sun
moon
logo alinea.id logo alinea.id

Kunjungan wisman 2018 naik 12,58%

Menteri Pariwisata Arief Yahya, mengutip data Badan Pusat Statistik (BPS) yang merilis jumlah kunjungan wisman ke Indonesia selama 2018

Hermansah
Hermansah Minggu, 03 Feb 2019 08:25 WIB
Kunjungan wisman 2018 naik 12,58%

Indonesia dikunjungi 15,81 juta wisatawan mancanegara sepanjang 2018 atau naik sekitar 12,58% dibandingkan periode yang sama pada tahun sebelumnya.

Menteri Pariwisata Arief Yahya, mengutip data Badan Pusat Statistik (BPS) yang merilis jumlah kunjungan wisman ke Indonesia selama 2018 mencapai 15,81 juta atau mengalami kenaikan 12,58% dibandingkan periode yang sama tahun 2017 berjumlah 14,04 juta kunjungan.

"Selama Desember 2018 total wisman yang berkunjung ke Tanah Air sebanyak 1,41 juta orang atau naik 22,5% dibanding Desember 2017 sebanyak 1,15 juta," katanya.

Sementara itu menurut kebangsaan, kunjungan wisman ke Indonesia selama 2018 terbanyak dari Malaysia mencapai 2,50 juta (15,83%) dari total kunjungan sehingga berada di urutan teratas menggeser posisi wisman dari China sebanyak 2,14 juta (13,52%).

Tercatat lima negara penyumbang wisman terbanyak ke Indonesia pada 2018 adalah Malaysia sebanyak 2,50 juta kunjungan (15,83%), China 2,14 juta (13,52%), Singapura 1,77 juta (11,19%), Timor Leste 1,76 juta (11,15%), dan Australia 1,30 juta (8,23%) wisatawan.

Sementara itu kunjungan wisman 2018 berdasarkan wilayah pasar, wisman dari Asean memiliki persentase kenaikan paling tinggi sebesar 20,60% dibanding periode yang sama tahun sebelumnya.

Kunjungan wisman dari wilayah Asean pada 2018 sebanyak 5,45 juta atau tumbuh 20,60% dibandingkan 2017 sebanyak 4,52 juta, sedangkan wilayah Asia selain Asean sebanyak 5,84 juta atau tumbuh 14,11% dibandingkan tahun sebelumnya mencapai 5,12 juta. Sedangkan kunjungan wisman dari wilayah Timur Tengah sebanyak 226,9 ribu atau minus 6,13% dibanding tahun lalu sebanyak 284,4 ribu wisman.

Sementara dari wilayah Eropa sebanyak 2,008 juta atau tumbuh 1,76% dibandingkan tahun sebelumnya sebanyak 1,97 juta kunjungan. Untuk wilayah Amerika tercatat sebanyak 567,7 ribu atau tumbuh 5,71% dari tahun lalu sebanyak 537 ribu kunjungan.

Sponsored

Kunjungan wisman dari wilayah Oseania (Australia, Selandia Baru, Papua Nugini, dan Oseania lainnya) mencapai 1,57 juta atau tumbuh 4,43% dibandingkan tahun lalu sebanyak 1,50 juta. Untuk wilayah Oseania, wisman Australia memberikan kontribusi terbesar sebanyak 1,3 juta atau tumbuh 3,52% dibandingkan tahun 2017 sebanyak 1,25 juta kunjungan. Sementara itu kunjungan wisman dari wilayah Afrika ke Indonesia pada 2018 tercatat sebanyak 88,6 ribu atau minus 2,82% dibandingkan tahun lalu sebanyak 91,2 ribu kunjungan.

Jumlah wisman yang berkunjung tersebut tidak mencapai dari target yang ditetapkan 17 juta sepanjang 2018. Namun dari sisi pendapatan devisa, kontribusi sektor pariwisata selama 2018 diproyeksi menunjukkan kenaikan yang signifikan.

Sederetan bencana yang melanda menjadi faktor utama yang menyebabkan target terkoreksi mengingat bencana yang melanda terjadi di destinasi-destinasi favorit wisman. Erupsi Gunung Agung, gempa Lombok, tsunami Palu, hingga tsunami Selat Sunda pada akhir tutup tahun mendorong terjadinya penurunan perjalanan wisman.

Menteri Pariwisata Arief Yahya mengatakan, upaya meningkatkan kunjungan wisman ke Indonesia tahun ini yang ditarget 20 juta orang dilakukan dengan menerapkan strategi super "extra ordinary" sebagai jurus pamungkas, yaitu Border Tourism, Tourism Hub, dan Low Cost Terminal.

Menurut rencana Terminal 1 Bandara Soekarno Hatta akan dikembangkan menjadi full LCCT penerbangan domestik dan Terminal 2 full LCCT untuk penerbangan domestik dan internasional. Di sisi lain Bandara Banyuwangi juga dikembangkan menjadi LCCT setelah melalui berbagai proses pembenahan.

"LCC adalah senjata ampuh untuk mendorong pertumbuhan jumlah wisman, dimana maskapai berbiaya rendah ini menyumbang kontribusi peningkatan kunjungan wisman sebanyak 20 persen. LCC merupakan salah satu penentu utama keberhasilan target kunjungan 20 juta wisman pada tahun 2019, kata Arief Yahya. (ant)