sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

BPBD Jateng siapkan 2.500 kit swab test untuk pengungsi Merapi

Tercatat ada 1.948 pengungsi di 3 kabupaten. Mayoritas merupakan kelompok rentan, seperti lansia, balita, anak, ibu menyusui, dan ibu hamil.

Fatah Hidayat Sidiq
Fatah Hidayat Sidiq Rabu, 02 Des 2020 08:25 WIB
BPBD Jateng siapkan 2.500 kit <i>swab test</i> untuk pengungsi Merapi
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini
Terinfeksi 1.341.314
Dirawat 153.074
Meninggal 36.325
Sembuh 1.151.915

Badan Penanggulangan Bencana Daerah Jawa Tengah (BPBD Jateng) mendistribusikan sejumlah perlengkapan pendukung untuk meminimalisasi penularan Covid-19 di pengungsian Gunung Merapi di Kabupaten Magelang, Boyolali, dan Klaten. Hingga kini tercatat ada 1.948 pengungsi di berbagai lokasi.

“Masing-masing kabupaten itu (disediakan) 2.500 alat swab antigen, 200.000 masker, hand sanitizer 250 jeriken. Belum digunakan, tapi barang sudah ada," kata Plt. Kepala Pelaksana Harian (Kalahar) BPBD Jateng, Safrudin, di Kota Semarang, Selasa (1/12).

Seluruh peralatan penanganan Covid-19 tersebut ditujukan kepada pengungsi, tenaga kesehatan, hingga relawan. Kondisi pengungsi hingga kini terpantau baik. "Pengungsi positif Covid-19, belum monitor (ditemukan, red)," jelasnya.

Pengungsi terbanyak ada di Boyolali dengan 905 orang. Sementara itu, terdata 707 jiwa di Magelang dan Klaten 336 orang.

Sponsored

Pengungsi didominasi kelompok rentan, seperti lansia, balita, anak, ibu menyusui, dan ibu hamil. Mereka terkadang kembali ke rumah.

Upaya lainnya, menambah atau memperlebar lokasi pengungsian. Dicontohkannya dengan di Magelang, yang semulanya di Balai Desa Deyangan, Mertoyudan, telah diperbanyak 13 titik untuk menampung warga Desa Krinjing.

“Balai desa (Deyangan) yang kapasitasnya 300 (orang) dengan sekat-sekat, bisa untuk menampung warga Desa Krinjing yang  jumlahnya 2.000 (orang)," tutup Safrudin, mengutip situs web Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jateng.

Berita Lainnya