sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Bisakah jurnalisme bertahan di dunia pascaberita?

Dinamika yang berubah ini menimbulkan beberapa tantangan eksistensial bagi jurnalis dan organisasi media.

Arpan Rachman
Arpan Rachman Minggu, 23 Jan 2022 10:28 WIB
Bisakah jurnalisme bertahan di dunia pascaberita?

“Dalam dunia yang penuh dengan informasi, berita sebagai sebuah produk dengan cepat kehilangan relevansinya.”

Dunia informasi telah menyaksikan perubahan transformasional dalam dua dekade terakhir, baik dari segi kecepatan pertukaran dan kuantum. Meskipun akses ke informasi telah meningkat secara bertahap sepanjang sejarah kolektif manusia, besarnya perubahan selama dekade terakhir saja mengerdilkan apa pun yang pernah disaksikan sebelumnya. Hanya antara 2010 hingga 2019, dunia menambahkan 1,9 miliar pengguna internet baru, dan jumlah itu akan meningkat ketika akses internet berkembang menjadi hak fundamental, bukan layanan belaka.

Dinamika yang berubah ini menimbulkan beberapa tantangan eksistensial bagi jurnalis dan organisasi media, terutama di antaranya adalah apakah jurnalisme dapat bergerak melampaui berita dan memberikan nilai di dunia “pascaberita”. Dalam dunia yang penuh dengan informasi, berita sebagai sebuah produk dengan cepat kehilangan relevansinya. Berita selalu menjadi bagian dari ekosistem informasi yang lebih besar — menandai kategori yang dibuat oleh jurnalis dan penerbit untuk menyoroti relevansi di dunia informasi yang terbatas.

Demikian pandangan Shalabh Upadhyay, pendiri NEWJ di India, yang berlanjut sebagai berikut:

Penetrasi teknologi ke dalam kehidupan kita sehari-hari memberi setiap individu kesempatan untuk menciptakan dan menghadirkan dunia di sekitar secara instan. Hal ini telah menyebabkan peningkatan pesat dalam pengumpulan dan konsumsi informasi. Individu dan kelompok sosial, yang pernah mengandalkan jurnalis untuk memberi mereka dosis informasi harian, dipotong perantara dan mendapatkan "berita" mereka langsung dari platform media sosial. Sekarang, setiap pengguna ponsel memiliki kemampuan untuk menjadi media mereka sendiri melalui platform seperti Twitter dan Instagram. Pandemi telah menjadi katalis untuk perubahan perilaku ini.

Sebelum kita mempelajari lebih jauh tantangan ini, pertama-tama kita perlu mempertimbangkan dunia di mana jurnalisme dan berita, produk jurnalisme yang paling dapat diidentifikasi, muncul. Jurnalisme dan organisasi media saat ini didasarkan pada gagasan pra-digital bahwa informasi itu terbatas.

Perusahaan berita dan jurnalis semuanya terstruktur di sekitar masalah dunia nyata pada saat itu: mengakses dan mengumpulkan informasi yang tidak mudah tersedia. Keputusan penting yang dibuat sebagian besar editor adalah tentang alokasi sumber daya, seperti ke mana harus mengirim wartawan untuk mengumpulkan informasi apa. Logika dasar yang mendorong pengambilan keputusan ini adalah menemukan informasi yang akan memiliki dampak terbesar bagi banyak orang.

Hasil akhir dari proses ini adalah berita. Dengan tidak adanya media yang bersaing, baik di surat kabar, radio atau televisi, berita kemudian diidentifikasi sebagai satu-satunya poin dari semua informasi terkini dan relevan bagi masyarakat, yang disusun oleh jurnalis, yang dengan demikian bertanggung jawab untuk menjaga agar warga tetap mendapat informasi.

Sponsored

Tapi hari ini, informasi tidak terbatas dan meningkat dari menit ke menit, dan akses ke sana tersedia di ujung jari literal Anda.

Di dunia yang penuh dengan media, perbedaan era pra-digital antara berita dan informasi menjadi lebih terdistribusi, berdasarkan relevansi individu. Informasi yang pernah dicirikan sebagai berita oleh jurnalis — dan secara default relevan untuk semua orang — sekarang lebih rentan terhadap afinitas individu. Informasi yang sama akan dilihat secara berbeda oleh dua individu hanya berdasarkan apa yang penting bagi mereka. Berita relevan ke satu orang tidak relevan dengan orang lain.

Dan mengapa mengandalkan seorang jurnalis jika rekan-rekan Anda memiliki akses yang sama ke informasi yang sama dari sumber yang sama? Organisasi berita semakin bergerak dari sumber informasi utama menjadi sumber validasi berita yang sudah dikonsumsi. Dengan kehadiran banyaknya pemutar media (media players), salah satunya terikat untuk memvalidasi versi Anda dari informasi yang dikonsumsi, membuat organisasi lainnya tampak salah arah. Oleh karena itu, muncullah dunia pasca-berita dan erosi kepercayaan secara umum terhadap jurnalisme dan jurnalis di seluruh dunia.

