sun
moon
logo alinea.id logo alinea.id

9 orang meninggal dan 17.200 jiwa mengungsi akibat longsor di Lebak

Bencana banjir bandang dan tanah longsor terparah berada di perkampungan di Kecamatan Lebak Gedong, karena lokasinya dekat pertambangan liar

Syamsul Anwar Kh
Syamsul Anwar Kh Minggu, 05 Jan 2020 15:22 WIB
9 orang meninggal dan 17.200 jiwa mengungsi akibat longsor di Lebak
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini
Terinfeksi 25216
Dirawat 17204
Meninggal 1520
Sembuh 6492

Sebanyak 4.368 kepala keluarga (KK) atau 17.200 jiwa menjadi korban tanah longsor di Kabupaten Lebak, Banten. Sedikitnya 1.000 rumah warga mengalami rusak berat hingga rata dengan tanah. Warga dari enam kecamatan itu pun mengungsi di delapan posko pengungsian. 

Kedelapan Posko Pengungsian tersebut di antaranya Posko Pengungsian Gedung PGRI Kecamatan Sajira, Posko Pengungsian Nangela Desa Calungbungur Kecamatan Sajira, Posko Pengungsian Desa Tambak Kecamatan Cimarga, Posko Pengungsian Kantor Kecamatan Cipanas, Posko Pengungsian Kecamatan Curugbitung, dan Posko Pengungsian Gedung Serba Guna Kecamatan Lebak Gedong.

"Kami mengutamakan penyaluran bantuan makanan dan kesehatan sebagai pelayanan dasar agar tidak menimbulkan kerawanan pangan dan serangan penyakit menular," kata Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Lebak Kaprawi seperti dikutip dari Antara, Minggu (5/1).

Menurut dia, bencana banjir bandang dan tanah longsor itu yang lebih parah berada di perkampungan di Kecamatan Lebak Gedong, karena lokasinya dekat pertambangan liar di kaki gunung Taman Nasional Gunung Halimun Salak (TNGHS) dan aliran Sungai Ciberang.

Sponsored

Kaprawi menambahkan, total korban meninggal akibat longsor juga menjadi sembilan orang. Mereka ialah Udin (50), Tini (40), Arsah (56), Diva (8), Encih (30), Setiana (12), Enon (4), Fahmi (3) dan Nana Suryana (40). Satu orang lagi belum ditemukan atas nama Rizky (8).

Dari sembilan korban jiwa itu, kata dia, kebanyakan tertimbun lumpur akibat material bebatuan dan lumpur yang keluar dari eks tambang yang pecah. Terlebih di Kecamatan Lebak Gedong banyak terdapat penambang emas tanpa izin (liar). 
"Kami mengapresiasi tim evakuasi yang melibatkan TNI, Basarnas, Polri dan relawan berhasil menemukan warga korban yang meninggal dunia itu," tandasnya. (Ant)

Cara berjuang masyarakat adat melawan Covid-19

Cara berjuang masyarakat adat melawan Covid-19

Jumat, 29 Mei 2020 16:49 WIB
Pandemi dan paras otoriter rezim Jokowi 

Pandemi dan paras otoriter rezim Jokowi 

Kamis, 28 Mei 2020 17:45 WIB
Berita Lainnya