sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Polisi minta korban penipuan KPR syariah segera lapor

Jumlah korban penipuan KPR syariah bodong mencapai 3.680 nasabah dengan kerugian Rp40 miliar.

Sukirno
Sukirno Kamis, 19 Des 2019 07:05 WIB
Polisi minta korban penipuan KPR syariah segera lapor
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini
Terinfeksi 534.266
Dirawat 66.752
Meninggal 16.825
Sembuh 445.793

Penyidik Polda Metro Jaya mengimbau para korban penipuan bermodus kredit pemilikan rumah (KPR) syariah fiktif untuk melapor ke pihak berwajib.

Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes Yusri Yunus mengatakan laporan para korban akan sangat membantu kepolisian untuk melacak aset dan uang hasil kejahatan para tersangka.

"Saksi korban banyak berdatangan. Kita harapkan korban yang mengetahui aset-aset pelaku agar disampaikan ke penyidik," kata dia saat dikonfirmasi, Rabu (18/12).

Selain itu, penyidik Polda Metro Jaya juga akan berkoordinasi dengan Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) untuk melacak aliran uang dari para tersangka.

"Kita berkoordinasi dengan PPATK terkait aliran dananya. Diperkirakan sampai Rp40 miliar kerugian konsumen ini," sambung Yusri.

Meski sudah menyita beberapa aset milik tersangka, Yusri menegaskan penyidik akan terus mendalami dan melacak hasil kejahatan tersangka.

"Beberapa uang saja ya sama surat yang lain termasuk buku tabungan dan ATM-nya, tapi kita terus dalami aset yang lain karena pengakuannya Rp40 miliar," tuturnya.

Penyidik Subdirektorat Harta dan Benda (Subdit Harda) Direktorat Reserse Kriminal Umum Polda Metro Jaya yang mengungkap kasus tersebut hingga saat ini telah menangkap empat tersangka dalam kasus tersebut.

Sponsored

Selain empat tersangka itu, polisi juga masih mengejar dua tersangka lainnya yang masih melarikan diri. Korban komplotan tersebut mencapai 3.680 orang. Adapun total kerugian yang diderita oleh para korban mencapai Rp40 miliar.

Para pelaku penipuan kredit pemilikan rumah (KPR) syariah fiktif itu kini ditahan di Polda Metro Jaya untuk menjalani pemeriksaan intensif dan mempertanggungjawabkan perbuatannya. Polisi juga masih terus mendalami aliran dana dari para tersangka. Para tersangka ini terancam hukuman penjara hingga 12 tahun.

Pasal yang diterapkan ada pasal Tindak Pidana Pencucian Uang. Pihak kepolisian juga akan menyita aset para tersangka dan mendalami aliran uang dari para tersangka. (Ant)

Berita Lainnya