sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Tutorial melihat singa dari dekat di alam liar

Van Kets memberikan satu nasihat terakhir untuk serangan itu: “Berdoalah.”

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Selasa, 30 Jan 2024 05:46 WIB
Tutorial melihat singa dari dekat di alam liar

Steve Conradie sangat bersemangat. Saat itu bulan Juli 2022, dan salah satu pendiri Discover Africa Safaris itu sedang berada di semak-semak dekat Sungai Khwai di Botswana utara.

Meskipun bukan pemandu profesional, penduduk asli Afrika Selatan ini pertama kali ke alam liar Afrika pada tahun 1976 dan sejak itu, ia akrab dengan kehidupan di alam liar Benua Hitam itu. Namun untuk pertama kalinya dalam 30 tahun, dia ditemani oleh keluarganya – “mereka bersikeras agar saya menunjukkan kepada mereka tentang semua ini.”

Karena keluarganya, perjalanan kali ini berbeda. “Kami sedang duduk-duduk di sekitar api unggun, dan saudara laki-laki saya berkata, 'Tahukah Anda, saya hanya ingin melihat singa di alam liar.'” Conradie mengatakan bahwa saudara laki-lakinya pernah ke taman hutan belantara di Afrika di mana Anda berada dalam lingkungan berpagar tapi tidak di hutan belantara terbuka seperti Botswana bagian utara.

Keadaan mendukung untuk mewujudkan impian saudaranya.

“Saya sebenarnya mendengar suara singa malam itu… tapi jaraknya sangat jauh.” Conradie mengatakan dia terus mendengarkan panggilan mereka satu sama lain, dan “mereka perlahan-lahan berjalan menuju kami. Saya terbangun malam itu… Saya bisa mendengar mereka semakin dekat.”

Menjelang fajar, kegembiraan di perkemahan meningkat seiring dengan ditemukannya jejak kaki segar oleh Conradie di area berpasir lembut di tepi sungai tempat mereka berkemah. Cetakannya seukuran piring makan. Matanya yang terlatih mengetahui bahwa ada seekor jantan bertubuh besar yang baru saja lewat.

“Saya memanggil semua orang dan saya berkata, 'Coba lihat, teman-teman, seperti inilah bentuk cakar singa yang besar.' … Saya berkata kepada saudara laki-laki saya, 'Saya rasa saya tahu di mana singa-singa itu berada.'”

Jadi rombongan yang berjumlah 11 orang, termasuk empat anak-anak, dimasukkan ke dalam tiga kendaraan safari, dengan Conradie memimpin di depan.

Sponsored

“Kami berbelok ke timur… dan matahari baru saja mengintip dari balik cakrawala, dan saya melihat sinar matahari yang sangat terang ini tepat di mata saya. … Saya sebenarnya mengarahkan kepala saya ke luar jendela untuk mengamati jejaknya untuk memastikan bahwa kami masih berada di jalurnya,” katanya.

Saat ini, Conradie sudah melihat banyak jejak saat konvoi mencapai pertigaan lintasan. Mengingat teriknya sinar matahari, kebingungan jejak dan sulitnya memutar kendaraan jika salah memilih jalur, ia memutuskan untuk meninggalkan kendaraannya agar dapat melihat lebih jelas. “Tidak mungkin saya bisa melakukannya dari mobil, dan itu cukup aman jika Anda tahu apa yang Anda lakukan.”

Dengan mata terfokus ke tanah dan cahaya yang masih menyilaukan, Conradie mulai berjalan kaki. Dan saat itulah segala sesuatunya secara tak terduga mencapai tingkat berikutnya.

“Semua orang bangga melihat saya keluar dari mobil, dan saat saya mengambil lima atau enam langkah, mereka juga berdiri.”

Dan Conradie yang keluar dari kendaraannya berhadapan dengan 16 hingga 18 singa yang berdiri penuh dan sadar sepenuhnya.

Daya tarik dan potensi bahaya

Teman perjalanan Conradie bukanlah orang pertama yang tertarik dengan kemungkinan pertemuan dengan singa. “Raja Hutan” memiliki sejarah panjang sebagai subjek yang menarik.

Mereka mempunyai tempat tersendiri dalam budaya Mesir, dan mereka menjelajahi daerah semi-gurun di kedua sisi Sungai Nil hingga mereka mulai menghilang di sana selama periode Kerajaan Baru sekitar tahun 1550-1070 SM. Dan bahkan pembaca sejarah biasa mungkin tahu tentang hubungan cinta brutal Kekaisaran Romawi dengan singa di mana mereka digunakan sebagai hiburan mematikan terhadap hewan lain dan bahkan digunakan untuk membunuh orang.

