sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Para ayah di Rumania memilih porsi lebih banyak dalam mengasuh anak

Cuti orang tua di Rumania termasuk yang terpanjang di Eropa.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Jumat, 09 Feb 2024 11:02 WIB
Para ayah di Rumania memilih porsi lebih banyak dalam mengasuh anak


Di lingkungan timur Bukares yang dipenuhi blok apartemen, Oana bangun dan membuat sarapan saat suaminya, Vlad, merawat bayi mereka, seorang gadis kecil bernama Mara. Setelah mengganti popok dan perut kenyang, ayah dan putrinya pergi ke taman.

Oana menyalakan laptopnya dan dalam sekejap, ruang tamu diubah menjadi kantor saat dia mengadakan pertemuan Zoom untuk agensi hubungan masyarakat yang dia operasikan.

Pada tahun 2022, 36,507 ayah dan 223,100 ibu mengambil cuti sebagai orang tua di Rumania, menurut data yang diberikan oleh Kementerian Tenaga Kerja dan Solidaritas Sosial Rumania. Tren ini berlanjut hingga tahun 2023, dengan 33.689 laki-laki dan 201.108 perempuan mengambil cuti sebagai orang tua antara bulan Januari dan Oktober.

Cuti melahirkan berdurasi 126 hari dengan pembayaran 85 persen gaji. Cuti ayah jauh lebih singkat yaitu 15 hari. Namun di luar periode tersebut, baik ibu maupun ayah dapat memilih untuk mengambil cuti mengasuh anak hingga bayi mereka tumbuh menjadi balita berusia dua tahun.

Biasanya, para ibu mengambil cuti mengasuh anak.

“[Tetapi] saya berusia 40 tahun dan saya merasa telah mencapai cukup banyak hal, jadi saya tidak akan frustrasi berada di rumah untuk sementara waktu bersama putri saya,” kata Vlad, menjelaskan mengapa karier Oana diprioritaskan.

Pada usia 33, dia baru saja memulai perusahaan komunikasinya sendiri.

“Saya menjalankan bisnis kecil-kecilan, dan saya tidak bisa menghentikannya selama dua tahun,” kata Oana.

Sponsored

Sebagian besar pendapatannya berasal dari pendapatan perusahaan. Tunjangan orang tua dan pengasuhan anak hanya berlaku untuk gaji.

Cuti orang tua di Rumania termasuk yang terpanjang di Eropa. Sebagai perbandingan, perempuan di Austria menerima cuti melahirkan berbayar selama 16 minggu, setelah itu salah satu orang tua dapat mengambil cuti tidak berbayar hingga anak mereka berusia dua tahun. Di Bulgaria, cuti hamil yang dibayar adalah 58 minggu. Terkait cuti ayah, Spanyol merupakan negara dengan cuti ayah terlama di Eropa, yaitu 16 minggu, waktu yang sama untuk cuti melahirkan.

Sergiu, seorang ayah berusia 24 tahun di Brasov, juga sedang cuti sebagai orang tua, menjaga anaknya yang berusia satu tahun.

“Enam bulan pertama kami mengatur segalanya bersama-sama. Sejak itu, saya yang memimpin,” kata Sergiu bangga.

Pasangannnya berusia 20 tahun dan sedang belajar kedokteran.

“Kami sepakat dia bisa mengikuti kelas lebih lanjut jika tinggal di rumah bersama balitanya,” katanya.

Bagi Gabriela, 34, seorang aktris yang melahirkan pada bulan Oktober, dan pasangannya, Silviu, 34, seorang manajer apotek, hanya ada satu pilihan.

“Saya seorang pekerja lepas, dan di Rumania jika Anda tidak bekerja berdasarkan kontrak permanen, Anda tidak akan bisa mengurus administrasi fiskal,” kata Gabriela.

“Bagian yang paling menantang adalah tidak berangkat kerja”, kata Silviu, yang mulai menerima tunjangan cuti pada bulan Januari. “Dan sisanya, kami akan menunggu dan melihat apa yang terjadi.”

“Kami mengikuti arus, tapi saya rasa kami belum menemukan ritmenya,” kata Gabriela, seraya menambahkan bahwa saat kakek-nenek berkunjung, sebagian besar tugas penitipan anak berada di tangan mereka.

Paket orang tua di Swedia dianggap sebagai perintis: cuti berbayar selama 480 hari. Ayah yang menikmati waktu mengasuh anak, sering kali sambil membawa kopi, dijuluki “latte dads”.

Ayah latte Rumania biasanya terlihat di taman.

Saat bermain jungkat-jungkit dengan Mara, Vlad mengatakan keputusan mereka akan berguna dalam jangka panjang, “untuk hubungan yang saya bangun dengan putri saya”.

