sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Menkes: 100 juta dosis vaksin tak jelas tiba di Indonesia

100 juta dosis vaksin AstraZeneca mengalami hambatan masuk ke Indonesia akibat kebijakan embargo oleh pemerintah India.

Achmad Al Fiqri
Achmad Al Fiqri Kamis, 08 Apr 2021 13:09 WIB
Menkes: 100 juta dosis vaksin tak jelas tiba di Indonesia
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini
Terinfeksi 1.341.314
Dirawat 153.074
Meninggal 36.325
Sembuh 1.151.915

Menteri Kesehatan (Menkes), Budi Gunadi Sadikin mengungkapkan, setidaknya terdapat lebih dari 100 juta dosis vaksin Covid-19 AstraZeneca mengalami hambatan masuk ke dalam negeri akibat adanya kebijakan embargo oleh pemerintah India.

"Jadi, ada 100 juta dosis vaksin yang sampai sekarang menjadi agak tidak pasti jadwalnya," kata Budi, saat rapat bersama Komisi IX DPR, yang disiarkan secara virtual, Kamis (8/4).

Budi menjelaskan, sekitar 100 juta vaksin AstraZeneca itu rencananya didatangkan dengan dua skema. Pertama, melalui hibah Aliansi Global untuk Vaksin dan Imunisasi (GAVI) dalam Vaccine Global Access (Covax) sebanyak 54 juta dosis. Kedua, melalui kerja sama biilateral melalui PT Biofarma (Persero) sebanyak 50 juta dosis.

Dia menjelaskan, COVAX-GAVI merealokasi hibah vaksin AstraZeneca pada bulan lalu sebanyak 11 juta dosis ke seluruh negara penerima bantuan. "Kita hanya dapat 1 juta dosis, yang selanjutnya mereka juga belum bisa memberikan konfirmasi," tutur Budi.

Sementara itu, terkait perjanjian bilateral dengan Biofarma, menurut Budi, AstraZeneca telah mengubah waktu pengiriman vaksin ke Indonesia. Dia menyatakan, pengiriman vaksin akan dilakukan menjadi dua tahap hingga tahun depan.

"Yang tadinya rencananya 50 juta di tahun ini, mereka undurkan hanya bisa 20 juta di tahun ini dan 30 juta sampai tahun depan kuartal kedua," terang Budi.

Sebelumnya Menkes, Budi Gunadi Sadikin mengungkapkan, Indoneaia kehilangan 10 juta dosis vaksin Astrazeneca pada April. Hal itu, ditenggarai lantaran pemerintah India memutuskan embargo vaksin karena kasus Covid-19 terus alami lonjakan.

Meski demikian, Budi menyatakan vaksinasi Covid-19 bakal kembali meningkat pada bulan Mei 2021 karena ada produksi vaksin secara masal dari Bio Farma. Sementara itu, PT Bio Farma memastikan sebanyak 30 juta dosis vaksin dalam bentuk bulk akan tiba pada April ini.

Sponsored
Setelah mereka meniup peluit...

Setelah mereka meniup peluit...

Kamis, 22 Apr 2021 16:48 WIB
Memutus belenggu generasi sandwich

Memutus belenggu generasi sandwich

Kamis, 22 Apr 2021 14:25 WIB
Burma dan saga biksu-biksu revolusi

Burma dan saga biksu-biksu revolusi

Rabu, 21 Apr 2021 17:33 WIB
Berita Lainnya