Singa Afrika sepenuhnya mampu menyerang, membunuh, dan bahkan memakan manusia, dan secara umum diperkirakan sekitar 250 orang per tahun tewas akibat serangan singa. (Ada lebih banyak hewan berbahaya di Afrika. Diperkirakan 500 orang per tahun terbunuh akibat serangan kuda nil, dan gigitan ular membunuh 7.000 hingga 32.000 orang per tahun.)

Karena sebagian besar serangan ini terjadi di daerah terpencil, jumlah pastinya sulit diperoleh. Namun, perkiraan terbesar ini benar adanya menurut Philip Muruthi, kepala ilmuwan dan wakil presiden konservasi spesies dan sains di African Wildlife Foundation (AWF). Dia menghabiskan waktu puluhan tahun mempelajari mereka dan hewan Afrika lainnya di markasnya di Kenya.

Namun meski orang-orang fokus pada kekuatan buas dan kemampuan membunuh hewan tersebut, singa liarlah yang sebenarnya berada dalam masalah, kata Muruthi.

Spesies yang rentan

Hanya sekitar 23.000 singa yang tersisa di Afrika Sub-Sahara, sebagian besar ditemukan di Afrika Timur dan Selatan, kata Muruthi. Sekitar sepertiga singa dunia ditemukan di satu negara – Tanzania di Afrika Timur, katanya.

“Jangkauannya sekarang sangat terfragmentasi. … Misalnya, di Kenya, yang merupakan negara dengan populasi singa yang penting, jumlah populasi singa tidak lebih dari 2.000 ekor.”

Singa diklasifikasikan sebagai hewan yang rentan – hanya satu tingkat di atas spesies yang terancam punah – oleh Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam.

Populasi singa Afrika menurun sekitar 43% dalam dua dekade terakhir, menurut AWF. Muruthi mengatakan alasan utama penurunan populasi ini adalah konflik manusia-singa seiring dengan meluasnya populasi manusia ke wilayah perburuan dan berkurangnya mangsa yang disukai singa seperti zebra dan kerbau.

“Mereka datang untuk mencari makan di tempat orang-orang berada. Mereka terlibat konflik. Mereka cukup mudah diracuni.” 
Muruthi mengatakan, dia pernah melihat bangkai sembilan ekor singa yang telah diracuni, diduga sebagai pembalasan atas serangan singa terhadap ternak.

Kucing besar, serangan jarang terjadi

Rata-rata singa jantan bisa mencapai berat hingga 550 pon (sekitar 225 kilogram), menurut Kebun Binatang Sacramento di California. Betina, yang melakukan sebagian besar perburuan, juga tidak bungkuk. Rata-rata betina dapat memiliki berat hingga 320 pon (145 kilogram). Hanya harimau yang mengungguli singa di dunia kucing liar dalam hal ukuran.

Ukuran dan otot singa yang dipadukan dengan gigitan kuat dan cakar yang tajam terbukti mematikan dalam serangan yang jarang terjadi. Kemungkinannya bukan pada orang-orang yang tidak bersenjata dalam sebuah pertemuan yang tidak beres.

Sebuah studi yang diterbitkan dalam jurnal PLOS Biology yang mengamati serangan besar karnivora terhadap manusia di seluruh dunia menemukan bahwa “hewan besar seperti harimau dan singa secara umum menyebabkan lebih banyak kematian, dengan 65% serangan hewan berakibat fatal.” Studi ini juga menemukan bahwa sebagian besar orang yang terlibat dalam serangan tersebut adalah orang dewasa (88%); anak-anak jarang terlibat.

Tapi jangan batalkan safari impian Anda dulu. Muruthi mengatakan wisatawan jarang dilibatkan.

Andre Van Kets, salah satu pendiri dan direktur Discover Africa, sependapat, dan mengatakan kepada CNN Travel bahwa insiden yang melibatkan pengunjung safari sangat sedikit dan jarang terjadi.

“Sebagian besar dari mereka [yang diserang] adalah orang-orang yang tinggal di daerah pedesaan dekat taman nasional dan cagar alam… pergi dari desa mereka ke sungai untuk mengambil air atau berjalan ke sekolah dan mereka bertemu dengan singa atau gajah, atau, Anda tahu apa saja hewan yang berpotensi berbahaya.

“Serangan singa atau predator memang terjadi di lingkungan safari. Tapi ini sangat jarang terjadi.”

Namun jarang bukan berarti tidak pernah. Muruthi, Conradie, dan Van Kets semuanya memiliki saran tentang cara melakukan safari yang aman dan apa yang harus dilakukan jika Anda berhadapan dengan singa atau seekor singa.

Apa yang harus dilakukan sebelum Anda tiba di Afrika

Safari yang aman dimulai dari rumah – sebelum Anda menginjakkan kaki di tanah Afrika, kata Muruthi.

