sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Mengapa koruptor mengesankan dirinya alim?

Sosiolog Universitas Nasional (Unas) Nia Elvina memandang, fenomena mendadak religius para koruptor tersebut sebatas dramaturgi.

Annisa Saumi
Annisa Saumi Kamis, 04 Apr 2019 20:33 WIB
Mengapa koruptor mengesankan dirinya alim?

Kasandra Putranto mengatakan, tersangka korupsi kerap melibatkan atribut-atribut religius untuk menimbulkan kesan bila mereka tak melakukan atau tak terlibat korupsi.

“Pencitraan gitu deh,” kata psikolog yang berpraktik di Kassandra & Associates, Jakarta Selatan ini.

Sementara itu, sosiolog Universitas Nasional (Unas) Nia Elvina memandang, fenomena mendadak religius para koruptor tersebut sebatas dramaturgi. Menurutnya, ketika tampil di depan publik, penampilan dengan simbol keagamaan bertujuan menarik simpati masyarakat.

“Atau dengan kata lain berdramaturgi bahwa mereka adalah orang yang percaya Tuhan, sehingga tidak mungkin melakukan tindakan korupsi,” ujar Nia ketika dihubungi, Selasa (2/4).

Sponsored

Dalam beberapa kesempatan, koruptor kerap menampilkan wajah alim di depan publik.

Berita Lainnya