sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Tren kriminalitas selama pandemi Covid-19

Di luar prediksi, tidak terjadi kenaikan jumlah kriminalitas yang signifikan selama pandemi Covid-19.

Ayu mumpuni Marselinus Gual
Ayu mumpuni | Marselinus Gual Sabtu, 23 Mei 2020 13:43 WIB
Tren kriminalitas selama pandemi Covid-19
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini
Terinfeksi 28818
Dirawat 18129
Meninggal 1721
Sembuh 8892

Polri mencatat kenaikan jumlah gangguan keamanan dan ketertiban masyarakat (kamtibnas) pada masa pandemi. Namun, angkanya tidak signifikan. 

Sebelum pandemi--tepatnya pada periode 27 Januari hingga 5 Maret--tercatat ada 25.433 kasus gangguan kamtibnas. Pada masa pandemi, yakni periode 6 Maret hingga 17 April, tercatat ada 26.511 kasus gangguan kamtibnas. Artinya, ada kenaikan jumlah kasus sekitar 4,4%. 

Meskipun secara umum jumlah gangguan kamtibmas naik, namun jumlah kejahatan cenderung menurun jika dibandingkan angkanya dari bulan ke bulan. Pada Februari, Polri mencatat jumlah kejahatan sebanyak 22.561 di seluruh Indonesia. 

Pada Maret, tercatat hanya ada 19.133 kasus kejahatan. Angkanya turun lagi secara signifikan pada April. Pada bulan itu, Polri hanya mencatat ada sebanyak 15.339 kejahatan. Hingga pekan ketiga Mei, Polri mencatat ada 10.443 kasus kejahatan.

Sponsored

Data Polri menunjukkan kejahatan konvensional yang paling ditangani Polri terjadi pada Februari atau sebelum pembatasan sosial berskala besar (PSBB) diberlakukan di berbagai daerah, yakni sebanyak 17.940. Jika dirinci, jenis kejahatan narkotika mendominasi di empat bulan terakhir.

Infografik Alinea.id/Dwi Setiawan

Berita Lainnya