sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Kejati sita Rp9,5 miliar dari tersangka korupsi kredit Bank NTT

Negara ditaksir merugi Rp126 miliar dari praktik lancung ini.

Fatah Hidayat Sidiq
Fatah Hidayat Sidiq Selasa, 23 Jun 2020 14:20 WIB
Kejati sita Rp9,5 miliar dari tersangka korupsi kredit Bank NTT
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini
Terinfeksi 115056
Dirawat 37618
Meninggal 5388
Sembuh 72050

Kejaksaan Tinggi Nusa Tenggara Timur (Kejati NTT) menyita uang Rp9,5 miliar dari tersangka kasus dugaan kredit macet Bank NTT Cabang Surabaya, Jawa Timur (Jatim). Uang diduga merupakan hasil tindak pidana korupsi.

"Tim Jaksa Penyidik pada Kejaksaan Tinggi Nusa Tenggara Timur telah melakukan penyitaan uang sebesar Rp9,5 miliar," ucap Kepala Pusat Penerangan Hukum Kejaksaan Agung (Kejagung), Hari Setiyono, via keterangan tertulis, Selasa (23/6).

Penyitaan merujuk Surat Perintah Penyidikan (Sprindik) Kepala Kejati NTT Nomor: Print-01/N.3 /Fd.1/01/2020 tertanggal 08 Juni 2020. Dalam perkara ini, diduga terjadi korupsi penyaluran kredit modal kerja dan investasi senilai Rp149 miliar pada Bank NTT Cabang Surabaya.

Negara ditaksir merugi Rp126 miliar karena praktik lancung tersebut. Dalam perkaranya, tujuh orang telah ditetapkan sebagai tersangka. Salah satunya MR.

Sponsored

Berdasarkan penyidikan, MR menerima kucuran nilai kredit Rp40 miliar. Penetapan tersangka terhadapnya dilakukan 8 Juni sesuai Sprindik Kepala Kejati NTT Nomor: 08/N.3/Fd.1/06/2020.

"(Terhadap tersangka MR) mengakibatkan kerugian negara atau daerah kurang lebih Rp38 miliar," jelas Hari.

Uang yang disita disimpan ke rekening pemerintah lainnya (RPL) 039 penampungan dana titipan (PDT) Kejati NTT di Bank Mandiri Cabang Urip Sumoharjo, Kupang. Dijadikan alat bukti dalam persidangan kelak.

Ada Mbah Dukun sedang jualan di medsos...

Ada Mbah Dukun sedang jualan di medsos...

Minggu, 02 Agst 2020 16:26 WIB
Berita Lainnya