sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Ada embargo vaksin, Menkes khawatir pengaruhi program vaksinasi

Khususnya, bagi vaksin Covid-19 yang diimpor dari negara-negara pemberlaku embargo tersebut.

Manda Firmansyah
Manda Firmansyah Jumat, 26 Mar 2021 13:51 WIB
Ada embargo vaksin, Menkes khawatir pengaruhi program vaksinasi

Total penyuntikan vaksin Covid-19 dalam program vaksinasi pemerintah telah tembus 10 juta hari ini. Kecepatan penyuntikan vaksin Covid-19 di Indonesia disebut hampir 500.000 suntikan per hari. Namun, kecepatan penyuntikan vaksin Covid-19 pada Maret dan April 2021, ini akan disesuaikan dengan ketersediaan vaksin Covid-19.

“Yang mana ketersediaan vaksin 15 juta per bulan kita sudah sesuai dengan kecepatan penyuntikannya. Ada catatan ke bapak Presiden (Joko Widodo), karena memang terjadi lonjakan kasus di beberapa negara termasuk di India, sehingga mulai terjadi embargo (pelarangan perniagaan dan perdagangan dengan sebuah negara),” ujar Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin dalam konferensi pers virtual, Jumat (26/3).

Kebijakan embargo kemungkinan dapat mengganggu kedatangan vaksin Covid-19. Juga bakal berdampak pada ketersediaan vaksin Covid-19 beberapa bulan ke depan. Khususnya, bagi vaksin Covid-19 yang diimpor dari negara-negara pemberlaku embargo tersebut. Imbasnya, Kementerian Kesehatan (Kemenkes) perlu berhati-hati dalam mengatur laju penyuntikan agar tidak terjadi kekosongan vaksin Covid-19.

Diketahui, stok vaksin Covid-19 yang masuk ke Indonesia bukan dari Inggris, tetapi Korea Selatan dan India. Selain Sinovac China, Indonesia juga mengimpor vaksin Covid-19 Pfizer dari Jerman dan Novavax dari Amerika Serikat.

Sponsored

Sebelumnya, Wakil Menteri Kesehatan (Wamenkes) Dante Saksono Harbuwono mengatakan, sebanyak 16 juta dosis vaksin Covid-19 produksi Sinovac China, tiba di Indonesia dalam bentuk bahan baku atau bulk. Kedatangan tahap ketujuh di Bandar Udara Soekarno Hatta Tangerang Banten ini, menambah ketersediaan vaksin Covid-19 di Indonesia.

Secara kumulatif, Indonesia telah memiliki 53,5 dosis vaksin Covid-19. Ketersediaan vaksin Covid-19, kata dia, sangat vital dalam keberhasilan pelaksanaan program vaksinasi. Hingga saat ini, pengaturan ‘ritme’ kecepatan penyuntikan masih disesuaikan dengan ketersediaan vaksin Covid-19.

Ia pun menyebut, semua tenaga kesehatan (nakes) di Indonesia sudah divaksin Covid-19. Ini diklaim berdampak terhadap menurunnya kasus infeksi 19 pada tenaga medis. Di sisi lain, kasus aktif Covid-19 disebutnya mengalami penurunan di seluruh provinsi di Indonesia. Tingkat keterisian tempat tidur (bed occupancy rate/BOR) di seluruh rumah sakit vertikal yang telah Kementerian Kesehatan (Kemenkes) evaluasi pun demikian.

Berita Lainnya

Penampakan Redmi K50 terkuak

Selasa, 27 Jul 2021 11:14 WIB

Pemkot Kediri upayakan tambah ambulans

Sabtu, 10 Jul 2021 18:32 WIB