sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Polisi Hong Kong tangkap mantan pemimpin redaksi Apple Daily

Apple Daily mengumumkan pada 23 Juni bahwa mereka akan berhenti menerbitkan surat kabarnya di tengah tekanan polisi.

Arpan Rachman
Arpan Rachman Kamis, 22 Jul 2021 17:10 WIB
 Polisi Hong Kong tangkap mantan pemimpin redaksi Apple Daily

Sekitar pukul 6 pagi Rabu (21/7), polisi menangkap Lam Man-chung, mantan pemimpin redaksi eksekutif surat kabar Apple Daily, di rumahnya di Kota Sai Kung. Petugas mencurigai Lam "berkolusi dengan negara asing atau dengan elemen eksternal untuk membahayakan keamanan nasional," sebuah kejahatan di bawah hukum keamanan nasional Hong Kong, menurut laporan berita.

Secara terpisah, di hari yang sama polisi menangkap kembali penerbit rekanan surat kabar itu, Chan Pui-man, menurut laporan berita. Selain itu ditangkap juga penulis editorial Yeung Ching-kee dan Fung Wai-kong setelah departemen keamanan nasional Kepolisian Hong Kong mencabut jaminan mereka.

Polisi sebelumnya menangkap Chan pada 17 Juni, Yeung pada 23 Juni, dan Fung pada 27 Juni, seperti yang didokumentasikan Committee to Protect Journalists (CPJ) saat itu. Mereka juga sedang diselidiki karena diduga melanggar undang-undang keamanan nasional.

“Jaringan penangkapan yang melebar dan penolakan jaminan bagi jurnalis dan eksekutif di Apple Daily yang sekarang sudah tidak berfungsi hanya memperluas serangan pemerintah Hong Kong terhadap kebebasan pers,” kata Steven Butler, koordinator program Asia CPJ, di Washington, DC. “Polisi harus segera membebaskan Lam Man-chung, Chan Pui-man, Yeung Ching-kee, dan Fung Wai-kong, bersama dengan semua jurnalis dan eksekutif Apple Daily, dan memastikan bahwa semua tuduhan terhadap mereka dibatalkan,” tambahnya dalam rilis kepada Alinea.id.

Menanggapi permintaan email untuk komentar dari CPJ, Kepolisian Hong Kong membagikan siaran pers yang dikeluarkan oleh departemen keamanan nasional, yang mengatakan bahwa seorang pria yang cocok dengan deskripsi Lam telah ditangkap karena dugaan pelanggaran hukum keamanan nasional yang berasal dari “satu kasus yang terdeteksi pada Juni.” Siaran pers mengatakan bahwa pria itu ditahan untuk diinterogasi dan menambahkan, "polisi tidak akan mengesampingkan kemungkinan penangkapan lebih lanjut."

Asosiasi Jurnalis Hong Kong merilis pernyataan yang mengutuk penangkapan Lam dan penargetan berulang kali oleh pihak berwenang terhadap Apple Daily.

Pendiri Apple Daily Jimmy Lai saat ini berada di penjara dan diadili karena dugaan pelanggaran hukum keamanan nasional, seperti yang telah didokumentasikan CPJ. Dalam kasus terpisah, Lai dijatuhi hukuman pada 16 April hingga 14 bulan penjara karena diduga mengorganisir dan berpartisipasi dalam demonstrasi ilegal pada 2019. Pada 21 Juni, dewan CPJ mengumumkan bahwa mereka akan menghormati Lai dengan Penghargaan Kebebasan Pers Gwen Ifill 2021.

Apple Daily mengumumkan pada 23 Juni bahwa mereka akan berhenti menerbitkan surat kabarnya di tengah tindakan polisi terhadap para staf mereka.

Sponsored

Pada 1 Desember 2020, CPJ menemukan bahwa setidaknya 47 jurnalis dipenjara di Tiongkok, menjadikannya wilayah jurnalis terburuk di seluruh dunia selama dua tahun berturut-turut.

Pihak berwenang Hong Kong harus segera membebaskan Lam Man-chung dan semua mantan karyawan surat kabar pro-demokrasi lainnya, Apple Daily, kata CPJ. (Rilis: email CPJ)

Berita Lainnya