sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Parpol-parpol yang pecah pada era Jokowi

Pemerintah Jokowi terkesan hobi mengintervensi konflik internal yang terjadi partai politik.

Marselinus Gual
Marselinus Gual Kamis, 11 Feb 2021 15:43 WIB
Parpol-parpol yang pecah pada era Jokowi
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini
Terinfeksi 1.263.299
Dirawat 160.142
Meninggal 34.152
Sembuh 1.069.005

Isu kudeta yang berembus di Partai Demokrat mengindikasikan "hobi" rezim pemerintah Jokowi mengintervensi konflik internal di partai politik. Sebelum Demokrat, pemerintah juga ditengarai hadir dalam konflik internal yang terjadi di tubuh Partai Persatuan Pembangunan, Golkar, dan Berkarya. 

Kepala Pusat Penelitian Politik Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) Firman Noor mengatakan keterlibatan negara atau pemerintah dalam konflik partai politik bukan barang baru di Indonesia. Intervensi rezim dalam konflik parpol terjadi sejak era Orde Lama. 

Ia mencontohkan kasus bubarnya Partai Masyumi pada 1968 dan kasus Partai Serikat Islam tahun 1972.

"Dan jangan dilupakan juga yang paling monumental lagi tahun 1996 ketika PDI Perjuangan diintervensi oleh penguasa (Soeharto)," kata Firman saat dihubungi Alinea.id, Selasa (9/2).

Salah satu bukti kuat intervensi pemerintah dalam model itu, menurut Firman, ialah keluarnya SK KemenkumHAM yang mengesahkan kepengurusan parpol kubu tertentu. SK-SK tersebut, kata dia, dikeluarkan sebelum ada upaya komprehensif untuk mendamaikan kubu yang berkonflik. 

"Dan itu ada riset-risetnya juga, semisal faktor eksternal di dalam pertarungan internal PPP di mana salah satu faktornya itu adalah faktor eksternal yang dimainkan pemerintah melalui Yasonna Laoly saat itu," kata dia. 

Infografik Alinea.id/Bagus Priyo

 

Sponsored
Berita Lainnya

Pemerintah jaga pasokan vaksin

Kamis, 25 Feb 2021 02:32 WIB

Update Cyberpunk 2077 tertunda lagi

Kamis, 25 Feb 2021 16:34 WIB

Pemerintah berupaya jaga pasokan vaksin

Kamis, 25 Feb 2021 02:39 WIB