sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Massa PA 212 dan FPI desak MPR gelar sidang istimewa

Presiden Jokowi dinilai telah membuka kesempatan paham komunisme kembali masuk dan hidup di Tanah Air.

Fadli Mubarok
Fadli Mubarok Rabu, 24 Jun 2020 14:30 WIB
Massa PA 212 dan FPI desak MPR gelar sidang istimewa
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini
Terinfeksi 287008
Dirawat 61686
Meninggal 10740
Sembuh 214947

Aksi massa 'Selamatkan NKRI dan Pancasila' yang dimotori oleh PA 212 dan FPI mendesak MPR menggelar sidang istimewa guna menurunkan Presiden Jokowi dari jabatannya. Hal ini dilakukan sebagai respons atas polemik Rancangan Undang-Undang Haluan Ideologi Negara (RUU HIP).

Menurut salah satu orator aksi, kendati Presiden Jokowi telah meminta penundaan pembahasan RUU HIP, namun hal itu bukanlah jawaban. Presiden Jokowi dinilai telah membuka kesempatan paham komunisme kembali masuk dan hidup di Tanah Air.

"Kami minta untuk memberhentikan Jokowi sebagai presiden. Kita tidak sedang menggulingkan kekuasaan. Kita tidak sedang kudeta. Kita sebagai rakyat mendesak MPR melaksanakan sidang istimewa untuk menurunkan Jokowi. Menghentikan Jokowi melalui sidang istimewa MPR," kata orator dari atas mobil komando di depan gedung MPR/DPR, Jakarta Pusat, Rabu (24/6).

Sang orator kemudian menuntut dalang pengusul RUU HIP di DPR dituntut dakwa hukuman dengan pasal makar. Pasalnya RUU HIP ingin menjatuhkan marwah Pancasila sebagai ideologi bangsa.

Sponsored

Lebih jauh, aksi juga menuntut agar pemerintah menghentikan kriminalisasi kepada ulama, habib, tokoh agama, serta tokoh nasional yang berseberangan dengan penguasa. Tindakan pemerintah tersebut dianggap sebagai ketidakadilan.

"Selama ini telah terjadi ketidakadilan yang luar biasa. Kezaliman yang luar biasa. Mereka gunakan Undang Undang ITE untuk memberangus lawan politik penguasa," tegas orator.

Harga rumah mewah kian murah

Harga rumah mewah kian murah

Senin, 28 Sep 2020 15:10 WIB
Rapid test, demi kesehatan atau cuan?  

Rapid test, demi kesehatan atau cuan?  

Minggu, 27 Sep 2020 17:55 WIB
Berita Lainnya

, : WIB

, : WIB

, : WIB