sun
moon
logo alinea.id logo alinea.id

Serba-serbi penyakit HIV/AIDS

Pada 1987, seorang turis asal Belanda terindikasi terkena HIV/AIDS. Ia meninggal di Bali.

Manda Firmansyah
Manda Firmansyah Senin, 02 Des 2019 21:59 WIB
Serba-serbi penyakit HIV/AIDS

Setiap 1 Desember, dunia memperingati Hari AIDS—Acquired Immune Deficiency Syndrome. AIDS merupakan gejala dan infeksi yang muncul karena rusaknya sistem kekebalan tubuh manusia akibat human immunoveficiency virus (HIV).

Menurut artikel “Origin of HIV & AIDS” yang terbit di Avert.org, AIDS ditemukan pertama kali di Kinshasa, Republik Demokratik Kongo, pada 1920-an di seekor simpanse.

Menurut Steve Hendrix di artikel “A mystery illness killed a boy in 1969. Years later, doctors believed they’d learned what it was: AIDS” di Washington Post edisi 15 Mei 2019, pada 1969 seorang pemuda bernama Robert Rayford di Amerika Serikat, meninggal dunia, usai berjuang melawan penyakit misterius.

Robert, yang saat itu berusia 16 tahun, membuat dokter yang menanganinya kebingungan. Ia terserang penyakit, yang sebelumnya tak pernah ditemukan. Tubuhnya kurus, lemah, penuh infeksi, mirip kanker langka yang dikenal sebagai sarkoma kaposi, dan penyakit kulit yang biasa ditemukan pada lansia keturunan Mediterania.

Sponsored