Di dekat mereka, dua orang ayah lainnya sedang bermain dengan anaknya masing-masing.

“Saya tidak mengalami hal seperti ini dengan ayah saya,” katanya.

Sementara itu, Diana memilih untuk mengambil cuti panjang karena di keluarganya, dia berpenghasilan lebih tinggi.

Cuti orang tua selama dua tahun ini merupakan suatu berkah, kata Diana. “Saya memiliki pekerjaan tetap dan gaji yang lebih baik.”

Namun dalam sindiran yang terdengar di kalangan ibu-ibu di seluruh dunia, dia menambahkan: “Di antara semua teman perempuan saya, ada banyak rasa frustrasi karena kami melakukan segalanya… Sangat mudah memiliki anak ketika bermain adalah satu-satunya hal yang Anda lakukan bersama mereka."

Raluca Popescu, seorang profesor sosiologi di Universitas Bucharest, mengatakan “luar biasa” bahwa laki-laki sering memilih untuk mengambil cuti sebagai orang tua, “terutama di daerah pedesaan”.

Meskipun ia berpendapat bahwa tren ini dapat mewakili keseimbangan kehidupan kerja dan kehidupan yang lebih baik, “mengingat gambaran keseluruhan kesetaraan gender di Rumania, penjelasan ini sulit dipercaya”.

Popescu, yang sedang hamil ketika dia sedang meneliti cuti orang tua, mengatakan bahwa laki-laki sekarang lebih terlibat daripada sebagai “strategi adaptasi terhadap kurangnya sumber daya”.

Dalam banyak kasus, laki-laki cenderung menjadi satu-satunya rekan kerja dalam rumah tangga, yang berarti mereka dapat memperoleh manfaat dari tunjangan yang dibayarkan. Dalam kasus lain, mereka mungkin berpenghasilan lebih rendah dibandingkan sang ibu sehingga diambil keputusan untuk mengorbankan sebagian gaji sang ibu, katanya.

Cuti orang tua di Rumania merupakan wujud reformasi sepanjang sejarah, mulai dari sosialisme hingga masuknya negara tersebut ke dalam Uni Eropa.

Profesor Anca Dohotariu, yang mempelajari cuti hamil, mengatakan bahwa selama era sosialis, Nicolae Ceausescu, mantan presiden otoriter, bertujuan untuk meningkatkan populasi Rumania dengan menerapkan kebijakan pro-kelahiran yang ketat dan membatasi aborsi, sekaligus memberikan tekanan pada partisipasi perempuan di dunia kerja.

“Kami mendapat cuti hamil yang sangat panjang, namun mereka lebih tertarik pada anak-anak dibandingkan posisi perempuan di pasar tenaga kerja,” kata Dohotariu. “Mereka terobsesi dengan kebutuhan anak-anak.”

Dia memuji cuti orang tua yang ada saat ini karena memberikan insentif kepada para ayah, namun memperingatkan “itu tidak cukup untuk memastikan bahwa ayah lebih terlibat dalam kewajiban orang tua”.

Pada tahun 1965, cuti melahirkan selama 112 hari diperkenalkan, tetapi cuti tersebut khusus untuk ibu. Ayah di Rumania hanya berhak atas cuti ayah sejak tahun 2000.

Pada tahun 1992, UE untuk pertama kalinya mengadopsi arahan tentang cuti melahirkan, yang memberikan hak kepada ibu untuk mendapatkan cuti melahirkan minimal selama 14 minggu yang dibayar.

Kerangka kerja UE untuk cuti ayah diadopsi pada tahun 2019, dengan minimal 10 hari yang dibayar.

“Saya tidak berpikir para ayah di Rumania memperjuangkan hak-hak mereka atau ada klaim sosial,” kata Dohotariu. “Kami hanya memerlukan undang-undang yang lebih berorientasi pada kesetaraan gender untuk menjadi bagian dari Uni Eropa.”

Menurut Anna Riatti, perwakilan Dana Anak-anak Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNICEF) di Rumania, cuti ayah meningkatkan keterlibatan ayah dan mengurangi ketidaksetaraan gender, “sekaligus memberikan manfaat bagi kesehatan bayi dan ibu”.

Namun cuti sebagai orang tua saja tidak akan menyelesaikan kesenjangan.

Laporan UNICEF baru-baru ini menemukan bahwa Rumania menempati peringkat kedua dari 41 negara dalam hal hak cuti, di atas Jepang. Namun dalam hal akses terhadap penitipan anak, Rumania berada di peringkat ke-39.

Kembali ke Bucharest, Oana merasa terhormat bisa bekerja dari jarak jauh.

“Kalau saya harus ke kantor setiap hari, saya tidak akan merasa nyaman,” ujarnya.

Caleg Pilihan
Berita Lainnya
×
tekid