Meskipun mudah untuk menyalahkan audiens karena picik dan mudah tertipu — karena tidak lagi memercayai jurnalis — itu tidak mengatasi lanskap tantangan yang terus berubah yang dihadapi jurnalisme sebagai sebuah profesi. Kecuali itu semua diatasi, jurnalisme sebagai sebuah profesi terikat untuk bergabung dengan daftar panjang pekerjaan yang pernah dianggap penting tetapi dibuat tidak relevan oleh perubahan sosial.

Pertanyaan mendasar yang harus dihadapi semua jurnalis — terutama mereka yang baru bergabung dengan profesinya — adalah: Bagaimana jurnalisme dapat menambah nilai di dunia di mana beberapa alat jurnalisme yang paling ampuh telah dibuat tidak relevan?

Apakah ada kebutuhan untuk bergerak melampaui berita? Bisakah jurnalisme bergerak melampaui berita? Apa sifat yang tepat dari jurnalisme proposisi nilai yang akan membuatnya terus dianggap sebagai pilar tatanan sosial modern?

Ada kebutuhan mendesak dalam komunitas jurnalisme untuk keluar dari pedoman teknologi — untuk melihat langkah selanjutnya melalui lensa pengembangan produk. Apa kebutuhan yang ingin dipenuhi jurnalisme sebagai profesi? Dalam dunia informasi yang berlebihan, memberikan informasi saja tidak akan menjamin kesuksesan. Namun, dalam dunia informasi yang berlebihan, informasi yang kredibel — atau kredibilitas itu sendiri — adalah celah peluang bagi jurnalisme untuk berkumpul guna menciptakan proposisi nilai yang berkelanjutan.

Dan meskipun kredibilitas adalah batasan emosi dan karena itu sangat sulit untuk disampaikan, kredibilitas seringkali lebih terkait dengan proses hasil daripada hasil itu sendiri.

Demi tujuan ini, jurnalis perlu menciptakan proses transparan yang memberi masyarakat umum sarana untuk memvalidasi pekerjaan mereka. Proses ini tidak bisa dibiarkan begitu saja oleh para jurnalis atau organisasi individu; itu harus menjadi seperangkat standar etika dan prinsip-prinsip yang disepakati bersama untuk menilai setiap pengejaran jurnalistik.

Jurnalisme juga perlu menciptakan proses yang jelas tentang bagaimana setiap individu bisa menjadi jurnalis. Seperti halnya pengacara harus lulus ujian pengacara, dokter harus memenuhi standar untuk terus berpraktik, dan akuntan harus lulus ujian ekstensif, jurnalis juga harus memiliki standar minimum yang diperlukan untuk masuk ke dalam profesi. Bagaimana kita bisa mengharapkan kepercayaan publik ketika tidak ada pedoman, standar, atau tolok ukur bagi mereka untuk mengotentikasi kepercayaan itu?

Objektivitas, yang pernah menjadi landasan jurnalisme, akhir-akhir ini telah dikesampingkan sebagai prinsip dalam profesi yang lebih besar. Sementara objektivitas murni mungkin menjadi tujuan yang tidak dapat dicapai, mengejar objektivitas harus dikembalikan sebagai prinsip dasar praktik jurnalistik. Jurnalisme sebagai sebuah profesi harus tidak tercela.

Teknologi dapat dan harus bertindak sebagai pengganda kekuatan bagi jurnalisme dalam mencapai tujuan ini. Untuk membuat proses editorial titinada untuk dipublikasikan (pitch-to-publishing) internal yang memungkinkan visibilitas pengguna, masukan yang berarti, dan keterlibatan dari khalayak luas. Untuk membuat sistem yang menggabungkan manfaat perolehan informasi dengan lensa jurnalistik dan investigasi sambil menjaga transparansi bagi pengguna akhir di seluruh proses. Sangat penting bagi jurnalisme dan jurnalis untuk melihat teknologi lebih dari sekadar pendukung distribusi.

Dunia informasi hanya akan berkembang lebih pesat dari sini, dibantu kemajuan teknologi dan media interaksi yang lebih baru. Sekarang, lebih dari sebelumnya, jurnalisme perlu mendefinisikan kembali tempatnya di masyarakat, untuk bergerak melampaui berita dan menciptakan prinsip-prinsip panduan yang dengan jelas menunjukkan tujuan dari pilar keempat demokrasi sambil menjaga transparansi.

"2022 bisa menjadi tahun yang berbeda di mana kita mempertanyakan validitas dan status jurnalisme. Tapi saya percaya 2022 akan menjadi tahun di mana kita sebagai sebuah profesi memahami kebutuhan dan urgensi untuk bertindak dan berkembang menjadi apa yang diharapkan masyarakat saat ini dan masa depan dari para pembela demokrasi — transparansi dan objektivitas," tuntas Upadhyay.(niemanlab)

Berita Lainnya