sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Media sosial, pengembangan, dan jurnalisme etis

Umpan balik instan juga dimungkinkan sekarang dengan audiens mampu mengkomunikasikan pandangan mereka tentang konten yang mereka dapatkan.

Arpan Rachman
Arpan Rachman Sabtu, 04 Sep 2021 10:42 WIB
  Media sosial, pengembangan, dan jurnalisme etis


Penggunaan media sosial telah menjadi fitur utama dari keberadaan kita sehari-hari dan kita terus-menerus perlu memeriksa dampaknya dan memahami bagaimana lebih memaksimalkan peluang yang ditawarkan oleh berbagai platform termasuk Facebook, Twitter, Instagram, LinkedIn dan banyak lainnya.

"Secara khusus, fokus saya adalah pada media sosial sebagai alat untuk pengembangan media dan jurnalisme etis sebagai profesional media," kata Lekan Otufodunrin dalam pidato utama Pan-Africa Social Media Summit dan IT Award yang diadakan di Abuja, Nigeria.

Salah satu perkembangan besar yang telah disaksikan dalam praktik media dengan munculnya media digital setelah puluhan tahun praktik media tradisional, adalah media sosial.

Media sosial memang telah meningkatkan komunikasi antarpribadi yang merupakan tujuan awal dan akibatnya media mempraktikkan dengan peluang yang sangat besar untuk menyediakan sarana interaksi di antara orang-orang di mana mereka menciptakan, berbagi, dan atau bertukar informasi dan ide dalam komunitas dan jaringan virtual.

Sementara praktik media tradisional membatasi operasi media untuk dicetak atau disiarkan dan hanya dapat menjangkau khalayak tertentu berdasarkan persetujuan untuk pendiriannya, media sosial telah memberikan peluang multimedia bagi organisasi dan praktisi media.

Komponen media sosial dari Internet sekarang memungkinkan organisasi media, baik cetak atau siaran, dan individu untuk berbagi informasi dalam berbagai format dengan menggunakan teks, audio, video, infografis, peta, dan lain-lain. Umpan balik instan juga dimungkinkan sekarang dengan audiens mampu mengkomunikasikan pandangan mereka tentang konten yang mereka dapatkan.

Sebuah program radio atau televisi tidak lengkap tanpa organisasi media memberikan rincian media sosial mereka di mana mereka dapat diikuti dan dijangkau.

Media sosial tidak hanya meningkatkan penyebaran informasi melalui berbagai platform, tetapi juga menyediakan lebih banyak sumber informasi bagi media selain sumber tradisional.

Sponsored

Akan ada lebih banyak peluang untuk diseminasi dan liputan berbagai laporan dan masalah melalui penggunaan media sosial tanpa kelompok yang dirugikan.

Dengan penguasaan penggunaan media sosial, operasi media akan terus ditingkatkan dalam banyak hal, tetapi alat tersebut perlu tidak disalahgunakan mengingat konsekuensinya.

Untuk menjadi alat bagi jurnalisme etis, jurnalis dan profesional media lainnya harus memastikan bahwa hanya konten berdasarkan etika profesi yang dibagikan di platform. Konten semacam itu harus diverifikasi. Isinya harus benar, jujur, dan adil.

Preambul Kode Etik yang sayangnya belum banyak diketahui oleh para praktisi dengan jelas menyatakan bahwa: Jurnalisme memerlukan kepercayaan publik yang tinggi. Untuk mendapatkan dan mempertahankan kepercayaan ini, secara moral penting bagi setiap jurnalis dan setiap media berita untuk mematuhi standar profesional dan etika tertinggi.

Ditambahkan pula bahwa dalam menjalankan tugasnya, seorang jurnalis harus selalu memperhatikan kepentingan publik secara sehat. Kebenaran adalah landasan jurnalisme dan setiap jurnalis harus berusaha keras untuk memastikan kebenaran dari setiap peristiwa.

Bagi jurnalis dan organisasi media yang menggunakan media sosial, mereka harus mematuhi etika dan setiap pedoman lainnya oleh pemilik platform.

Penangguhan Twitter oleh Pemerintah Federal merupakan indikasi bagaimana konten yang dibagikan di media sosial dapat menjadi kontroversial.

Terlepas dari betapa sedihnya perasaan Pemerintah Federal tentang tweet Presiden yang dihapus, saya pikir penangguhan Twitter adalah tindakan yang agak terlalu keras.

"Semakin dini penangguhan dicabut, semakin baik bagi citra negara. Mengingat manfaat media sosial bagi media dan pengguna lain, kita tidak bisa membuang waktu sia-sia."

"Harapan saya adalah bahwa kondisi yang diusulkan oleh Pemerintah Federal untuk mencabut penangguhan, tidak akan menjadi salah satu yang tidak akan menjamin kebebasan berekspresi dan pers yang diatur dalam Konstitusi," katanya. (thenationonlineng)

Berita Lainnya