“Kita harus mendorong masyarakat untuk mengetahui ke mana mereka pergi dan spesies apa yang akan mereka lihat,” katanya. 

Hanya jangan terlalu berharap untuk menyaksikan adegan-adegan mendebarkan seperti di TV. Orang-orang yang ingin bersafari dan mengharapkan berjam-jam menyaksikan singa berlarian dan mengaum serta membunuh mangsa dan kawin secara dramatis, sering tidak berhasil. Kenyataannya, singa cenderung tidur dan bermalas-malasan sekitar 20 jam sehari.

Muruthi menekankan untuk memilih pemandu yang baik.

“Jika Anda baru pertama kali datang, pergilah dengan operator safari yang berpengalaman. Mungkin biayanya sedikit lebih mahal, tetapi mereka memiliki reputasi. … Anda dapat mengunjungi situs web mereka.”

Rencana terbaik: Hindari masalah

Saat Anda berada di darat dan berada di alam liar, Muruthi mengatakan cara terbaik untuk menghindari bahaya adalah dengan mengikuti saran pemandu Anda dan menjaga jarak pandang Anda aman. Apa yang dianggap aman?

Di luar kendaraan, jaraknya 100 meter (sekitar 330 kaki), kata Muruthi. Namun di banyak taman, berjalan kaki adalah tindakan ilegal kecuali jika ada safari khusus yang mengizinkan berjalan kaki, kata Muruthi. Berjalan kaki di semak-semak dan hutan dengan jarak pandang terbatas juga lebih berbahaya dibandingkan di dataran terbuka, katanya.

Selain itu, belilah teropong dan lensa kamera yang bagus untuk safari Anda. Mereka akan membantu Anda menghindari godaan untuk menjadi lebih dekat dari yang seharusnya.

Hal-hal lain yang perlu diingat untuk menghindari sikap bermusuhan terhadap singa dan berada di pihak yang 'salah':

Jangan memecah belah suatu kumpulan: Wisatawan tidak boleh mengendarai kendaraannya ke suatu kumpulan dan membubarkannya, kata Muruthi. Ketika Anda melakukan ini, “Anda sebenarnya tidak sedang mengamati singa; Anda memperhatikan reaksi mereka terhadap diri Anda sendiri.”  Itu bisa membuat kucing-kucing sosial ini marah, ia memperingatkan.

Jangan pernah pergi sendirian ke hutan: Mengamati singa dan petualangan safari lainnya bukanlah aktivitas solo yang baik, Van Kets memperingatkan, terutama bagi mereka yang belum berpengalaman. Anda sendiri terlihat lebih rentan, dan jika terjadi sesuatu yang tidak diinginkan, Anda memerlukan bantuan untuk menangkis singa atau hewan lain atau mencari bantuan jika Anda diserang, katanya.

Tetap berada di dalam kendaraan safari Anda: Van Kets mencatat bahwa banyak singa liar telah terbiasa dengan kendaraan dan mungkin berjalan sangat dekat dengan mereka — cukup dekat untuk disentuh. Conradie menambahkan bahwa “kebanyakan singa menganggap kendaraan [atau] tenda sebagai benda padat. … Jangan menjulurkan tangan Anda keluar dari kendaraan dan merusak siluet kendaraan.”

Hindari waktu puncak berburu: Anda memiliki peluang lebih besar untuk bertemu singa atau kumpulannya saat berburu saat fajar, senja, dan malam, kata Muruthi. Meskipun Anda harus berhati-hati kapan saja, saat-saat ini meningkatkan peluang Anda bertemu singa yang sedang mencari mangsa. Ingat juga bahwa singa memiliki penglihatan yang jauh lebih baik di malam hari dibandingkan manusia.

Berhati-hatilah selama masa migrasi mangsa: Jika Anda berada di Afrika Timur untuk menyaksikan kawanan besar rusa kutub, zebra, dan hewan lain yang bermigrasi, ingatlah bahwa ini adalah waktu pesta bagi singa dan predator lainnya, kata Muruthi.

Jangan main-main dengan singa kawin atau anak-anaknya: Singa jantan bisa menjadi sangat agresif saat kawin, Kenya Geographic memperingatkan. Sepasang singa yang sedang berinteraksi mungkin menarik, tapi jangan terlalu dekat atau mengganggu. Dan mama singa bersifat protektif seperti mama beruang — jangan menghalangi dia dan anak-anaknya.

Jika situasinya menjadi tidak pasti

Jika kehadiran Anda mulai mengganggu seekor singa atau mengagetkan seekor singa, Van Kets, Conradie, dan Muruthi semuanya menunjukkan tanda-tanda peringatan yang harus Anda perhatikan.

Hal tersebut termasuk geraman pelan, kontak mata pada singa, postur bertahan seolah-olah sedang bersiap untuk menyerang, dan ekor yang tegak dan berayun.

