sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Tren korupsi dana desa alami kenaikan dalam 3 tahun terakhir

Ada 252 kasus terkait korupsi dana desa sepanjang tiga tahun terakhir.

Achmad Al Fiqri
Achmad Al Fiqri Rabu, 18 Des 2019 00:37 WIB
Tren korupsi dana desa alami kenaikan dalam 3 tahun terakhir
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini
Terinfeksi 262022
Dirawat 60064
Meninggal 10105
Sembuh 191853

Indonesian Corruption Watch (ICW) mencatat tren korupsi penggunaan dana desa mengalami kenaikan dalam tiga tahun terakhir. Bahkan, kasus korupsi terkait dana desa yang berhasil dihimpun ICW mencapai ratusan perkara.

"Kalau dari data dari 2015 hingga 2018, korupsi di sektor desa itu mencapai 252 kasus dengan nilai kerugian negara mungkin kecil itu sekitar Rp107,7 miliar," kata peneliti ICW Almas Sjafrina, saat ditemui di Gedung ACLC KPK, Jakarta Selatan, Selasa (17/12).

Almas menuturkan, modus korupsi penggunaan dana desa tak jauh beda dengan praktik rasuah lainnya. "Contohnya, soal penyalahgunaan anggaran, kemudian ada juga program fiktif yang uangnya dikorupsi," tutur Almas.

Menurutnya, praktik lancung perangkat desa itu ditengarai lantaran besarnya anggaran dana desa serta minimnya pengawasan dan transparansi dalam penggunaan dana tersebut. Untuk itu, kata Almas, kesadaran masyarakat terkait penggunaan dana desa dinilai penting.

"Paling penting itu adalah membuat masyarakat desa itu berdaya untuk kemudian terlibat dalam proses perencanaan sampai proses dana desa itu dikelola. Kemudian, transparansi dana desa itu juga sangat penting dan kemudian membuat masyarakat desa menyadari haknya terlibat langsung," papar Almas.

Almas menyebut, salah satu desa yang berada di Kediri, Jawa Timur itu patut menjadi contoh. Pasalnya, kesadaran warga desa tersebut dinilai tinggi terhadap penggunaan dana desa.

"Salah satu desa di Kediri, perangkat desa itu dilaporkan langsung oleh warga desanya. Sebab, warga desanya menilai bahwa pembangunan tembok pembatas itu jauh lebih mahal dibandingkan dengan anggaran seharusnya dan mereka melakukan perbandingan dengan desa tetangga," ucap dia.

Jika warga desa seluruh Indonesia seperti itu, kata Almas, dapat meminimalisir praktik rasuah dana desa. "Mungkin, korupsi desa bukan hanya ditindak dan diberantas ya tetapi bisa juga dicegah," tutur Almas.

Sponsored
Berita Lainnya
×
img