sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Tindakan keras ke jurnalisme Mesir berlanjut meskipun ada 'dialog nasional'

O'Connell dari Mada Masr tidak optimistis bahwa pemerintah akan membuat konsesi yang berarti selain membebaskan sejumlah tahanan politik.

Arpan Rachman
Arpan Rachman Kamis, 15 Sep 2022 21:39 WIB
Tindakan keras ke jurnalisme Mesir berlanjut meskipun ada 'dialog nasional'

Pihak berwenang Mesir telah mendakwa empat jurnalis dari Mada Masr, salah satu media independen terakhir di negara itu, dengan tuduhan menghina anggota parlemen, menyalahgunakan media sosial dan menyebarkan berita palsu. Kelompok-kelompok hak asasi mengatakan ini adalah tanda terbaru bahwa Presiden Abdel Fattah al-Sisi tidak berniat memberikan ruang untuk perbedaan pendapat meskipun dialog nasional sedang berlangsung dengan partai-partai oposisi sekuler.

National Future Party (NFP) -- partai terbesar di parlemen yang terkait erat dengan Sisi -- mengajukan tuntutan hukum di beberapa kegubernuran di Mesir setelah Mada Masr melaporkan 31 Agustus bahwa partai itu akan memecat sejumlah anggota senior karena korupsi.

Sehari setelah artikel itu diterbitkan di situs berbahasa Arab Mada Masr, NFP merilis pernyataan yang menyangkal laporan tersebut dan menuduhnya bertujuan untuk menggoyahkan kepercayaan publik terhadap partai tersebut.

Pada 7 September, Kejaksaan Tinggi Kairo memanggil Pemimpin Redaksi Mada Masr Lina Attalah dan staf jurnalis Rana Mamdouh, Sara Seif Eddin dan Beesan Kassab. Ketiga reporter itu membagikan byline di buletin berita media tersebut, yang mencakup ringkasan cerita fitur Mada Masr di NFP. Namun, tidak ada jurnalis yang menulis atau berkontribusi melaporkan artikel itu sendiri.

“Jika negara benar-benar diinvestasikan dalam dialog politik yang mencoba membuka ruang politik... dan negara menyadari malpraktik beberapa anggota partainya, maka Anda akan berpikir negara akan tertarik untuk mengatasi masalah ini untuk membangun kembali keyakinan pada apa yang dilakukannya. Sebaliknya, mereka beralih ke intimidasi dan penolakan,” Daniel O'Connell, editor senior Mada Masr yang berbicara atas nama media tersebut, mengatakan kepada Al-Monitor.

Dialog nasional diluncurkan pada bulan April untuk memperluas partisipasi politik, mengatasi ekonomi dan meningkatkan hak asasi manusia. Tetapi Amr Magdy, yang meneliti pelanggaran HAM di Mesir untuk Human Rights Watch, mengatakan kepada Al-Monitor bahwa tuduhan baru-baru ini terhadap jurnalis Mada Masr memberi para kritikus lebih banyak alasan untuk mengklaim bahwa dialog itu hanya bertujuan untuk meningkatkan citra hak asasi manusia Mesir kepada audiens domestik dan asing.

“Semua orang ingin melihat dialog nasional berhasil mencapai beberapa tujuannya, tetapi pemerintah tampaknya tidak memiliki kepentingan itu untuk jujur. Saya tidak tahu bagaimana dialog nasional bisa berhasil ketika pemerintah tidak menghentikan serangan tanpa henti terhadap para kritikus, perbedaan pendapat, dan jurnalis,” katanya melalui telepon.

Sejak Sisi berkuasa setelah kudeta militer pada 2013, setidaknya 60.000 tahanan politik telah dipenjara, dengan banyak yang mendekam selama bertahun-tahun dalam penahanan pra-sidang. Angka ini termasuk sekitar 733 pekerja media yang dipenjara antara tahun 2013 dan 2020, menjadikan Mesir salah satu tempat terburuk bagi jurnalis di dunia.

Tindakan keras terhadap perbedaan pendapat terus berlanjut sejak dialog nasional dimulai.