Biasanya, tindakan ini “dimaksudkan sebagai sinyal peringatan,” kata Van Kets. “Bukan 'Aku lapar, dan aku ingin memakanmu.' Ini seperti 'kamu datang ke wilayahku. Saya memberi Anda kesempatan untuk keluar dari situ.'”

Hal terakhir yang harus Anda lakukan, kata Muruthi, adalah berbalik dan menjauh.

Pertama-tama, singa lebih cepat daripada manusia dan dapat melaju dengan kecepatan 24 hingga 37 mil per jam dalam waktu singkat, menurut San Diego Zoo Wildlife Alliance. Ada kemungkinan besar singa akan menjangkau Anda sebelum Anda mencapai tempat yang aman.

Kedua, melarikan diri menunjukkan kepada singa bahwa Anda ketakutan dan sekarang mungkin menjadi mangsa, mengubah apa yang awalnya merupakan serangan pura-pura untuk menguji Anda menjadi serangan nyata.

Sebaliknya, para ahli mengatakan Anda harus tetap teguh pada pendirian Anda, betapapun besarnya guncangan yang ada di dalam diri Anda. Muruthi mengatakan dia mendengar sebuah kasus di mana seorang penduduk desa diserang oleh seekor singa sambil melambaikan kain yang dapat membuat Anda terlihat lebih besar. Melambaikan tangan Anda mungkin juga menghasilkan hasil yang sama.

Jika singa dan Anda pada dasarnya saling berhadapan, kata Muruthi, menjauhlah dengan sangat perlahan, jaga kontak mata dengan binatang itu sampai Anda mencapai tempat yang aman atau singa kehilangan minat.

Skenario terburuk

Bagi turis yang sangat jarang terjebak dalam serangan nyata, para ahli mengatakan pilihan Anda sangat terbatas, terutama jika Anda tidak memiliki senjata api atau tidak dapat menggunakannya.

Conradie mengatakan bahwa intervensi oleh anggota lain dari rombongan Anda mungkin akan membingungkan singa untuk waktu yang lama sehingga mereka bisa melarikan diri. Singa terbiasa dengan hewan seperti zebra atau rusa yang bertebaran begitu mereka menangkap mangsanya. Meminta orang lain melakukan intervensi dapat membuka peluang kecil untuk melarikan diri – alasan lain mengapa penting untuk tidak bepergian sendirian, kata Conradie.

Jika ada singa yang melakukan kontak, Muruthi berkata “kamu harus melawan. … Angkat tanganmu, buatlah suara sebanyak yang kamu bisa.” Lalu berharap saja hewan itu hanya ingin melukai Anda dan akan pergi. “Tetapi dalam situasi ini, sangat sulit untuk meresepkan apa pun.”

Van Kets memberikan satu nasihat terakhir untuk serangan itu: “Berdoalah.”

Pertemuan yang mendebarkan

Beruntung bagi Conradie dan keluarganya di Botswana, dia tahu persis apa yang harus dilakukan saat dia secara tak terduga menghadapi kumpulan singa itu dengan matahari terbit yang bersinar terang di matanya.

Dia punya alasan kuat untuk mengira mereka sudah makan malam itu dan karena itu tidak lapar. Mereka tidak menunjukkan indikasi serangan yang akan terjadi. Sebaliknya, Conradie adalah kebalikan dari rasa takut.

“Saya sangat gembira karena saya menemukan singa untuk saudara laki-laki saya. … Itu adalah objek saya. Saya tidak gugup sama sekali. Itu bukanlah pertemuan singa pertama saya. Mereka sangat dingin. Saya dapat melihat dengan cepat bahwa mereka lebih seperti, 'oooh penasaran.'”

Conradie mengatakan bahwa saat dia berdiri tegak, istri dan saudara laki-lakinya memanggilnya untuk memberi tahu bahwa mereka juga telah melihat kumpulan tersebut. “Jadi ada sedikit kebisingan di sekitar kendaraan dan singa-singa itu berdiri – dan kemudian dengan sedikit kebisingan ini, mereka terus berjalan – bahkan sangat, sangat santai.”

Van Kets dan Conradie mengatakan mereka ingin orang-orang datang ke Afrika dan mendapatkan pengalaman yang aman sehingga orang-orang dapat menyebarkan informasi tentang pentingnya predator puncak ini bagi ekologi Afrika.

Muruthi juga menyampaikan pendapatnya mengenai peran pariwisata saat singa menghadapi tekanan yang semakin besar.

“Kelangsungan hidup mereka tidak hanya bergantung pada Afrika, tetapi juga para pengunjung tersebut dan seluruh dunia.”

Caleg Pilihan
Berita Lainnya
×
tekid