sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Pemerintah bakal perluas lumbung pangan di Sumba Tengah

Tingginya tingkat kemiskinan di NTT dorong Jokowi perluas lumbung pangan.

Fathor Rasi
Fathor Rasi Selasa, 23 Feb 2021 14:49 WIB
Pemerintah bakal perluas lumbung pangan di Sumba Tengah
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini
Terinfeksi 1.341.314
Dirawat 153.074
Meninggal 36.325
Sembuh 1.151.915

Tingginya tingkat kemiskinan di Sumba Tengah, Nusa Tenggara Timur (NTT), mendorong Presiden Joko Widodo (Jokowi) memperluas lumbung pangan atau food estate hingga 10.000 hektare.

“Data yang saya miliki, 34% kemiskinan ada di sini. Dan, panen yang ada di Sumba Tengah ini masih setahun baru sekali, yaitu padi. Kita ingin mengelola agar satu tahun bisa dua kali panen padi dan sekali panen jagung atau kedelai,” kata Jokowi usai meninjau area lumbung pangan di Desa Makata Keri, Kecamatan Katiku Tana, Kabupaten Sumba Tengah, NTT, Selasa (23/2).

Di Kabupaten Sumba Tengah ini, jelas Jokowi, lahan yang siapkan saat ini baru 5.000 hektare. Sebanyak 3.000 hektare di antaranya ditanam padi, kemudian 2.000 hektare ditanam jagung.

"Tapi ke depan akan diperluas lagi dengan luasan 10.000 hektare, yang nantinya dibagi 5.600 hektare untuk padi dan 4.400 hektare untuk jagung,” uca Jokowi melansir laman Setkab.

Presiden menambahkan, penyediaan air termasuk baik baku dan irigasi memang menjadi persoalan yang dihadapi di seluruh NTT saat ini. Pemerintah, lanjut mantan Wali Kota Solo itu, telah membangun sejumlah embung dan bendungan di wilayah NTT dan akan terus ditingkatkan jumlahnya.

"Beberapa embung di sini, embung besar juga sudah dibangun. Tapi masih jauh dari cukup, masih kurang,” katanya.

“Saya sudah perintahkan tadi Pak Menteri PUPR untuk dilihat kemungkinan dibangun waduk atau bendungan, kemudian tambahan untuk embung dan juga sumur bor,” imbuhnya.

Presiden meyakini bila lumbung pangan mampu dikerjakan dengan baik, maka dapat mendukung program ketahanan pangan nasional.

Sponsored

“Nanti akan kita fotokopi untuk juga di provinsi-provinsi yang lain yang memiliki kesiapan,” pungkas Jokowi.

Turut hadi dalam kegiatan itu, Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo, Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Basuki Hadimuljono, Sekretaris Kabinet Pramono Anung, Gubernur NTT Viktor Laiskodat, dan Bupati Kabupaten Sumba Tengah Paulus S.K. Limu.

Berita Lainnya

Perpres 10/2021 Batasi Peredaran Miras Ilegal

Selasa, 02 Mar 2021 13:00 WIB

1 tahun penanganan Covid-19: Masih banyak PR

Selasa, 02 Mar 2021 07:11 WIB

1 tahun penanganan Covid-19: Masih banyak PR

Selasa, 02 Mar 2021 07:17 WIB