Amnesty International mengatakan kepada Al-Monitor bahwa antara 23 April dan 12 September, 1.019 orang dipanggil ke Jaksa Penuntut Umum di Kairo untuk menghadapi tuduhan terkait dengan perbedaan pendapat politik. Selama periode yang sama, kelompok HAM mengatakan bahwa Mesir memerintahkan pembebasan 336 tahanan politik, tetapi tidak jelas berapa banyak yang benar-benar dibebaskan.

Setidaknya 33 tidak dibebaskan karena pemerintah membuka kasus baru terhadap mereka. Banyak dari mereka yang bebas telah dikenakan larangan bepergian.

“Jujur saja, tidak akan ada reformasi di Mesir selama otoritas Mesir tidak menunjukkan kemauan politik untuk membalikkan krisis hak asasi manusia yang terjadi sejak 2013,” kata Hussein Baoumi, peneliti Amnesty International Mesir dan Libya. “Mada Masr hanyalah salah satu contoh. Pemerintah jelas fokus untuk membatasi segala bentuk perbedaan pendapat.”

Mohammad Lotfy, salah satu pendiri dan direktur Komisi Hak dan Kebebasan Mesir (ECFR), mengatakan bahwa lembaga swadaya masyarakat (LSM) miliknya termasuk di antara lima kelompok hak asasi domestik yang mengajukan petisi kepada pemerintah untuk memenuhi tujuh syarat guna memperbaiki situasi HAM tahun lalu.

Syarat-syaratnya termasuk membatalkan semua tuduhan palsu terhadap LSM, mengakhiri eksekusi tahanan politik, menghentikan taktik menahan tahanan segera setelah mereka dibebaskan, membebaskan semua pembela hak asasi manusia, membuka blokir ratusan situs online, mencabut undang-undang yang merendahkan hak asasi perempuan, hak atas nama melindungi 'nilai-nilai keluarga' dan mencabut keadaan darurat.

Hanya kondisi terakhir yang terpenuhi pada Oktober 2021. Namun, pemerintah dengan cepat mengesahkan banyak undang-undang kejam yang sama membatasinya dengan ketentuan dari keadaan darurat.

Karena penolakan pemerintah untuk memenuhi sisa persyaratan, ECRF memutuskan untuk tidak bergabung dengan dialog nasional. Lotfy mengatakan bahwa meskipun pemerintah tidak dapat memenuhi persyaratan ini dalam jangka pendek, setidaknya pemerintah dapat menghentikan represi saat dialog sedang berlangsung.

“Jika amandemen hukum tidak dapat segera dilakukan karena memerlukan semacam kesepakatan politik, maka paling tidak yang bisa kita lakukan adalah menangguhkan semua kecurigaan politik dan penerapan ketentuan yang kejam sampai kerangka hukum yang dinegosiasikan secara politis tercapai [melalui dialog],” katanya.

O'Connell dari Mada Masr tidak optimistis bahwa pemerintah akan membuat konsesi yang berarti selain membebaskan sejumlah tahanan politik.

Dia mengatakan bahwa dialog telah gagal membangun iklim inklusivitas politik, yang terindikasi dari tuduhan baru-baru ini yang menargetkan rekan-rekannya. Tetapi sebagai salah satu media independen terakhir Mesir, dia bersumpah bahwa tuntutan hukum dan ancaman tidak akan memengaruhi keputusan editorial Mada Masr.

“Apa yang membenarkan sebuah cerita dalam kebijakan editorial kami sekarang sama seperti sebelumnya,” katanya. "Ada banyak faktor yang menentukan apakah kami akan mengejar dan menjalankan sebuah cerita — tetapi taktik intimidasi terhadap kami bukanlah salah satunya.”

Jalan panjang negara mensejahterakan lansia

Jalan panjang negara mensejahterakan lansia

Senin, 06 Feb 2023 09:15 WIB
Jejak berdarah Sumiarsih dari Gang Dolly

Jejak berdarah Sumiarsih dari Gang Dolly

Minggu, 05 Feb 2023 06:18 WIB
Supaya posyandu lansia tak tersia-sia...

Supaya posyandu lansia tak tersia-sia...

Sabtu, 04 Feb 2023 06:12 WIB
Berita Lainnya
×
tekid