sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Polri: Bom teroris di Sibolga tak ada kaitan dengan Pemilu

Peristiwa ledakan bom di Sibolga, Sumatra Utara, dipastikan tidak berkaitan dengan Pemilu 2019.

Ayu mumpuni
Ayu mumpuni Selasa, 12 Mar 2019 20:13 WIB
Polri: Bom teroris di Sibolga tak ada kaitan dengan Pemilu

Peristiwa ledakan bom di Sibolga, Sumatra Utara, dipastikan tidak berkaitan dengan Pemilu 2019.

Kepala Divisi Humas Polri Irjen Pol. M. Iqbal memastikan penangkapan kasus teror di Sibolga tidak berkaitan dengan pemilihan umum.

"Penangkapan kasus teror di Sibolga tidak ada kaitan dengan pemilu," ujarnya, Selasa (12/3).

Dia mengatakan, Densus 88 sudah menelusuri jejak kelompok teroris ini beberapa waktu terakhir. Seorang pelaku terduga teroris telah ditangkap di Provinsi Lampung.

"Densus lanjut mengembangkan ke Sibolga untuk menangkap tersangka lain dari jaringan Lampung tersebut," kata dia.

Densus 88 melakukan penangkapan terhadap terduga teroris di Sibolga, Sumut, pada Selasa (12/3) pukul 14.23 WIB. Saat penangkapan, terjadi ledakan dari dalam rumah sekitar pukul 14.50 WIB yang melukai aparat kepolisian. 

Tim Densus 88 Antiteror Polri menemukan jejak komunikasi dari dua terduga teroris R alias Putra Syuhada (23) yang ditangkap di Lampung dan PK alias Salim Salyo yang ditangkap di Kalimantan Barat akhir pekan lalu.

"Meskipun mereka lone wolf atau sel tidur yang sendiri, tetapi dari pihak Densus 88 mulai menemukan jejak komunikasi dengan beberapa orang. Ini akan dikembangkan," ujar Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Polri Brigjen Pol Dedi Prasetyo di Gedung Mabes Polri, Jakarta, Selasa (12/3).

Sponsored

Densus 88 serta satgas antiterorisme dan radikalisme polda dikatakannya akan berupaya memitigasi dan mengantisiapsi potensi aksi beberapa kelompok teroris.

Dari keterangan dua tersangka, para pemuda yang terpapar paham Jamaah Ansharut Daulah (JAD) itu akan melakukan aksi amaliyah dalam rangka melakukan aksi terorisme lanjutan.

PK alias Salim Salyo ditangkap pada Minggu (10/3) di Kalimantan Barat sebelum diduga akan merampok bank di Jawa Timur untuk kegiatan terorisme.

Saat ditangkap, Densus 88 juga menemukan bom rakitan yang terdiri atas paku, baut, potasium dan kaleng. Dengan bom rakitan tersebut, PK diduga akan melakukan tindakan amaliah menyasar aparat kepolisian.

Selain PK, terduga teroris R alias Putra Syuhada (23) yang ditangkap di kediamannya Kedaton, Bandarlampung, pada Sabtu (9/3) kini sedang dalam proses pemeriksaan oleh Densus 88.

Satgas antiterorisme yang ada di polda dan Densus 88 terus memitigasi dan mengantisipasi sel tidur teroris, khususnya dalam kontestasi pemilu agar tidak ada kekacauan yang ditimbulkan oleh para teroris. (Ant).

Berita Lainnya