sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Tak ada lagi misteri di balik kematian Sinead O'Connor

Selebriti di seluruh dunia menandai kematian O'Connor dengan pesan yang menyentuh hati di media sosial.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Selasa, 09 Jan 2024 22:31 WIB
Tak ada lagi misteri di balik kematian Sinead O'Connor

Penyanyi-penulis lagu Irlandia Sinéad O'Connor ditemukan tidak sadarkan diri di rumahnya di London dan dinyatakan meninggal di tempat kejadian pada Juli 2023. Kematiannya menimbulkan spekulasi, termasuk adanya dugaan 'bunuh diri'.

Namun Selasa ini, kantor koroner London mengumumkan hasil pemeriksaan kematian O'Connor. Penembang Nothing Compares 2 U itu dinyatakan meninggal secara alamiah.

Sebelumnya pihak berwenang mengatakan kematiannya tidak dianggap mencurigakan, namun karena tidak ada penyebab pasti kematiannya, pihak berwenang Inggris melakukan otopsi, menurut pernyataan yang diterbitkan oleh Pengadilan Koroner Selatan London pada tanggal 27 Juli.

Juru bicara London Inner South, mengatakan bahwa Pengadilan Koroner Southwark mengatakan pada hari Selasa bahwa Kantor koroner kini telah menghentikan keterlibatan mereka dalam penyelidikan kematiannya.

O'Connor lahir di Dublin, Irlandia, dan mengatasi masa kecil yang sulit untuk menjadi ikon musik. Dia merilis hits seperti "Nothing Compares 2 U" dan mengumpulkan delapan nominasi Grammy Award selama karirnya, membawa pulang piala untuk Album Alternatif Terbaik pada tahun 1991. 

O'Connor secara resmi pensiun dari musik pada tahun 2003 tetapi terus merekam materi baru, termasuk lagunya pada tahun 2014, I'm Not Bossy, I'm the Boss. 

O'Connor berbicara terbuka tentang kehidupan pribadinya. Dia mengatakan dia didiagnosis menderita gangguan bipolar, dan di media sosial dia menulis secara terbuka tentang upaya bunuh diri. Putra remajanya, Shane, meninggal karena bunuh diri pada tahun 2022, dan dia dirawat di rumah sakit tak lama kemudian, ketika dia men-tweet bahwa "tidak ada gunanya hidup tanpa dia".

Penyanyi tersebut juga mengatakan pada tahun 2018 bahwa dia telah masuk Islam dan menggunakan nama Shuhada' Davitt, kemudian Shuhada Sadaqat, meskipun dia terus menggunakan nama Sinéad O'Connor secara profesional.

Sponsored

O'Connor meninggalkan tiga anaknya. Pada bulan Juli, anggota keluarganya mengeluarkan pernyataan yang mengatakan mereka "hancur" atas kematiannya.

“Dengan sangat sedih kami mengumumkan meninggalnya Sinéad yang kami cintai,” kata pernyataan keluarga. “Keluarga dan teman-temannya sangat terpukul dan meminta privasi pada saat yang sangat sulit ini.”

Selebriti di seluruh dunia menandai kematian O'Connor dengan pesan yang menyentuh hati di media sosial.

Kerumunan besar menghadiri pemakamannya, dengan pelayat di Bray, Irlandia, meninggalkan bunga di bekas rumah O'Connor dan berbaris di jalan untuk melambai pada proses pemakamannya sebelum upacara pribadi.(cbsnews)​

Caleg Pilihan
Berita Lainnya
×
tekid