara, menyadari potensi besar yang dimiliki oleh Indonesia di bidang fashion ramah lingkungan, namun masih belum memiliki blue print yang tepat sasaran. Hal ini sungguh berbeda dengan negara lain di Asia seperti India dan Vietnam yang sudah memiliki cetak biru tepat sasaran, sehingga karya seninya termasuk kain tradisional dapat diterima bukan hanya di pasar lokal, namun juga di pasar global.

"Kami memang masih memerlukan sumbangsih banyak pegiat yang mau bekerja dari tataran akar rumput. Perempuan memang berperan paling besar sebagai banteng pertahanan di dunia seni. Ada banyak profesi yang hanya bisa dilakukan oleh perempuan, misalnya penenun atau penyulam. Karena itulah saya memang merasa nyaman bekerja sama dengan perempuan di berbagai pelosok Indonesia untuk menghasilkan karya yang luar biasa. Hal ini sungguh sesuai dengan isu SDG yang sekarang ini berfokus pada perempuan," ujar Merdi disela-sela persiapan fashion show.

Beberapa karya penenun yang ditampilkan adalah yang berasal dari daerah Dairi, Sumatera Utara. Berawal dari inisiatif Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (Kemendes PDTT), pemerintah daerah setempat menginsiasi projek kolaborasi ini, yang kemudian mendapatkan dukungan dari Inalum. Tema yang diangkat adalah Silahi karena ulos-ulos yg di re- invent semuanya adalah ulos marga Silalahi dan dikerjakan hampir semua oleh partonun marga Silalahi di Desa Silahisabungan.

"Proposal yang masuk dari Dairi dianggap menarik, sehingga disetujui walaupun baru masuk di semester dua. Selain itu, community development lain yang juga dilakukan oleh Kemendes PDTT adalah di daerah Barito Kuala. Ini adalah kelanjutan dari kerja sama pada tahun sebelumnya yakni di Alor dan Rote Ndao, yang karya-karyanya sudah kami tampilkan di EFWI 2018," kata Merdi.

Kerja sama dengan Kemendes PDTT, pada 2018 dan 2019, dilakukan kegiatan Peningkatan Kapasitas Penenun di Daerah Tertinggal melalui pewarnaan alam. Mulai dari Kabupaten Alor (23-27 Agustus 2018), Rote Ndao (6-10 November 2018), Lombok Tengah (8-12 Meri 2019), Donggala (29 Juni-4 Juli 2019), Timor Tengah Utara (19-24 September 2019), Nias Selatan (10-14 September 2019), dan Wamena yang rencananya dilaksanakan akhir tahun ini.

EFWI 2019 di Anwerpen, Belgia juga menampilkan tas-tas cantik yang dijalin dan dianyam oleh perempuan-perempuan yang bermukim di lahan gambut. Kolaborasi dengan Badan Restorasi Gambut (BRG) yang dijalin pada 2019, kemudian menelurkan inovasi baru dalam menciptakan desain tas dari bahan purun yang memiliki nilai jual di pasar global.

Sponsored

Purun adalah jenis tumbuhan rumput yang hidup liar di dekat air atau rawa, yang sejenis dengan daun pandan yang hidup di sekitar rawa. Purun biasanya banyak terdapat di provinsi Sumatra Selatan, Kalimantan Selatan. Tanaman purun merupakan tanaman liar yang mudah terbakar kalau dalam keadaan kering. Tanaman purun dapat dimanfaatkan sebagai bahanbaku untuk membuat kerajinan tangan. Salah satu contoh kerjainan tangan yang digunakan dari bahan tanaman purun yaitu tikar, kipas, tas dan lain-lain.

"Cara mengolah purun menjadi bahan baku kerajinan terlebih dahulu dijemur sampai kering, membersihkan kedua ujung purun dengan cara dipotong, purun diberi warna dengan cara direndam ke dalam air panas yang telah diberi warna, setelah diwarnai purun kembali dijemur sampai kering agar warna tidak mudah luntur, pupur ditumbuk agar benar-benar pipih, setelah melewati proses tersebut baru purun benar-benar dapat dijadikan bahan baku. Perbaikan desain kami lakukan dengan berbagai langkah dan pertimbangan, agar tetap memiliki nilai jual di pasar global," kata Merdi.

Merdi mengaku kendala terbesar yang dialaminya adalah mengubah mindset, para pengrajin dan pemangku kebijakan. Indonesia menurutnya harus memiliki sekolah fashion teknologi yang bekerja dari awal tentang tekstil, produk fashion dan strategi marketing.

"Ke depan membawa Indonesia ke kancah global di sustainable fashion. Saya tidak menemukan banyak tantangan dalam melakuan inovasi penggunaan pewarna alam, karena setiap bagian dari tumbuhan pada dasarnya bisa digunakan sebagai pewarna alam. Bahkan limbah atau sampah pun bisa kita jadikan pewarna alam. Bekerja dalam komunal dengan cara memahami hidup mereka, cara berpikir mereka membuat produk yang kita hasilkan sangat menyentuh kehidupan mereka dan membawa perubahan yang besar," tutup Merdi.