sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Imbas Covid-19, kebutuhan darah di Jakarta meningkat

Wagub DKI mengajak masyarakat donor darah melalui PMI.

Ardiansyah Fadli
Ardiansyah Fadli Senin, 10 Agst 2020 13:57 WIB
Imbas Covid-19, kebutuhan darah di Jakarta meningkat
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini
Terinfeksi 266845
Dirawat 60431
Meninggal 10218
Sembuh 196196

Kebutuhan stok darah di Jakarta pada masa pandemi Covid-19 meningkat tajam. Karena itu, Wakil Gubernur (Wagub) DKI, Ahmad Riza Patria mengajak, masyarakat mendonorkan darahnya melalui Palang Merah Indonesia (PMI). 
  
Dia mengaku, Pemprov DKI terus memantau kebutuhan stok darah di ibu kota terutama di tengah pandemi Covid-19. Misalnya, mendukung berbagai aksi kemanusiaan donor darah dan memberikan apreasiasi kepada para pendonor.

"Selama Covid-19 kebutuhan darah meningkat, saya minta warga donor darah pada PMI," kata Ariza, panggilan akrabnya, di Jakarta, Senin (10/8). 

Politikus Partai Gerindra DKI itu mencontohkan, untuk Jakarta Selatan stok darah yang dibutuhkan sebanyak 1.400-1.500 kantong darah per bulan.

Namun, pada masa pandemi, PMI hanya bisa mengumpulkan 100-200 kantong darah. "Jadi, kebutuhan kita ini di atas 1.000 kantong darah. Namun, sejauh ini yang terkumpul oleh PMI hanya sekitar 100 hingga 200 kantong akibat dampak Covid-19" ungakapnya.

Sponsored

Dia memastikan, dalam pelaksanaan donor darah PMI bakal menerapkan protokol Covid-19, sehingga warga tidak perlu khawatir saat mendonorkan darahnya.

Protokol kesehatan mendasar seperti menggunakan masker, mencuci tangan, hingga menjaga jarak. "Kita harus langsung bergerak bersama masyarakat untuk membantu melaksanakan donor darah," tandas dia.

Berita Lainnya
×
img