sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Bagaimana penerbit belajar membuat dan mendistribusikan berita di TikTok

Sebagian besar penerbit Indonesia (90%) mengoperasikan akun aktif di TikTok menurut temuan Laporan Berita Digital 2022 Reuters Institute.

Arpan Rachman
Arpan Rachman Senin, 02 Jan 2023 21:05 WIB
Bagaimana penerbit belajar membuat dan mendistribusikan berita di TikTok

TikTok saat ini menjadi salah satu jejaring sosial dengan pertumbuhan tercepat di dunia dengan algoritme adiktifnya yang menampilkan aliran video pendek dan menghibur yang tak ada habisnya.

Sampai baru-baru ini, jaringan tersebut memiliki reputasi yang dibangun hampir secara eksklusif pada meme yang bergerak cepat, lucu, atau musikal, tetapi cerita seperti Black Lives Matter, pandemi Covid-19, dan perang di Ukraina telah membantu menjadikan berita sebagai bagian yang jauh lebih besar dari campuran tersebut.

Perubahan pada platform, memungkinkan video yang lebih panjang dan promosi streaming langsung, juga membuat TikTok lebih menarik bagi penerbit berita yang ingin melibatkan pemirsa yang lebih muda.

Meskipun demikian, penelitian Laporan Berita Digital dari Reuters Institute menunjukkan bahwa berita di TikTok sebagian besar masih dihasilkan oleh influencer media sosial, aktivis, atau orang biasa daripada oleh jurnalis. Studi kualitatif terhadap konsumen yang lebih muda menunjukkan bahwa meskipun TikTok disukai karena humornya dan presentasi yang menarik, banyak yang khawatir tentang kredibilitas informasi yang mereka lihat di sana dan potensi misinformasi dan disinformasi.

Memahami sifat berita di platform sosial apa pun merupakan upaya besar mengingat sifat pengalaman yang sangat personal dan terbatasnya ketersediaan data publik. Sebagian karena alasan ini, laporan tersebut berfokus terutama pada produksi konten TikTok oleh penerbit, serta beberapa pembuat berita independen.

"Kami telah melacak sejauh mana aktivitas penerbit di lebih dari 40 negara, salah satu upaya pertama untuk melakukannya, dan mewawancarai beberapa organisasi berita paling sukses seperti Washington Post, Sky News, dan Le Monde tentang motivasi dan pembelajaran utama mereka," kata Nic Newman, Senior Research Associate Reuters Institute dalam laporannya.

Saat platform yang bergerak cepat ini matang dan berkembang, riset Reuters Institute juga telah mengidentifikasi area di mana TikTok sendiri mungkin perlu lebih fokus pada masalah penerbit tentang kualitas dan jangkauan konten berita yang disediakan serta transparansi aturan penghapusan.

Mengingat jumlah penerbit yang sekarang terlibat – dan kecepatan perubahan – laporan ini tidak boleh dilihat sebagai gambaran menyeluruh tentang aktivitas penerbit, melainkan gambaran singkat yang diharapkan berisi wawasan yang akan berguna bagi organisasi berita, regulator, dan peneliti.

Temuan utama didapati Newman dan tim riset Reuters Institute:

Pertama, sekitar setengah (49%) dari penerbit berita teratas kini rutin menerbitkan konten di TikTok – berdasarkan daftar yang diambil dari Laporan Berita Digital 2022 yang mencakup 44 pasar. Sebagian besar dari mereka telah bergabung dengan TikTok pada tahun lalu.

Adopsi penayang tidak tersebar merata. Sebagian besar penerbit Indonesia (90%), Australia (89%), Spanyol (86%), Prancis (86%), dan Inggris (81%) mengoperasikan akun aktif di TikTok, bersama dengan lebih dari tiga perempat di Amerika Serikat (AS) (77%), dan sekitar dua pertiga di Brasil (68%). Organisasi berita di Jepang (31%), Italia (29%), Denmark (27%), dan Bulgaria (7%) lebih lambat untuk pindah ke platform itu.

Organisasi berita tertarik dengan audiens yang berkembang pesat dan demografis yang lebih muda, tetapi mereka juga dimotivasi oleh keinginan untuk memberikan berita yang andal, di tengah kekhawatiran tentang penyebaran informasi yang salah di platform.

Penerbit lain menjauh atau terlibat dengan hati-hati. Beberapa khawatir tentang kepemilikan Cina atas platform tersebut dan implikasi potensial untuk kebebasan berbicara; yang lain khawatir bahwa 'TikTok-ification of news' atau 'TikTokifikasi berita' berisiko mengabaikan cerita-cerita penting serta merusak model bisnis yang bergantung pada lalu lintas rujukan dari jejaring sosial.

Tidak ada resep tunggal untuk sukses di TikTok. Sejumlah penerbit menggunakan strategi berdasarkan pencipta muda yang asli platform dan bahasanya yang unik. Yang lain lebih suka memamerkan bakat seluruh ruang redaksi, membuat sedikit perubahan pada karya atau konten yang ada.

Proses untuk mendapatkan status 'terverifikasi' di TikTok tampaknya tidak jelas dan diterapkan secara tidak konsisten. Riset menunjukkan bahwa banyak penerbit dengan rekam jejak yang kuat untuk konten tepercaya, termasuk sanggahan dan pemeriksaan fakta, belum mendapatkan tanda centang biru, terutama di luar AS dan Eropa Barat.

Ke depan, narasumber mengatakan bahwa penerbit ingin TikTok menawarkan keunggulan yang lebih besar, transparansi yang lebih besar, peluang monetisasi yang lebih baik, dan akses ke data demografis yang lebih mendetail. Banyak yang tidak senang karena TikTok terkadang menghapus atau membatasi akses ke berita-berita yang menarik dari akun mereka, dengan alasan bahwa penyedia berita yang sah harus diperlakukan berbeda.

"Dalam laporan ini, kami mulai dengan menetapkan data tentang sejauh mana adopsi penerbit bersama dengan motivasi untuk bergabung dengan TikTok. Kami mengumpulkan kiat-kiat terbaik dari pembuat TikTok dan mendiskusikan metrik yang paling umum digunakan untuk mengevaluasi kesuksesan," kata Newman.

Selanjutnya, katanya, Reuters Institute mengeksplorasi berbagai strategi untuk melibatkan pengguna di platform, menyoroti studi kasus dari perintis awal serta pembuat dan aktivis berita independen.

Terakhir, Newman cs melihat peluang monetisasi di masa depan dan cara penerbit ingin TikTok mendukung sumber berita yang andal dan tepercaya dengan lebih baik.

Jejak berdarah Sumiarsih dari Gang Dolly

Jejak berdarah Sumiarsih dari Gang Dolly

Minggu, 05 Feb 2023 06:18 WIB
Supaya posyandu lansia tak tersia-sia...

Supaya posyandu lansia tak tersia-sia...

Sabtu, 04 Feb 2023 06:12 WIB
Berita Lainnya
×
tekid